Oleh – oleh pulang kampuang ..


Assalamualaikum  ..  Saudaraku  semua ..

Aku  baru  saja  sampai  pagi  ini  dari  kampung  halamanku,  maaf  aku  belum  sempat  membalas  koment  –  koment mu  semua,  tapi  jangan  khawatir  aku  akan  segra  membalas  dan  berkunjung.  Tapi  sebelumnya  aku  akan  memberikan  sedikit  oleh-oleh  dari  perjalananku  ke  Padang.

Semoga  berkenan ..

Rini & Aisyah

Ni  dia  Rini  temanku  bersama  Aisyah  putrinya, di kapal  laut ruangan  Bisnis  ketika  kami  menyeberang  dari  Merak  menuju  Bakauheni. Berangkat  dari  Jakarta  menuju  Merak  hari  senin  06.09.10 sekitar  jam  17.00  sore. Naik  kapal  jam  20.40  sampai  di pelabuhan  Bakauheni  Bandar  Lampung  jam  23.40.  Alhamdulillah  kami  tidak  mengalami  kemacetan  yang  melelahkan  seperti  yang  aku  alami  tahun  lalu.

Ujung-ujung dahan yang menyatu

Ini  pemandangan  di daerah  Lampung,  ujung-ujung  dahan  menyatu  hingga  memayungi  mobil  yang  lewat  di bawahnya,  terlihat  sangat  cantik.  Sayang  sekali  aku  mengabadikannya  sudah  di pohon  terakhir.

Syfa & Mak engke

Ini  Syfa  sama  Mak engke (Paman),  beristirahat  sejenak  di Pertamina  daerah  Palembang .

Rini lagi menikmati makan siangnya

Oya,  teman ku  Rini  sedang  hamil  5 bulan,  jadi  dalam  perjalanan  ini  Rini  tidak  puasa.  Makan  siang  ini  masih  di daerah  Palembang.

Rumah Sakit Umum Sarolangun

Ini  RSUD  PROF.DR.HM.CHATIB QUZWAIN   Sarolangun.  Rini  mengalami  flek  setelah  satu  malam  perjalanan,  terpaksa  Rini  di Opname  di RSUD  ini.  Masuk  jam  2  dini  hari,  jam  12 siang  esoknya  kami  sudah  bisa  melanjutkan  perjalanan  lagi  dengan  catatan  harus  pelan-pelan,  setelah  menjalani  pemeriksaan  oleh  Dokter  kandungan  dan  kehamilan  Rini  dinyatakan  baik-baik  saja,  Alhamdulillah  kami  semua  bisa  bernafas  lega.  Dari  Sarolangun  hingga  pasar  Sikabau  kami  menghabiskan  waktu  6  jam,  benar-benar  santai  dan  membuat  deretan  panjang  mobil-mobil  dibelakang  kami  ckckck.. kami  penyebab  macet  hehe …  Akhirnya  kami  sampai  di  Sungayang  Kamis  09.09.10  jam  01.00  dini  hari,  telat  sekitar  15  jam  dari  jadwal  semula.

Tuak Gamuak Penghulu payakumbuah

Ini  Pertemuan  kami  dengan  Tuak  Gamuak  (berpeci  hitam)  Penghulu  desa  Taram  Payakumbuah.  Dari  sekian  banyak  petuah  yang  diberikan  ada  satu  yang  begitu  melekat  dihati.

Pesan  Ayah  kepada  Anak-anaknya :  Pinta  Ayah  kepada  Anak-anaknya   untuk  selalu  rukun  dan  damai,  yang  kuat  menopang  yang  lemah,  yang  lemah  minta  tongkat  pada  yang  kuat.  Yang  kaya  tolong  saudara  yang  miskin,  yang  miskin  minta  tolong  pada  saudara  yang  kaya.  Dan  jangan  sekali-kali  mengumpat  terhadap  orang  tua.  Karna  jika  orang  tua  tidak  memberi  maaf,  tak  ada  ampunan  dari  Allah  sekalipun  kita  mengiris-iris  daging  kita  sendiri.

