Ternyata oh Ternyata


Assalamualaikum Wr.Wb

Pagi ini, aku  mau pamerin cendera mata yang ku dapat waktu menghadiri pesta perayaan Anniversary 1th blognya mbak Jumialely, ternyata pesta tidak bisa dipisahkan dengan yang namanya cenderamata, nah ini dia penampakannya :

Sekali  lagi  aku  ucapkan  selamat  untuk  mbak  Jumialely,  semoga  makin  sukses,  dan  makin  semangat.

 

Untuk  melengkapi  kebahagiaan  hari  ini,  aku  mau  berbagi  kisah,  kisah  ringan  aja,  sekedar  untuk  menghilangkan  kejenuhan  setelah   lelah  seharian  mengurus  pekerjaan  yang  membosankan.

 

Ketika  malam  minggu  yang  romantis,  dihiasi  oleh  hujan  gerimis  dan  petikan  mellody  gitar  Antok  yang  membawakan  lagu-lagu  cinta  dari  mas  Iwan  Fals  yang  suaranya  udah  gak  fals  lagi.  Antok  sangat  meresapi  permainan  gitarnya,  wajahnya  ikutan  sendu  ketika  membawakan  lagu  asmara  yang  sedih.  Ditambah  dengan  suasana  yang  sepi  malam  remang-remang,  huf  ini  seharusnya  malam  untuk  pasangan  muda-mudi  memadu  kasih,  tapi  apa  daya,  si Antok  menikmati  malam  minggu  yang  romantis  itu  di  Pas  Ronda  dengan  si Bagus  pula  konconya  semenjak  kecil.  Dalam  hati  si  Antok  mendesah  … “Nasid ..  nasid ..  malam  minggu  kok  kaya  gini ???”.

 

Bagus  asik  aja  menghisap  rokoknya  pelan-pelan  sambil  menikmati  permainan  gitar  Antok  yang  makin  hari  makin  hebat  aja.  Kalau  saja  mereka  mengerti  dengan  keajaiaban  Yutube,  mungkin  kehebatan  si  Antok  ini  bisa  disaksikan  oleh  jutaan  orang  diseluruh  dunia,  dan  Bagus yakin  banget,  kalo  si  Antok  bakal  nyaingin  Briptu  Norman  Kamaru,  atau  Sinta  Jojo  Keong  Racun  itu,  apalagi  si  Udin  sedunia  lewat  deh  ama  kehebatan  Antok,  tapi  sayangnya,  mereka  ngertinya  cuma  Facebook  gak  da  yang  laen.  Jadilah  si Antok  cuma  jadi  artis  di pos  ronda  kaya  gini.  Malam  minggu  diiringi  gerimis  emang  gak  ada  yang  mau  keluar,  mungkin  teman-teman  lain  lebih  memilih  bikin  pulau  dibantal  masing-masing.

 

Tiba-tiba  si Antok  menghentikan  permainan  gitarnya,  dengan  tatapan  serius  pada  Bagus ,  mulai  keluar  kata-kata  ajaib  yang  selama  ini  dipendam  dalam  relung  hatinya  terdalam.

“Gus,  ku  mau  kawin,  ku  dah  gak  tahan  hidup  begini  terus,   tiap  malam  tidur  sendirian  kelonan  guling,  kedinginan  Gus ..”   Antok  bicara  sambil  menatap  Bagus  yang  melotot  kaget  mendengar  perkataannya  yang  ajaib  itu.

“Ya  udah,  kamu  kan  emang  udah  siap,  dari  segi  ekonomi  kamu  paling  mantap  diantara  kita-kita,  tinggal  tunjuk  aja  cewek  mana  yang  kamu  mau,  gak  bakalan  ada  yang  nolak  deh ”  Jawab  Bagus  tak  kalah  serius  dengan  Antok,  secara  selama  pertemanan  mereka  yang  udah  dari  kecil  baru  kali  ini  terjadi  pembicaraan  yang  super  serius  seperti  ini.

“Itu  dia  masalahnya  Gus,  aku  justru  jatuh  cinta  sama  satu  cewek  ini,  cinta  mati  Gus,  gak  bisa  diganti  sama  cewek  lain ..”.  Kata  Antok  lagi  dengan  wajah  yang  mulai  resah.

“Wah  aku  kok  gak  tau,  siapa  cewek  yang  beruntung  itu  Ntok,  pasti  cakep  ya,  kalo  masih  cewek  dikampung  ini,  aku  kenal  Ntok,  biar  aku  yang  bantu  bilangin  kalo  kamu  malu”.  Kata  Bagus  menawarkan  bantuannya.

“Kenal  banget  ma  kamu  Gus,  deket  banget  malah …  dia  Tuti,  mpok  mu  Gus ..”.  Kata  Antok  tanpa  menunda-nunda  lagi,  karena  jarang  sekali  pos  ronda  itu  dalam  keadaan  sepi  dan  hanya  mereka  berdua  yang  ada  saat  yang  sakral  pula  yaitu  menyatakan  isi  hati  yang  bertahun-tahun  terpendam,  hingga  menjadi  dendam.

