Kayu Gadang di Tangah Padang


Selamat  siang  sob,  kayu  gadang  di  tangah  padang  bisa  di  artikan  pohon  besar  di  tengah  dataran  tandus.  Pohon  yang  berbuah  lebat  berdaun  rimbun,  pucuk  menjulang  tinggi  ke  langit,  dan  akarnya  menghujam  ke  dasar  bumi.

Kekuatannya  tak  di  ragukan  lagi,  siraman  hujan  sengatan  matahari  bahkan  hempasan  badai  tak  mampu  menggoyahkan  kekokohan  batangnya.  Tempat  berlindung  di  hari  panas,  tempat  berteduh  ketika  hujan,  buahnyapun  mampu  mengganjal  perut  yang  lapar.

Jujur  saja,  aku  sebagai  anak  rantau  yang  jauh  dari  dekapan  orang  tua,  dan  jauh  dari  kampung  halaman,  merindukan  sosok  Kayu  Gadang  di  Tangah  Padang.

Sosok  tempat  aku  bertanya,  tempat  aku  meminta  nasehat,  tempat  aku  meluahkan  segala  kepenatan  di  jiwa,  tentu  saja  tempat  aku  meminta  tambahan  materi  juga. 😀

Seringkali  hati  ini  bertanya,  masih  adakah  orang  tua  cerdik  pandai,  arif  bijaksana,  menjadi  tauladan  baik  bagi  keluarganya  ataupun  bagi  masyarakat  luas.  Yang  mampu  membedakan  baik  dan  buruk,  yang  mampu  memutuskan  perkara  secara  adil  tanpa  memandang  harta,  kasta  ataupun  jabatan.  Serta  mampu  memberi  perlindungan  bagi  yang  lemah.

Masihkah  ada  seorang  Paman,  yang  mampu  memangku  anak  membimbing  keponakan  dan  mempertimbangkan  orang  banyak.  Seperti  adatku  di  daerah  Minang  Kabau,  seorang  paman  bukan  hanya  milik  anak  dan  istrinya  saja,  tapi  dia  juga  bertanggung  jawab  terhadap  keponakannya.  Tanggung  jawab  dari  kecil  hingga  besar  sampai  si  ponakan  di  carikan  jodoh  untuk  menjalani  hidupnya.

Susah  sekali  kalau  bicara  adat,  bahkan  aku  orang  minang  asli  tetap  saja  tidak  mengerti.

Adat  itu  kalau  di  gali  akan  ketemu  dengan  ajaran  Agama,  dan  semuanya  menjadi  pedoman  hidup  dalam  berkeluarga  dan  bermasyarakat.  Namun  zaman  sekarang,  seringkali  terjadi  penyimpangan,  hingga  adat  yang  seharusnya  mampu  melindungi  dan  meringankan,  justru  menjadi  sebaliknya  adat  mengikat  dan  membebani.

Hingga  Kayu  Gadang  di  Tangah  Padang,  hanya  tinggal  kenangan  dan  impian  belaka.

Tulisan  kali  ini  hanya  pandangan  pribadi  seorang  Fitr4y  yang  masih  mentah  dan  masih  harus  banyak  belajar,  jika  ada  kata  yang  tidak  semestinya  mohon  di maafkan,  karena  kita  manusia  masih  jauh  dari  kesempurnaan.

Salam,  Fitr4y.

36 pemikiran pada “Kayu Gadang di Tangah Padang

  1. mungkin itu bagian dari tanggung jwb seorang paman, kan keponakan jg bs dibilang anaknya paman, saya aja susah membedakan sayangnya trhadap anak dan pd ponakan..
    dinikmati aja ya..:-)

    • heheh bener tanggung jawab seorang paman, tapi tetap ponakan tidak bisa dianggap sebagai anak, karena di Minang ponakan bisa di nikahkan dengan anak sendiri, atau Pulang Ka Bako… 😀

  2. Adat sering kali mengingat, namun kembali kepada point uni yang mengatakan, masih adakah orang tua dst. saya yakin di antara butiran beras, ada butir yang paling unggul, semangat saja mbak, mungkin harus ada orang yang seperti uni untuk mengingatkan hal ini kepada para orang tua ya

  3. orang tua seperti yg mbak maksudkan itu pasti masih ada donk🙂
    saya baru tahu kalau Uni dari Minang Kabau…kirain dari Bandung tetangganya om Argun😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s