Hal  yang  sudah  sangat  susah  untuk  dicapai  saat  ini,  dimana  saudara  saling  benci  bahkan  ada  yang  tidak  bertegur  sapa,  dan  jangan  lupa  untuk  meminta  maaf  pada  Ayah  Bunda  selagi  beliau   berdua  masih  hidup.

Anggun & Refa lagi berenang

Kamis  16.09.10,  sekitar  jam  08.00  pagi  Aku  dan  keluargaku  mengunjungi  saudar  di Pariaman.  Jam  14.00  kami  bermain  di  pantai  Pariaman,  mengantar  ponakan  yang  masih  kecil-kecil.  Jam  16.30  kami  kembali  berangkat  pulang  ke Simabur  Batusangkar,  ketika  melawati  kawasan  air terjun  silaing  Padang Panjang,  dua  ponakanku   meminta  untuk  diijankan  berenang,  Abangku  tak  tega  dan  akhirnya  Anggun  dan  Refa  berenang  dengan  gembira.  Lihat  saja  mereka  tertawa  di tengah  kolam  yang  digenangi  air  sedingin  es,,,  brrrrrrrrrrr…  dingin  sekaleee..  Oya  ini  di  daerah  Wisata  Alam  Mega  mendung  Tanah  Datar.

Kami  kembali  ke Jakarta  Jum’at  24.09.10  berangkat  jam  14.30,  mengambil  jalur  timur,  jalanan  tidak  bagus  banyak  lobangnya,  tapi  tidak  banyak  melewati  hutan  seperti  lintas  tengah.  Sampai  di  Jambi  mampir  ketempat  Adek  (Buyung ,Tati &  sikecil  Naswa)  Sabtu  sekitar  jam  02.00  dini  hari,  sekitat  jam  03.30  kami  melanjutkan  perjalanan  yang  masih  separoh  lagi.  Sabtu  malam  sekitar  jam  24.00  kami  sudah  berada  di  daerah  Bengkulu,  sepanjang  perjalanan  banyak  genangan  air,  karena  hujan  yang  lebat,  dan  ketika  melewati  jalan  yang  menurun,  tiba-tiba  air  muncrat  begitu  besar  dari  samping  kiri  dan  kanan  mobil  kami,  kami  terpana  ternyata  jalanan  yang  kami  lewati  sedang  mengalami  banjir,  beberapa  detik  terjadi  perundingan  antara  supir 1  dan  supir  2,  dan  tidak  ada  jalan  lain  kita  harus  tempuh  banjir  ini,  sekitar  20  meter  genangan  air  yang  harus  ditempuh  Panther  walaupun  separuh  Body  terendam.  Kami  berdoa  semoga  knalpot  tidak  kemasukan  air,  Alhamdulillah  kami  selamat  hingga  menemukan  jalur  utama,  dan  naik  kapal   sekitar  jam  24.00.  Akhirnya  kami  sampai  di  Kampung  Makasar  Jakarta  pada  Minggu  26.09.10.  jam  04.00  subuh.



15 pemikiran pada “Oleh – oleh pulang kampuang ..

  1. Ping-balik: Tahun 2015, Kota Malang Macet Total | Indonesia Search Engine

  2. Mudik memang asyik walau melelahkan dan menguras kantong. Tetapi semua itu akan terobati jika kita sudah bertemu dan silaturahmi dengan orangtua, sanak famili dan sahabat2 kita di kampuang.

    Salam hangat dari Cikini

  3. pulang kampung selalu menyenangkan
    bertemu keluarga adalah menyenangkan
    perjalanan menikmati panorama alam juga menyenangkan
    semoga selalu diberi kesempatan pulang kampung
    salam sukses selalu..

    sedj

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s