Bronis ,,, Kejam nya Diri Mu …


Assalamu’alaikum  Wr. Wb …

Sahabat  Blogger  ku  yang  tercinta,    terbitnya  postinganku  beberapa  waktu  lalu  yang  berjudul   Cinta  Pertama  atau  Bronis  di  FB,   sebenarnya  kisah  ini  tercipta  dari  fantasi   ku  yang  tinggi.  Berawal  dari   keinginan  tuk  menciptakan  sebuah  Cerber yang  menghanyutkan  dan  berurai  air  mata  ( seperti  yang  dulu  selalu  Aku  lakukan  waktu  masih  sekolah,  kira – kira  15  tahun  yang  lalu ).  Tapi  karena  sudah  terlalu  lama  kegiatan  ini  tak  pernah  Aku  lakukan  lagi,  otak  Ku  menjadi  tumpul,  maunya  kisah  sedih  tapi  yang  tercipta  malah  kisah  Aneh .

Namun  anehnya,  justru  banyak  sahabat  yang  kepengen  cerita  ini  lanjut,  sahabat Ku  yang  satu  ini    Brotoadmojo memberikan  tantangan  baru  untuk Ku.  Ummurizka juga  penasaran  “Gimana  nasib  Riana  selanjutnya ni setelah  terburu – buru  lari  dengan  teman  FB nya?”. Bahkan  ada  beberapa  orang  teman  yang  tak  segan – segan  menambahkan  ide  cemerlang  mereka,  jadi  dengan  berat  hati …  Tantangan  ini  harus  Ku  lanjutkan,  semoga  Fantasi Ku  kali  ini  tidak  mengecewakan  …

Semoga  berkenan …

 

 

Cerita  ini  hanya lah  fiktif  belaka,  jika  ada  nama,  tempat  dan  kejadian  yang  sama,  itu  karena  kebetulan  semata …  ( sumbangan  dari  sahabat Ku  Alam ,  sekaligus  menjawab  pertanyaan  sahabat Ku  yang  lain,  Kelabang,  Dina.thea,  Bundamahes,  Joe,  Pendar Bintang, beserta  sahabat Ku  Yuan yang  tidak  segan -segan  mengatakan  ini  adalah  nyata  dan  merupakan  pengalaman  pribadi Ku ,,  hu hu hu ..  teganya  diri mu.  Tapi  tak  apa,  ini  adalah  pencapaian  tertinggi  yang  pernah  Ku raih,  ketika  seseorang  mengatakan  “ini  adalah  nyata” itu  adalah  pengakuan  untukKu   bahwa  betapa  Aku  sudah  menjadi  seorang  “Penulis  yang  Hebat”. Hahaha ..  pddotcom…  peace  Yuan.

 

 

Bronis ,,,  Kejam nya  Diri Mu …

 

 

Berita  kaburnya  Riana  sampai  di telinga  Teo,  Pria  tampan  yang  sudah  berpakaian  lengkap  sebagai  mempelai  pria  tersentak  kaget.

“Apa,  dia  kabur,  hah akan  ku  bunuh  dia !!! “.  Teo  pun  naik  pitam.  (Sumbangan  dari  sahabatKu  Yayan).

“Tenang  dulu  Teo,  Riana nya  udah  kabur  gak  tau  kemana,  kamu  mau  bunuh  siapa ,  Ibu nya ,,? “.  Kata  mama  Teo  mendorong  tubuh  Teo  hingga  terduduk.

Teo  tertunduk  lemas,  bingung  tak  tau  harus  berbuat  apa.  Tak  lama  seorang  teman  Teo  datang  dan  mengabarkan  kalau  mereka  sudah  berhasil  menghubungi  si  Adit,  Bronis  di  Fb  yang  di  curigai  telah  meracuni  fikiran  Riana  hingga  pergi  meninggalkan  Teo.  Dan  hasilnya  Negativ,  Adit  bersumpah  atas  nama  Tuhan,  kalau  dia  tidak  mengajak  Riana  kabur,  dan  hanya  menunggu  transferan  uang  sebanyak  Rp. 5.000.000.-.  yang  hingga  detik  itu  tak  kunjung  sampai .

