Rindu Setengah Mati


 

sungguh aku kangen banget ma kamu

 

“Aku  Rindu  Setengah  Mati  kepada  Mu,  sungguh  ku  ingin  kau  tau,  aku  rindu  setengah  mati ,,,  aku   rindu …”

 

Kunyanyikan  lagu  ini  khusus  untukmu,  tapi  kenapa  kamu  cemberut  dan  berusaha  menghindar  dariku???.  Apa  salah ku ???.

“Rindumu  membunuh ku …” .  Begitu  teriakanmu  tanpa  menghentikan  sedikitpun  aktifitasmu,  dan  itu  membuatku  semakin  tak  mengerti.

 

“Sosis .. ooo  sosis …  suami  takut  istri  …” .  Aku  berteriak  mengalahkan  kebisingan  pekerjaan mu.

 

“Enak  aja,  sejak  kapan  aku  takut  padamu ???”.  Kamu  pun  berteriak  kesal.

 

“Sejak  hari  ini,  karena  kamu  tidak  mau  mendengarkan  aku ..”  Kataku  lagi.

 

“Sayang ku,  cinta ku,  tanah  air ku,  setiap  kali  kamu  mengatakan  rindu  padaku,  ujung-ujungnya  selalu  dirimu  meminta  uang,  apa  sebenarnya  yang  kamu  rindukan  itu  adalah  uang ku …???”.  Katamu  menghentikan  pekerjaan  yang  bising  itu,  dan  manik  matamu  tajam  menusuk  hingga  ke jantung  hatiku.

 

“Tidak,  aku  sungguh-sungguh  merindukan mu,  kebetulan  saja  setiap kali  aku  rindu,  uang ku  habis,  Hp ku  rusak,  dan  kendaraan ku  perlu  di service,  apa  dalam  kehidupan ini  tidak  boleh  ada  kebetulan  seperti  itu ..???”  Tanyaku  pelan.

 

“Tentu  boleh,  tapi  tidak  ada  kebetulan  yang  selalu  berulang-ulang  seperti  itu,  sekarang  kamu  menjadi  wanita  yang  matre  sekali …”.  Kamu  mulai mengeluhkan  diriku.

 

“Aku  tidak  matre,  tapi  memang  kebutuhan  hidup  yang  memaksaku  mejadi  matre,  kamu  mau  aku  duduk  diam  di rumah  dengan  memakai  daster  dan  beraroma  bawang  goreng,  bawang  rebus  dan  bawang  gosong ..?”  Tanyaku  melotot.

 

“Yah,  sepertinya  itu  lebih  bagus ..” .  Kamu  masih  juga  menjawab  perkataanku,  hari  ini  kamu  menjadi  lelaki  yang  paling  bawel  sedunia  dan  akhirat.

 

“Lalu  kamu  akan  berlama-lama  di perempatan  jalan,  melihat  yang  seger-seger  lewat,  karena  yang  di rumah  udah  gak  seger,  begitu  khannnnn …???”.  Kataku  mulai  emosi.

 

“Kata  siapa ,  perasaan  kamu  aja  kaleee ..”.  Tuh  kan,  kamu  mulai  mencari  masalah  dengan  diriku.

 

“Udah  aku  gak  mau  denger  ocehanmu,  aku  minta  uangnya  sekarang,  ayo,  buruan  aku  mau  belanja,  sekarang  juga  gak  pake  lama ..”.  Dan  aku  meninggikan  tanganku  setinggi-tingginya,  karena  aku  ingat  pesan  ustadku,  tangan  di atas  lebih  mulia  dari  pada  tangan  di bawah,  jadi  posisi  tangan  ku  harus  lebih  tinggi  biar  aku  selalu  menjadi  mulia.

 

“Dasar  wanita,  taunya  hanya  meminta  dan  meminta …”. Kamu  masih  tidak  mau  mengeluarkan  lembaran  yang  warna  merah  dan  biru  itu …

 

“Karena  aku  wanita,  makanya  aku  meminta  padamu  wahai  kekasihku,  wahai  pujaanku  yang  baik  hati  tidak  sombong  dan  rajin  menabung,  seharusnya  kamu  bangga,  karena  memiliki  istri  yang  masih  mau  meminta  pada mu,  apa  jadinya  kalau  aku  meminta  pada  Ayahku?,  pada  Abang ku?,  atau  pada  bekas  pacar ku???,  kamu  mau  aku  melakukan  itu  sayangku ???”.  Kataku  lagi  memberikan  bait-bait  yang  indah  untuk  menjadi  bahan  renungan  bagi  lelaki ku  ini.

 

“Bisa  tidak,  kamu  aku  ajak  hidup  susah  untuk  satu  hari  ini  saja,  karena  pekerjaanku  belom  kelar,  dan  aku  belum  mendapatkan  uang …”.  Hmmm  kamu  masih  mau  berkelit  untuk  melepaskan  diri  dari  cengkramanku.

