Hujan di Pagi Hari


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

 

Hujan  pagi  ini  membekukan  hati  dan  perasaan,  ingin  tidur  kembali  menarik  selimut,  tapi  keinginan tuk  BW  lebih  kuat.  Jadilah  ku  berselancar  di  negeri  inet  dengan  rasa  dingin  yang  menusuk.

 

Hujan  yang  turun  mengguyur  bumi,  membawa  pikiran  jauh  melambung  ke  masa  lalu,  dulu  aku  pernah  sepayung  berdua  dengan  seorang  kakak  tetangga.  Gara-gara  hujan  gitu,  waktu  itu  ku  masih  SMP,  tapi  ku  udah  tau  kalo  si  kakak  tetangga  ini  penuh  pesona,  hehehee  :).  Sekarang  dah  gak  tau  rimbanya  di  mana,  udah  ketemu  sih  di  dunia  Fb,  sempet  bertegur  sapa  say  hello  apa  kabar  bla-bla,  dan  udah  setelah  itu  selesai.

 

Dulu  sekali  kalo  hujan  begini,  got  samping  rumah  ku  akan  penuh  dengan  air,  aku  dan  adikku  segera  membuat  kapal-kapalan  dari  kertas,  dan  kami  melemparkan  dengan  pelan  ke  got  itu,  mata  kami  mengikuti  kapal  kertas  itu  sampai  hilang  di  bawa  air.  Setelah  itu   kami  akan  membuat  kapal-kapalan  lagi,  berakhir  ketika  hujan  berhenti  dan  got  pun  kembali  kering.  Sekarang  aku  di  Jakarta  dan  adikku  di  Padang,  kami  sudah  punya  kehidupan  sendiri-sendiri.

 

Ketika  hujan  turun,  pendengaranku  akan  di  penuhi  oleh  suara  yang  berisik  dari  pertemuan  air  hujan  dengan  atap  rumah,  dan  aku  akan  mengimbanginya  dengan  bernyanyi  keras.  Lagu  apa?  waktu  itu  aku  akan  membawakan  lagu-lagu  daerah  Padang  yang  mellow,  atau  lagu  melayu  yang juga  mellow,  jadi  waktu  hujan  akan  segera  berlalu  karena  di  rusak  oleh  suara  ku  yang  membahana … hehehe  :).  Tapi  itu  dulu,  waktu  masih  di  kampung,  kalo  sekarang  gak  berani  lagi,  karena  suara  ku  sekarang  udah  jauh  lebih  merdu,  sayang  untuk  di buang  gak  karuan  begitu 😉  .

 

Dulu  kalo  hujan,  kami  anak-anak  kolong  zamannya  asrama,  akan  langsung  buka  baju  dan  lari  ke halaman  asrama,  mandi  hujan,  kejar-kejaran,  cipratan  air,  semua  tertawa,  semua  gembira,  gak  ada  yang  di  omelin  ibu.  Aneh nya  kita  tuh  gak  ada  yang  sakit  karena  mandi  hujan,  semua  asik  aja.  Sekarang,  anak  kolong  dah  gak  tau  ngilang  kemana,  kangeeeeennn  😦

 

Udah  ah,  hujannya  udah  berenti  tuh,  ku  kembali  pada  kehidupan  nyata.

 

Salam

30 pemikiran pada “Hujan di Pagi Hari

  1. Hujan yang paling berkesan adalah ketika diterima bekerja pada 2005. Saya pulang sambil bersepeda padahal hujan begitu derasnya. Namun saya mengayuh lebih kuat lagi dan tertawa bahagia, dan setelahnya langsung bertanding volley ^_^

  2. hujan…mengingatkan aku waktu sd,kalo ujan tuh di tunggu2 banget,aku ma temen ujan2 (tapi ga buka baju loh hhe),rasanya hepi banget..
    kalo jaman sekarang mah,anak2 malah di larang ujan2 an ya,beda kali ya ujan sekarang ama ujan dulu,padahal kan sama2 air..

  3. wah, yang lagi inget sama masa lalu.

    Aku suka banget kalo ujan turun pas pagi-pagi buta, pas aku masih enak-enaknya tidur. tidur jadi tambah lelep… hehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s