Berarti  tinggal  satu  orang  lagi  yang  patut  di curigai,  bisik  Teo   dan  mulai  memencet  tombol  di  Hp.

“Hallo …  Heru,,,  nih  gue  Teo ,,,”.  Ternyata  Teo  menghubungi  Heru  bekas  suami  Riana,  yang  juga  merupakan  teman  Teo  semasa  kecil.

“O  kamu,,  ada  apa ,,?”.  Jawaban  yang  di terima  Teo  dari  jauh.

“Aku  mau  tanya,  apa  Riana  di bersama  kamu  ,,?”.  Tanya  Teo  tanpa  basa – basi.

“Tidak ,  bukannya  dia  sudah  di kampung,  malah  Ku  dengar  dia  sudah  menjadi  tunangan  Kamu ..?’.  Jawaban  Heru  membuat  Teo  semakin  panik.

“Iya,  seharusnya  pagi  ini  kami  menikah,  tapi  tiba – tiba  dia  hilang  tidak  tau  rimbanya,  jadi  Aku  minta  tolong,  kalau  Riana  ada  di situ  …”.

“O ,,  Riana  kabur,  itu  artinya  Dia  tidak  mau  menikah  dengan Mu,  dan  kalau  Riana  kembali  ke sini,  itu  artinya  Dia  menjadi  milik Ku , kamu  dengar  itu  “.  Heru  bicara  lantang  menusuk  hati  Teo, …

Teo  tidak  bisa  berbuat  apa – apa  lagi,  dari  dulu  Heru  tidak  pernah  mau  mengalah  tentang  segala  hal  dari  nya.  Dari  pelajaran,  olah  raga,  hingga  cewek  yang  tercantik  di  sekolah  dulu  mereka  selalu  rebutan.  Dari  dulu  pemenangnya  selalu  Teo,  cowok  tampan  dan  tajir,  sepertinya  kali  ini  Teo  kalah  dari  Heru ..

 

***

 

 

Angin   menyergap  tubuh  Riana  yang  tertidur  lemas, Riana  menggigil  kedinginan  dan  terbangun,   mata  indah  itu  menangkap  pemandangan  yang  gersang  dari  balik  kaca  jendela  kereta  api  yang di  tumpanginya,  pemandangan  yang   saling  berkejaran  berlari  cepat  seperti  tak  mau  di pandangi  oleh  sepasang  mata  yang  nelangsa.  Riana  kembali  melayang  pada  kejadian – kejadian  aneh  kemaren,  yang  menyebabkan  dirinya  berada  di tempat  seperti  ini  sendirian.

Ia  teringat  pada  Teo  yang  hampir  saja  menjadi  suami nya,  Pria  cinta  pertama  yang  selalu   menghiasi  mimpi – mimpi  indahnya,  tapi  kisah  yang  seharusnya  indah  buyar  seketika  dengan  kehadiran  sang  Mama  yang  mata  duitan.  “Tak  sudi  aku,  membiarkan  uang Ku  habis  kalian  gerogoti,  emangnya  Aku  cewek  apaan,  Aku  kan  ngumpulin  duit  dengan  cara  HEMAT   PANGKAL  KAYA di tambah  dengan  sifat  asli Ku  Pelit  dikit “.  Riana  ngedumel  dalam  hati,  wajahnya  berubah  cemberut.