 

“Kenapa  tidak  dari  dulu  kamu  ucapkan  itu,  waktu  kamu  memintaku  pada  Ayah  Bundaku,  kalau  dulu  kamu  katakan  bahwa  kamu  akan  mengajak  aku  hidup  dalam  kesengsaraan,  aku  mungkin  akan  memilih  yang  lain,  bukan  dirimu …”.  Mulutku  ini  sudah  tidak  bisa  di rem  lagi,  semoga  saja  tak  ada  jurang  didepan  sana,  hingga  aku  tak  perlu  terjun  masuk  jurang.

 

“Karena  dulu  kamu  juga  tidak  sematre  ini,  dulu  kamu  sangat  pengertian,  dulu  kamu  nurut,  apa  semua  wanita  di  dunia  ini  berubah  matre  setelah  menikahhhh ..???”.  Pertanyaanmu  membuat  telingaku  panas  bagai  terbakar puntung  rokok.

 

“Aku  tidak  pernah  meminta  untuk  dilahirkan  menjadi  wanita,  hingga  harus  menjadi  beban bagi kamu  wahai  kaum  Adam,  aku  juga  menyesalkan  kenapa  tercipta  dari  tulang  rusukmu  yang  tidak  lurus  itu,  hingga  menyebabkan  tubuhku  berliku-liku,  dan  membuat  kaummu  melotot  mabuk  kepayang …”.  Kataku  berceloteh  tidak  karuan.

 

“Pantas  aku merasa  lemah  hingga  selalu  membutuhkan  bantuanmu,  ayo  kembalikan  tulang  rusukku  yang  sudah  kamu  pake  selama  ini …”.  Katamu  tidak  mau  kalah  .

 

“Tapi  ganti  dengan  tulang  kepalamu,  biar  aku  bisa  menguasaimu  selama-lamanya …”.  Kataku lagi  semakin  gila.

 

“Tulang rusuk  saja  sudah  membuat  kamu  mengatur  hidupku,  apa lagi  kalau  sampai  memakai  tulang  kepalaku ,  sudahlah, sekarang  kamu  pulang  dan  selesaikan  pekerjaan  rumah  semua,  hingga  ketika  aku  pulang  nanti,  semua  sudah  rapi,  jadi  aku  tidak  perlu  membantumu  lagi  mengupas  bawang  merah  yang  menyebabkan  mataku  perih ..”.  Katamu  mulai  memerintahku.

 

“Sayang,  kamu  harusnya  gembira,  karena  aku  telah  mengajakmu  ikut  menikmati  sorga  kelak,   menangis  karena  mengupas  bawang  sangat  tinggi  ganjarannya  dari  Tuhan,  dan  aku  mau  berbagi  dengan mu,  aku  tidak  mau  egois  menikmati  kesenangan  di sorga  kelak  sendiri  tanpamu ..”.  Kataku  tersenyum,, hehehe  pinter  juga  aku  mencari  alasan  ya.

 

“Kalau  begitu,  aku  juga  mau  berbagi  sorga  denganmu,  ayo  bantu  aku  mencari  uang ..”.  Ajakan mu  membuat  aku  sangat  takut,  takut  pada  oli  yang  akan  memenuhi  tubuhku,  kukuku  akan  hitam  semua ..  oooo  tidak.

 

“Tidak  begitu  sayang,  tugasmu  sebagai  suami  adalah  menafkahi  istri,  jangan  sampai  istrimu  kelaparan,  kehausan,  kepanasan,  dan  tidak  modis  saat  ke  pesta,  dan  tugasku  sebagai  istri  adalah  menghabiskan  uangmu …”. Hehehehe  kurasa  banyak  istri  yang  mengaggukkan  kepalanya  tanda  setuju  dengan ku.

 

“Lalu  tugasku  sebagai  suami,  ketika  mengetahui  istrinya  berada  di jalan  yang  salah  apa ???”.  Kamu  pura-pura  lupa  atau  hanya  mengejek aku  lelakiku???.

 

“Kamu  harus  mengajari  aku  dengan  penuh  lemah  lembut,  kamu  harus  ingat  bahwa  aku  adalah  wanita  yang  tercipta  dari  tulang  rusukmu  yang  bengkok  itu,  sehingga  aku  ini  akan  patah  kalau  di kerasi,  makanya  jangan  pernah  memarahi  aku,  ok ..???”.  Kataku  mengingatkan  makhluk  Tuhan  yang  sedang  lupa  ini .. 😀

 

“Terus  kalau  kamu  tau  sedang  berbuat  salah,  kenapa  di teruskan,  sudah  tau  bengkok  ya  luruskan  sendiri,  sudah  tau  gak  mau  di kasari,  ya  kamu  jangan  bertingkah  yang  aneh-aneh ..”.  Kamu  mulai  bosan  bicara  dengan ku,  sebenarnya aku  juga  sudah  bosan  bicara  yang  tidak  penting  seperti  ini.

