Permataku


Permataku

ku ingin kau hadir

lengkapi kebahagiaan kami

ayah, bunda dan kamu sebagai permata

tuk mu ku kan sabar menanti

hingga saat itu tiba

kita bersama lewati kisah ini

puisi ini tukmu

permataku, buah hatiku

“Ungkapan Anti Biasa, Ungkapan Dengan HTML“.

Sodaraku semua Fitr4y mau coba ilmu baru, yang diajarin pak guru, dan ini hasilnya, cakep ya, lumayan rumit, otak kiri dan kanan harus kompak.

Salam Fitr4y

Ma’afkan Aku …


Ma’afkan  Aku …

Hari  ini  ku  harus  pergi  darimu,  walaupun  terasa  begitu  berat  dan  sangat  menyiksa,  namun  mungkin  ini  yang  terbaik.

Berulangkali,  aku  menyesali  mengapa  ini  harus  terjadi,  mengapa  aku  harus  jatuh  cinta  lagi,  tapi  tiada  jawaban,  selain  kamu  dan  hanya  tentang  dirimu.

Ma’afkanlah  aku …

Kumohon  lupakanlah  aku,  lupakan  kalau  kita  pernah  saling  cinta,  karena  impian  untuk  hidup  bersama  sudah  tak  mungkin  lagi,  karena  kutelah  berdua,  sedangkan  kau  masih  punya  banyak  kesempatan.

***

Selamat  malam  gan,  aku  sedang  mencari  lirik  lagu  yang  cocok  untuk  kisah  diatas,  aku  sudah  cari  di om  google,  tapi  hingga  kini  belum  ketemu,  tolong  dibantu  bagi  yang  hapal  lirik  lagunya.  Trimakasih.

Salam,  Fitr4y.

1 rst Anniversary Jumialely.com


Sabtu  9  April  2011,  genap  satu  tahun  usia  blog  sahabat  Jumialely,  dan  aku  turut  merayakan  hari  yang  bahagia  ini.

 

 

Jumialely

 

 

Kata Mutiara  dari  mbak  Jumialely :

Jawaban  Do’a

Ketika Tuhan  berkata  TIDAK  untuk  Permohonanku,  Aku  tak  harus  Kecewa,  Karena  Tuhan  Sudah  Merancang  yang  terbaik  dalam  hidupku.  dan  Thanks  God. Baca lebih lanjut

Beri Aku Waktu


Hati  ini,  tak  mampu  ku  ajak  untuk  berdamai,  sedikit  saja  memberikan  waktu  tuk  logika  menjadi  raja.  Ketika  malam  semakin  menjelang,  dan  raga pun  meminta  haknya  untuk  sejenak  bersantai,  hati  ini  tetap  berontak.

 

Aku  sudah  lelah,  membiarkan  kau  berlari  liar  kemana  kau  suka,  logikaku  mulai  kehilangan  kendali,  sudah  tak  mau  lagi  bersabar.  Aku  berperang  dengan  perasaan,  dan  ini  membuatku  sangat  tersiksa.

 

Ada  tanya  yang  selalu  minta  jawaban,  walau  kadang  tak  pernah  ada  kepastian  untuk  itu.  Malam  semakin  larut,  tapi  hati  ini  tetap  kokoh  tak  bergeming.  Aku  kalah,  aku  jatuh…

 

Logika ku  berteriak  nanar,  “Sampai  kapan  kau  hidup  seperti  ini …?”.  Tak  ada  jawaban,  hanya  sunyi,  sepi.

 

Beri  aku  waktu,  sedikit  lagi …

 


senja ini


 

Senja  ini …

Terasa  sangat  memilukan

Hati  ini  tak  mampu  menampung  lara  yang  kau  toreh kan

Senja  ini …

Aku  terpaku  menatap  wajah mu  yang  arogan

Dan  aku  terdiam  di tempat ku  yang  tak  pernah  kau  sentuh

Senja  ini …

Semua nya  telah  usai

Tak  kan  ada  air  mata ku

Tak kan  ada  tangisan ku

Walau pun …

Aku  kecewa …

Dan  aku  terluka …


Lelah,,,


Kesunyian  ini,  menenggelamkan  jiwaku  kedasar  samudra   penantian  tak  berujung,  Kau  hancurkan  kepingan  hati  yang  masih  tersisa,  Kau  bakar  gelora  jiwa  yang  terbelenggu  tak  tentu  arah,  Kau  padamkan  cahaya  cinta  yang  kian  meredup,  Aku  terpuruk  dalam  keputus asaan  yang  melelahkan…