Kemudian  muncul  wajah  manis  yang  selalu  membuat  Riana  mampu  melupakan  kesedihan  hatinya,  Bronis  asal  Surabaya  yang  di kenal nya  lewat  FACEBOOK,  Adit …  Wajah  Riana  berubah  menjadi  manis  dengan  senyuman  di  kulum  indah,  rona  merah  perlahan  hadir  di  wajah  nya. Si  Bronis  ini  mampu  mengisi  relung  hati  Riana  yang  masih  tersisa,  dengan  sapaan  mesra  dan  rayuan  gombal  yang  selalu  menempatkan  nya  pada  posisi  Number  one, Bronis  yang  manja  dan  terus  mengumbar kata – kata “Tante,  Aku  kangen,  jangan  pernah  tinggalin  Aku  ya ,,, “. Kata itu  selalu  menghipnotis  Riana  hingga  setiap  kali  ingin  meninggalkan  Hubungan  Terlarang ini,  selalu  kembali  dan  kembali  lagi  hingga  akhir nya  Adit  membuat  kesalahan  yang  teramat  besar …  Pesan  terakhir    di terima  Riana  yang  telah  melukai  hati  dan  perasaannya  yang  paling  dalam,  “Tante,  tiga  hari  lagi  terakhir  bayaran  uang  kuliah,  tapi  uangnya  masih  kurang  5  juta  lagi,  tolong  dong  Tante,  pasti  Tante  bisa  bantu  khan ???”. Ternyata  si  Bronis  ini  pun  tak  kalah  matre  di banding  dengan  Mama  Teo. “Pokok nya  Aku  tak  sudi,  membagi  uang Ku  untuk  kalian  ataupun  yang  lain “. Teriak  Riana  dalam  hati ,  dan  sekarang  wajah  itu  benar – benar  menyeramkan,  seperti  kompor  gas  yang  siap  meledak,  menakutkan …

Wajah  terakhir  muncul  menjadi  pahlawan  kesiangan,  Heru …  Pria  ini  adalah  sosok  yang  telah  di lupakan  (dalam  kisah  pertama  belum  sempat  di hadirkan).  Bekas  suami  Riana,  yang  selama  sembilan  tahun  selalu  mendampingi  nya  dalam  suka  dan  duka, ( kalo  Riana  jujur  sebenarnya  Heru  mendampinginya  dalam  duka  aja,  ketika  senang  sedikit  Heru  mulai  meminggirkan  Riana).  Wajah  Riana  datar  tak  ada  kesan  apa pun,  tawar  seperti  pandangannya  yang  mulai  buram,  perlahan  bulir – bulir  air  mata  mulai  turun  jatuh  di pipinya yang  mulus.  “Kak  Heru,  Aku  pulang …  biarin  kamu  cuek ,  tapi  kamu  gak  pernah  nyakitin  Aku, Kamu  selalu  kasih  Aku  uang  banyak  dan  gak  pernah  nanyain  uang  itu  Aku  gunain  buat  apa …  huhuhuhu ..”. Riana  menangis  dan  berbisik  dalam  hati,  tujuannya  tak  lain  dan  tak  bukan  kembali  ke  Jakarta,  kembali  pada  bekas  suaminya,  yang  ia  tau  pasti  gak  bakalan  tega  mengusirnya …

 

***

 

Akhirnya  Riana  sampai  di  daerah  perumahan  mewah   Rawamangun,  setelah  dari  gambir  naik  Blue  bird  Taxi.  Riana  menatap  bangunan  mewah  yang  dulu  pernah  menjadi  bagian  dari  cerita  hidupnya.  Walaupun  Heru  sangat  sibuk  dengan  bisnisnya,  tapi  kenyamanan  rumah  ini  sangat  di perhatikan,  lihat  saja  pohon – pohon  yang  sengaja  di tanam  di  halaman  rumah,  rumput  yang  terawat,  dan  tanaman  bunga  yang  sengaja  di tata  rapi,  kalau  Jakarta  terkenal  panas,  tapi  rumah  ini  begitu  sejuk,  silahkan  datang  kalo  tak  percaya  …  (lho  malah  ngundang …).

Riana  yang  masih  terpaku  menatap  rumah  yang  sepi,  dikejutkan  dengan  kedatangan   sebuah  mobil  dan  Riana  tau  itu lah  orang  yang  ingin  di  temuinya.  Pria  rapi  tidak  terlalu  tinggi  dengan  perut  yang  sedikit  nonjol  kedepan ( melambangkan  kemakmuran,  uang  banyak  jadi  bisa  makan  enak ),  turun  dari  mobil  yang  di kendarainya,  menatap  Riana  dengan  tatapan  aneh.