“Apa ..  gila kamu ..”.  Bagus  terlonjak  kaget  dari  duduknya,  dan  kembali  duduk  setelah  ditenangkan  oleh  Antok.

“Aku  udah  jatuh  cinta  dari  dulu  Gus,  sekarang  tiap  kali  liat  mpok  mu,  hatiku  cenat-cenut,  ketar-ketir,  sampai  malam  ku  gak  bisa  tidur,  bayangan  mpok mu  makin  nempel  di  otakku”.  Antok  memuntahkan  semua  uneg-uneg  dihatinya.

“Ya,  tapi  mpok  ku  dah  punya  suami  anak  juga  udah  dua,  yang  bener  aja  Ntok,  mpok ku  juga  lebih  tua 5  tahun  dari  kita,  ah  kamu  ada-ada  aja ..”. Bagus  mencoba  merincin  kenyataan  yang  tidak  bisa  dipungkiri.

“Ku  tau  Gus,  itulah  yang  aku  sesali   Gus,  seharusnya  dulu  aku  gak  usah  melanjutkan  sekolah  ke  SMA,  tamat  SMP  harusnya  aku  lamar  mpok mu  itu,  jadi  gak  keduluan  sama  suaminya  yang  gundul  itu”.  Antok mengucapkan  penyesalannya  yang  dalam.

“Au’  ah,  ku  gak  mau  ikutan  pusing  mikirin  kamu “.  Jawab  Bagus  mulai  jengkel  dengan  pemikiran  konconya  yang  udah  gak  normal.

“Gus,  bantuin  aku,  Aku  janji  kalo  mpokmu  jadi  istriku,  aku  akan  perlakukan  dia  bak  tuan  puteri,  kerjaan  rumah  semua  dikerjain  pembantu,  apapun  keinginan  mpokmu  akan  aku  turuti,  dan  dua  anaknya  itu,  akan  aku  sayangi  seperti  anakku  sendiri,  kamu  kan  tau,  berapa  sih  gaji  kakak  iparmu  yang  cuma  Satpam  itu,  dibanding  dengan  aku  pemilik  Toko  Onderdil  Mobil paling  besar  dikampung  ini”.  Antok  mulai  melancarkan  rayuan  mautnya.

“Percoyo ..  Aku  percoyo,  masalah  duit  kamu  rajanya  dikampung  ini,  soal  sayang,  ku  juga  yakin  banget,  soalnya  tiap  hari  gitarmu  ini  selalu  kamu  perlakukan  lembut  dan  baik,  dan  motormu  itu,  setiap  saat  gak  pernah  berenti  kamu  elus,  walaupun  kilapnya  ngalahin  jidatmu  yang  jenong  ntu,  apalagi  mpokku  tiap  hari  bakalan  kamu  sekap  dalam  rumahmu  yang  bagus  itu,  tapi …  mereka  baik-baik  aja  Ntok,  lain  cerita  kalo  mpokku  dizolimi,  aku  yang  bakal  ngurus  perceraian  mereka  dan  aku  juga  yang  bakal  ngantarin  mpokku  kerumahmu ..”.  Kata  Bagus  mencoba  memberi  pengertian  pada  konconya  yang  sedang  tersandung  cinta  buta  ini.

“Cintaku  harus  diapain  Gus ???  masa  dibiarkan  layu  sebelum  berkembang ???  Antok  bicara  putus  asa,  wajahnya  menyedihkan  sekali.

“Aku  kasih  pantun  buatmu  Ntok,  dengerin  ya .. “

“ADA  GULA  ADA  SEMUT,  BELUM  JANDA  JANGAN  DIREBUT”

“Kalau  gitu,  kamu  cariin  solusinya  Gus,  jangan  ngasih  pantun  doank  bisanya”..  Kata  Antok  gak  semangat.

“Hmmmm ,,  gimana  yh,,,  gini  aja  Ntok,  kamu  kawin  ma  ku  aja,  kan  ada  pepatah  mengatakan,  GAK  ADA  KAYU,  ROTAN  PUN  JADI,  GAK  DAPAT  MPOKNYA  ADIKNYA  BISA  JADI  PENGGANTI ..hehehe  “..  Bagus  ketawa  dengan  pemikirannya  yang  hebat  itu.

“Kamu  …  gila  kamu  Gus,  mosok  jeruk  maem  jeruk,  ntar  main  anggar  terus  dong …  ckckckckk  aku  masih  normal  Gus,  biarpun  aku  sedikit  alay  kaya  anak  jablay  yang  kalo  ngomong  suka  lebay  yang  bikin  orang  jijay,  tapi  serius  aku  masih  normal ..”.  Kata  Antok  mulai  mengeser  duduknya  menjauh  dari  Bagus  yang  ketawa  cengengesan.

“Tadi  kamu  minta  dicariin  solusi,  sekarang  dah  ada  solusi  kamu  malah  nolak,  gimana  sih  Ntok .. ???”.  Kata  Bagus  dengan  tetap  tertawa  kecil,  melihat  Antok  yang  menatapnya  dengan  tatapan  aneh.