Cinta … maafkan Aku


Ketika  cinta  mulai  kehilangan  makna,  kucoba  tuk  berpaling  darimu,  berharap  mendapatkan  jawaban  dari  sikapmu,  yang  semakin  hari  makin  tak  pedulikan  aku.  Tak  kumengerti,  amarah  yang  kau  tujukan  padaku,  tak  kupahami  sikap  dinginmu  padaku.  Bisakah  waktu  memudarkan  rasa,  ataukah  ada  kekosongan  yang  tak  kusadari.

Kini,  kau  bawa  dia  padaku,  sahabatku  yang  dulu  kuperkenalkan  padamu,  kau  begitu  mesra,  aku  cemburu  tapi  aku  tau  jawaban  dari  tanya  selama  ini.

Pantaskah  aku  menyalahkanmu,  hanya  karna  kau  jatuh  cinta  padanya,  dia  yang  dengan  sepenuh  hati  mampu  memberikan  apa  yang  kau  tidak  dapatkan  dariku.

Dan  layakkah  dia  kupersalahkan,  karena  telah  merebut  hatimu  dariku,  dia  merindukan  kasih  sayang  yang utuh,  itu  kamu.

Ataukah,  aku  harus  menyalahkan  diriku  sendiri,  karena  terlalu  asik  dengan  duniaku,  hingga  aku  lupa,  kau  menginginkan  lebih  dari  itu…

Cinta…  Maafkan  aku,  karena  belum  mampu  menjagamu  sepenuh  jiwaku,  jika  kali  ini  aku  pergi,  itu  bukan  karena  aku  kalah,  tapi  hanya  sekedar  memberi  ruang  untuk  mereka  yang  lebih  mengerti  tentangmu…

 

&&&

Jakarta,  minggu  malam

Ku pergi jauh dariMu


Pernah  kau  datang  dengan  sepotong  senyum  menggoda,  aku  tak  bergeming  menatap  purnama  yang  mulai  muram.  Dan  kau  tanya  mengapa ,,?  Aku  mulai  ragu  denganmu,  apa  sebenarnya  yang  ada  didalam  hatimu.  Kau  tak  henti  merayu,  tak  bosan  menggoda,  bahkan  rumput  ilalangpun  hapal  dengan  gayamu.

Pernah  aku  berkata,  jalan  yang  kita  lewati  ini  salah,  kau  hanya  tersenyum  menatapku.  Kau  tau,  aku  mulai  muak  dengan  tingkahmu,  andai  saja  kau  bukan  dia,  aku  akan  tikam  kau  dengan  belati  hatiku  yang  paling  tajam.

Sekarang  apa???   Kau  berdiri  kaku  dibelakang  istrimu,  kau   tak  berani  merayuku  seperti  kemaren,  kau  tak  setangguh  kemaren.  Kau  tau,  meskipun  kau  adalah  cinta  pertamaku,  tapi  kau  sudah  bukan  milikku.

Sekarang ,,,  kubasuh  lukaku,  kutikam  rinduku,  kupergi  jauh  darimu,  jauh  dari  mimpi-mimpi  indah  yang  pernah  kau  beri.

&&&

Jakarta,  kamis  malam

Aku tetap menunggumu


Aku  ingin  menunggumu

Selama  yang  aku  bisa

Menunggu  janji  yang  pernah  terucap

Walau  tampa  satu kepastian

Setiap  malam  tak  pernah  aku  lupa

Hanya  sekedar  untuk  mengenangmu

Walau  sekian  purnama  berlalu

Tampa  kabar  berita

Cinta  yang  aku  punya

Tetap  utuh  tak  ternoda

Kujaga  hanya  untukmu

Akankah  kau  datang  kembali

Memenuhi  keinginan  hati

Ataukah  kau  lupa …

Malam  ini,  aku  tetap  menunggumu

Sampai kapanpun

Aku  akan  menunggumu

&&&

Minggu  malam

Jakarta  30 mei 10

jasa pembuatan radio streaming