“Ternyata  Kamu  disini,  kenapa  tidak  telpon  dulu,  Aku  bisa  jemput  Kamu,  tak  perlu  capek  seperti  itu …”.  Kata  Heru  pelan  dan  melihat  pada  wanita  di depannya,  yang  menurutnya  mulai  tak  terawat.

“Aku   buru – buru,  jadi  lupa  untuk  nelpon  … ” . Jawab  Riana  ragu – ragu,  karena  tak  ada  kesan  apapun  dari  bekas  suaminya  ini.

Setelah  gerbang  terbuka,  Heru  membiarkan  Riana  masuk  dan  memeriksa  keadaan  rumah  dengan  matanya,  tak  ada  yang  berubah,  semua  masih  seperti  beberapa  bulan  yang  lalu,    ada  satu  yang  berbeda  ,,,  seorang  perempuan  muda  yang  cantik  anggun  dan  membuat  hati  Riana  menjadi  ciut ,  turun  meniti  satu  persatu  anak  tangga  dari  lantai  atas .  Tatapan   Riana  tak  bisa  berpaling  dari  satu  keajaiban  ini,  mulutnya  terbuka,  bola  matanya  membulat  tajam …

“Dia  Fany,  istri Ku … ” . Kata  Heru  dingin  tanpa  rasa  bersalah  sedikit pun.

“O ya,  kamu  bisa  menempati  kamar  lama  Mu  di atas,  kamar  itu  masih  kosong  dan  memang  ku biarkan  kosong  untuk  kamu “.  Kata  Heru  lagi  sambil  duduk  santai  di temani  oleh  istri mudanya  yang  mengumbar  kemesraan  di depan  Riana.

“Tidak  perlu,  Aku  mau  kamar  yang  di bawah  ini  saja,  dan  Aku  juga  tidak  akan  lama  di sini,  sampai  Aku  dapat  kontrakan  baru “.  Kata  Riana  sambil  menarik   tas  besarnya  yang  berisi  pakaian,  dan  peralatan  yang  sempat  di bawanya  dari  kampung.

“Kamu  mau  kemana  lagi ?, masih  mau  menikah  dengan  si  Teo  itu ?, sudahlah  Kamu  diam  di sini,  biar  kuurus  semuanya,  kamu  bisa  tetap  menjadi  isrti Ku,  Fany  juga  tidak  akan  keberatan  dengan  kehadiran  Kamu  di sini “.  Kata  Heru  sambil  melirik  Fany  yang  berada  di sampingnya.

“Kamu  bilang  apa … ?”.  Tanya  Riana  menghentikan  langkahnya  dan  berbalik  manatap  Heru.

“Aku  tau  semua,  Teo  sudah  menelpon Ku  beratus  kali  dari  subuh  tadi,  sekarang  Kamu  terdampar  di sini,  berarti  kamu  manjadi  urusan Ku  sekarang.. “.  Jawab  Heru  bangkit  dari  duduknya   dan  meninggalkan  Riana  yang  terdiam  kaku  mendengar  parkataan  Heru.

Riana  berjalan  gontai  ke kamar  yang  di sediakan  untuk  tamu,  kamar  yang  lumayan  besar  dengan  perabotan  lengkap.  Tapi  tetap  saja  jauh  lebih  menyenangkan  kamarnya  dulu  yang  berada  di  lantai  atas.  Kenapa  tidak  mau  kembali  keatas ?  “Gak  mau  Aku  terus  menyaksikan  kemesraan  mereka,  Aku  juga  manusia  biasa,  pasti  merasa  sakit  hati ,,, “.  Bisik  hati  Riana  yang  mulai  merasakan  perih.