“Udah  deh,  ini  aku  kasih  lagu  buat  kamu,  dengerin  ya …”.  Antok  berdiri  dan  mulai  memainkan  gitarnya.

“AKU  LELAKI  TAK  MUNGKIN,  MENERIMA  MU  BILA,  TERNYATA  OH  TERNYATA,  KAMU  LELAKI  JUGAAAAAAAA ….”.

Antok  mengakhiri  lagunya,  dan  ngibrit  lari  sekencang-kencangnya  ninggalin  Bagus  sendirian  yang  bengong  melihat  si  Antok  kabur  kaya  dikejar  setan.

 

Selesai  sudah  kisah  malam  minggu  yang  udah  gak  romantis  lagi.  Dan  untuk  bang  Iwan  Fals,  mohon  maaf,  lirik  lagunya  ku  ganti  sedikit,  ini  untuk  memudahkan  menolak  cinta  si  Icha  yang  ternyata  laki-laki  juga .. heheh

 

Salam  Sukses  Selalu,  Fitr4y.

 

 

 

 

45 pemikiran pada “Ternyata oh Ternyata

  1. Selamat yaaaaaaaa… memang kalau blogger sejati gak salah deh dapat award… Sukses selalu dengan postingan postingan dahsyat selanjutnya 😀

  2. Jambu alas kulite ijo.. sing di gagas wis duwe bojo… 🙂
    Unii.. Si Atok ini mengingatkan aku dulu waktu suka nongkrong di pos ronda sambil main gitar..

    • yg dipikirin dah punya suami,, gitu ya mas .. heheh sedih bgt …

      berarti dulu suka gitaran di pos ronda juga ya mas .. heheh asikk dg 😀

  3. hahahah,,,, perlu di contoh ni si Antok,,, cintanya ga pandang bulu, mau masih single, janda ataupun yg masih berumah tangga dia perjuangin… hahaha,, kocak-kocak…..
    Btw, slamat atas cendramatanya… 😀

  4. Ping-balik: Pacarku Ahli Ekonomi | Fitr4y's Blog

  5. Sesungguhnya, semua ini telah kuperhatikan, semua ini telah kuperiksa, yakni bahwa orang-orang yang benar dan orang-orang yang berhikmat dan perbuatan-perbuatan mereka, baik kasih maupun kebencian, ada di tangan Allah; manusia tidak mengetahui apapun yang dihadapinya.
    Segala sesuatu sama bagi sekalian; nasib orang sama: baik orang yang benar maupun orang yang fasik, orang yang baik maupun orang yang jahat, orang yang tahir maupun orang yang najis, orang yang mempersembahkan korban maupun yang tidak mempersembahkan korban. Sebagaimana orang yang baik, begitu pula orang yang berdosa; sebagaimana orang yang bersumpah, begitu pula orang yang takut untuk bersumpah.
    Inilah yang celaka dalam segala sesuatu yang terjadi di bawah matahari; nasib semua orang sama. Hati anak-anak manusiapun penuh dengan kejahatan, dan kebebalan ada dalam hati mereka seumur hidup, dan kemudian mereka menuju alam orang mati.

    Tetapi siapa yang termasuk orang hidup mempunyai harapan, karena anjing yang hidup lebih baik dari pada singa yang mati.
    Karena orang-orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati, tetapi orang yang mati tak tahu apa-apa, tak ada upah lagi bagi mereka, bahkan kenangan kepada mereka sudah lenyap.
    Baik kasih mereka, maupun kebencian dan kecemburuan mereka sudah lama hilang, dan untuk selama-lamanya tak ada lagi bahagian mereka dalam segala sesuatu yang terjadi di bawah matahari.
    Mari, makanlah rotimu dengan sukaria, dan minumlah anggurmu dengan hati yang senang, karena Allah sudah lama berkenan akan perbuatanmu.
    Biarlah selalu putih pakaianmu dan jangan tidak ada minyak di atas kepalamu.
    Nikmatilah hidup dengan isteri yang kaukasihi seumur hidupmu yang sia-sia, yang dikaruniakan TUHAN kepadamu di bawah matahari, karena itulah bahagianmu dalam hidup dan dalam usaha yang engkau lakukan dengan jerih payah di bawah matahari.
    Segala sesuatu yang dijumpai tanganmu untuk dikerjakan, kerjakanlah itu sekuat tenaga, karena tak ada pekerjaan, pertimbangan, pengetahuan dan hikmat dalam dunia orang mati, ke mana engkau akan pergi.
    Lagi aku melihat di bawah matahari bahwa kemenangan perlombaan bukan untuk yang cepat, dan keunggulan perjuangan bukan untuk yang kuat, juga roti bukan untuk yang berhikmat, kekayaan bukan untuk yang cerdas, dan karunia bukan untuk yang cerdik cendekia, karena waktu dan nasib dialami mereka semua.
    Karena manusia tidak mengetahui waktunya. Seperti ikan yang tertangkap dalam jala yang mencelakakan, dan seperti burung yang tertangkap dalam jerat, begitulah anak-anak manusia terjerat pada waktu yang malang, kalau hal itu menimpa mereka secara tiba-tiba.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s