 

“Kamu  harus  tau,  kalau  wanita  itu  suka  yang  aneh-aneh,  wanita  itu  suka  berbuat  kesalahan,  wanita  itu  suka  dengan  yang  bengkok-bengkok  itu,  memang  kamu  tercipta  untuk  di sibukkan  dengan  urusan  wanita,  dan  wanita  diciptakan  untuk  membuat  hidupmu  kacau  berantakan,  kamu  ingat  tidak,  dunia  ini  akan  mudah  di hancurkan  oleh  satu  perempuan  saja..”.  Kataku  membanggakan  kehebatan  kaum ku.

 

“Kalau  begitu  hebatnya  kamu  sebagai  wanita,  silahkan  pergi  mencari  dunia  lain,  hiduplah  sejahtera  disana  ajak  semua  wanita  di dunia  ini  pergi  denganmu,  dan  biarkan  kami  kaum  Adam  sendiri  tenang  menikmati hidup  di dunia  ini ..”.  Kamu  mulai  terdengar  seperti  seorang  yang  putus  asa.

 

“Tidak  segampang  itu,  kamu  ingat  waktu  Nabi  Adam  mencari  Hawa,  mencari  dengan  sekuat  tenaga,  bermandikan  keringat  dan  air  mata,  dan  kamu  akan  merasakan  hal  yang  sama  kalau  kami  pergi,  kamu  akan  kesepian  dan  akan  menangis  sepanjang  malam,  seperti  pungguk  yang  merindukan  bulan..”.  Benar  tidak  alasan  yang  aku  pake,  semoga  lelakiku  ini  mengerti.

 

Tiba-tiba  saja  telfon  berdering,  dan  kamu  pergi  meninggalkan  aku  sendiri,  tanpa  kata-kata  penutup  sedikitpun.  Tanpa  basa-basi  kau  acuhkan  diriku,  dan  aku terdiam  sendiri  di sudut  ruangan  ini,  tak  ada  apa-apa  yang  bisa  aku  banting  untuk  menyatakan  ketidak  puasan  hatiku  terhadap  sikapmu.

 

Ya sudahlah,  aku  pulang  dulu,  tunggu  pembalasanku  wahai  lelakiku,  aku  masih  punya  segudang  cerita  lagi,  dan  aku  masih  punya  setumpuk  ayat-ayat  cinta  yang  akan  ku bacakan  padamu,  semoga  kamu  mengerti  betapa  aku  merindukan mu.

 

Salam  persahabatan.

 

 

 

76 pemikiran pada “Rindu Setengah Mati

  1. waaahh mbak, seru banget baca dari awal smpai akhir, ada lucu, ada nyebelin dan ada fakta haahha.. :mrgreen:

    *tuh kan menag pinter bikin cerita 😀

  2. Kalau rindu du wujudkan dengan rame duluan seperti ini bisa ilang tuh rindu nya. Yang ada cuma kedongkolan semakin memuncak 😉

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  3. belum jadi istri sih uni, jadi belum tau rasanya rindu versi seorang istri.. tapi wajar kok kalo seorang istri meminta kepada suami, kalo bagian itu dhe setuju.. hehe

  4. Begitulah, rasa cinta juga harus dibarengi dengan ketersedian materi lho. Tapi jangan juga terlalu matre. Karena kalau terlalu matre rasa rindu dan cinta bisa hilang dan lenyap tak berbekas

  5. Jadi bingung, ini fiktif apa fakta, seperti fiktif tapi kok nyata, kayak nyata tapi kok tidak biasa. Hehehe….apapun kategorinya ( fiktif apa fakta ) sebagian memang ada di dunia nyata.

    ” karena aku ingat pesan ustadku, tangan di atas lebih mulia dari pada tangan di bawah, jadi posisi tangan ku harus lebih tinggi biar aku selalu menjadi mulia ” jadi mesam-mesem sendiri saya bacanya.

  6. Wah …
    panjang juga yah …

    setuju dengan komentator sebelumnya …
    ping pong kata dan kalimatnya antara tokoh suami dan tokoh Istri … sangat menarik

    salam saya Fitray

  7. Hahaha… Lucu banget! Gila mbak… ngakak abis!!!
    Aku yakin pertarungan ini gak bakal selesai sampai duit jatuh ke tangan, haha… 😆

    Jadi kepingin liat suami mbak… 😀
    pasti lucu..

  8. Whahaha… aseli lucu banget uni…
    balada rumah tangga namanya tuh *kek yang udah berumah tangga aja… :mrgreen:

    menarik – faktual – sarat makna – dan layak baca –
    *komentator mode: on

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s