Malam  itu  dilewati  Riana  dengan  lamunan  yang  panjang,  hingga  dini  hari  menjelang  Riana  tetap  tak  bisa  tidur.  Ketika  semburat  jingga   mulai  terbit  dari  timur  saat  itulah  Riana  tertidur  karena  lelah.  Mimpi  yang  buruk  membuat  tidur  Riana  tak  lelap,  rasa  kecewa  dan  sakit  hati  terbawa  ke alam  bawah  sadarnya.

Di saat  mimpi  buruk  semakin  kuat  mendera  Riana,  suara  bentakan  dan  teriakan  keras  membuat  Riana  terjaga,  dengan  nafas  tersengal  Riana  keluar  dari  kamar  untuk  melihat  ada  kejadian  apa …  Ternyata  Heru  sedang  menerima  telfon  sambil  marah – marah .

“Kamu  kira  Saya  bisa  pergi  ke  dua  daerah  yang  berjauhan  dalam  satu  hari …?.  Heru  membanting  gagang  telfon,  wajahnya  sangat  kesal.

“Pergi  kemana  Kak ..?”.  Tanpa  sadar  Riana  keceplosan  bicara.

Heru  berpaling  pada  Riana  yang  masih  berantakan.

“Itu,  jadwal Ku  hari  ini  ke  Riau,  tapi  seenaknya  Surabaya  memaksa  Ku  untuk  datang  ke  sana,  bagai  mana  bisa ..”.  Jawab  Heru  masih  dengan  nada  jengkel,  kopi  manis  yang  di sodorkan  oleh  Fany  tidak  di  gubrisnya.

“Bisa ,,  “.  Jawab  Riana  seenaknya .

“Bisa  apanya  ..?”.  Tanya  Heru  menatap  mata  bekas  istrinya.

“Aku  bisa  gantikan  kamu,  seperti  dulu “.  Jawab  Riana  dengan  tatapan  polosnya.   Heru  langsung  mengangguk  tersenyum  mendengar  ide  cemerlang  dari  wanita  yang  selalu  mendampinya  ketika  susah  dulu.

 

***

Melenggang  lah  Riana  dengan  senangnya,  terbang  menuju  surabaya.  Tentu  saja  dalam  urusan  pekerjaan  suami  yang  dulu  sering  di lakukannya,  dan  di samping  itu  wajah  Adit  menghiasi  ruang  mata  Riana,  ia  akan  melupan  Teo  yang  matre,  melupakan  Heru  dengan  istri  barunya,  dunia  ini  ternyata  indah  sekali.  Sepanjang  perjalanan  wajah  Riana  yang  cantik  selalu  di  hiasi  oleh  senyuman  manisnya,  bahkan  alam  yang  biasanya  hujan,  hari  itu pun  memancarkan  panas  yang  garang.

Pekerjaan  hari  itu  di rampungkan  Riana  dengan  cepat,  ketika  senja  mulai  datang  Riana  mulai  melangkah  menuju  sebuah  Restaurant  Indonesia,  di tempat  itu lah  Riana  berjanji  dengan  si  Bronis  Adit,  pelayanan  yang  hangat  menyambut  kedatangan  Riana,  tempat  mewah  tertata  rapi,  lumayanlah  untuk  menjadi  tempat  pertemuan  pertama  ini,  bisik  hati  Riana  riang.  Tak  lama  Riana  duduk  dan  menikmati  hidangan  pembuka,  orang  yang  di tunggu  pun  datang,  tapi  ada  yang  aneh .

“Hai   Tante,  Aku  Adit …   “.  Pemuda  tampan  mengulurkan  tangannya  pada  Riana.

“Dan  ini  Susan,  pacar Ku  “.  Kata  Adit  lagi  sambil  mengenalkan  cewek  muda  di sampingnya.

Riana  diam  menatap  dua  orang  tamunya  yang  terlihat  sangat  mesra.  Makan  malam  yang  di impikan  Riana  hancur  berantakan,  hingga  acara  pertemuan  itu  bubar,  Riana  duduk  diam  di tempatnya  membiarkan  sepasang  kekasih  itu  pergi  dan  berlalu.  Hati  Riana  benar – benar  hancur  tak  berbentuk,  air  mata  mengalir  bagai  anak  sungai.

“Cinta,  kau  sudah  tak  lagi  indah  untuk Ku,  impian  yang  kau  janjikan  semuanya  hanya  semu,  Kau  lihat  aku,  kenapa  Kau  tega  menenggelamkan  Aku  ke  dasar Mu  yang  dalam.  Kau  buat  Aku  malayang  tinggi  dan  sekarang  kau  jatuhkan  Aku  …   Cinta,  kau  membuat  aku  hancur,  mengapa …?   mengapa …?”. Hati  Riana  menjerit  pilu,  dia  tak  tau  lagi  harus  kemana.  Malam  semakin  kelam,  dan  Riana  berjalan  dalam  rintik  hujan  yang  mulai  turun,  Riana  sudah  tidak  perduli,  ia  melangkah  dan  terus  melangkah,  membiarkan  hujan  mengguyur  tubuhnya …

 

&&&

End/Continue


 

Terimakasih  ku  ucapkan  untuk  teman – teman  yang  telah  memberikan  suport,  atas  hadir nya  cerita  Aneh  bagian  ke 2 ini,  tuk  teman – teman Ku : Kelabang , Dina.thea ,  Orange float ,  Alam ,  Brotoadmojo ,  Yayan ,  Julicavero ,  Bundamahes ,  Ummurizka ,  925 silver  ,  Red ,  Genksukasuka ,  Joe ,  Pendar Bintang , and Yuan , terimaksih  untuk  semua ..  Luv u all …

 

Salam  hangat ..

 

 

44 pemikiran pada “Bronis ,,, Kejam nya Diri Mu …

  1. What??

    Kok bisa-bisanya Kakak tulis End/continue…

    Ya harus continue dunnk!!
    Nggantung tuh, aku benci dengan sad ending..endingnya sudah harus Tante Riana menemukan cinta yang sebenarnya, paling tidak dia mulai kembalikan semuanya pada-Nya. Cinta-Nya yang hakiki….

    (pastu kakak bilang “napa nggak bikin cerita sendiri aja” he he)

    Salam hangat dan sayang selallu, Kak!

  2. sama seperti pendar bintang saya juga tidak suka sad ending, lanjut terus mbak ceritanya (enak banget membacanya) semoga riana menemukan cinta sejatinya…orang yang bijak akan menjadikan pengalaman hidupnya sebagai guru untuk menjalani hidup ke arah yang lebih baik.

  3. waaaa…lama tak berkunjung ke ibu yg satu ini, ternyata bikin cerber…aku suka cerita…
    tapi blm smpet baca, lain kali mampir lagi ah…boleh kan mbak?
    hehe
    salam dari denpasar

  4. ceritanya bagus deh hihihiiii pengen baca lanjutannya dooong😀 selalu dukung yang kaya ginian soalnya ngebaca tulisan orang itu bisa jadi inspirasi tersendiri untuk saya.

  5. Aku cuma mampir ditengah malam di blog sahabat karena tertarik dengan brownis nya saja😆
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  6. wah mbak Fitr4y jago juga nulis cerita.. ayo mbak bikin cerita yang banyak trus di kirim atau ikutan lomba hehe..
    btw, itu endingnya bisa dikatakan tamat tapi juga masih bisa berlanjut.. jadi gimana mbak mo lanjut aja? hehe.. saya justru susah bikin cerita yang happy ending hehe..

  7. Assalaamu’alaikum Fitr4y…

    Cerber yang bagus untuk diteruskan. Bakat yang sedia ada pada diri harus diteruskan dengan menulis dan berfikir. Jangan dibiar mati walau seketika. Semoga akan terus menulis dan berkarya dan dapat memberi manfaat kepada pembaca untuk menilai pengkisahannya. masukkan hal2 yang boleh menjana minda dan unsur suspen dalam setiap penghujung cerita agar pembaca akan selalu ingin untuk tahu pengakhiran jalannya.

    Syabas Fitr4y.
    Salam hangat dari saya di Sarikei, Sarawak.😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s