Maafkan Aku Ibu


Maafkan  Aku  Ibu …

 

Malam  yang  semakin  larut,  membuat  hati  semakin  sunyi,  walaupun  di kota  ini  tak  pernah  ada  perbedaan  antara  malam  dan  siang.  Tapi  saat  ini,  hati ku  teramat  getir.

 

Selembar  kertas  surat  yang  bertanda  tangan  seorang  wanita  yang  selama  ini,  selalu  ingin ku  lupakan.  Surat  dari  wanita  yang  ku  panggil  Ibu,  datang  siang  tadi,  emang  aneh  di zaman  yang  sudah  canggih  ini  masih  juga  ada  yang  menggunakan  jasa  surat.  Tidak  aneh  bagi ku,  karena  selama  ini  memang  aku   tak  pernah  mau  berbicara  dengan  wanita  ini,  sekalipun  melalui  Hp.

 

Lamunan  ku   kembali  melayang  ke  beberapa  tahun  silam,  aku  hanya  seorang  gadis  ingusan,  yang  tidak  mengerti  apa-apa.  Hidup  miskin  di desa  bersama  ibu  dan  adik-adik,  ibu  sangat  keras  pada  ku,  setiap  hari  ibu  tak  henti  memarahi  aku,  bahkan  apapun  yang  ada  di  genggaman  ibu  akan  melayang  ketubuh  kurus  ku.  Ibu  selalu  melampiaskan  kemarahannya  pada  ku,  hanya  tangisan  yang  bisa  mengobati  luka  di sekujur  tubuh  dan  luka  di  hatiku  saat  itu.

 

Setelah  menamatkan  pendidikan  SMP,  aku  nekat  kabur  dari  rumah  dan  tujuanku  adalah  Jakarta. Enam  bulan  di Jakarta,  aku  memberanikan  diri  menjadi  TKI  ke  Luar  Negeri.  Aku  melanglang  buana  dari  satu  Negara  ke  Negara  lain,  hingga  sekarang  setelah  12  tahun ,  aku  sudah  menginjakkan  kakiku  di  8  Negara.  Bukan  suatu  perjalanan  yang  mulus,  bahkan  aku pernah  mendekam  di  penjara,  tapi  karena  aku  berada  di  posisi  yang  benar,  hingga  aku   bisa  kembali  bebas.

 

Usia  belasan  bisa  keluar  negeri,  bagaimana  dengan  surat-surat  izin ???.  Semua  sudah  di atur,  bahkan  usiapun  bisa  di manipulasi.  Sekarang  aku sudah  bukan  gadis  ingusan  yang  bodoh  lagi,  sudah  tidak  kurus  lagi,  aku  tumbuh  menjadi  gadis  cantik  dan  berani.  Semua  kemarahan  di masa  lalu,  menjadikan  aku   seorang  pekerja  keras  walau  hanya  sebagai  pembantu.  Sekarang  aku   berada  di  Korea,  aku   berbaur  dengan  masyarakat  sana,  semua  keindahan  dunia  muda  sudah  aku    dapatkan,  apapun  itu  sudah  aku  nikmati.  Enaknya  hidup  di  Negara  lain,  adalah  bebas  mau  ngapain  aja,  gak  ada  larangan.

 

Ibu  dan  keluarga  di kampung,  tidak  pernah  aku   pikirkan.  Aku   hanya  ingat  satu  saja,  ibu  sangat  membenciku,    jadi  kehilangan  satu  anak  yang  sangat  di benci  tidak  akan  berpengaruh  apapun  bagi  ibu…  Itulah  yang  selalu  bergayut  dalam  pikiran  ku.

 

Sepuluh  tahun  lamanya  aku  hidup  dalam  kenikmatan  sendiri ,  hingga  suatu  hari  dalam  petualanganku  melalui  internet,  aku    menemukan  rekaman  seorang  ibu  yang  tengah  melahirkan .  Aku  memperhatikan  betapa  si  ibu  begitu  kesakitan,  merintih  berkeringat  dingin,  menangis  dan  menjerit,  darah  mulai  mengalir ,,,  Aku   tegang  menyaksikan  proses  persalinan  ini.  Hingga  akhirnya  si  bayi  lahir  ke dunia,  darah  si  ibu  berserakan  memenuhi  ruangan,  si ibu  terkulai  lemas,  aku   tak  mampu  membendung  air  mataku.

 

Sejak  saat  itu,  aku   mencari  berita  lain  yang  menyangkut  kehamilan,  dan  aku    kembali  menemukan,  betapa  si  ibu  menderita  selama  sembilan  bulan  mengandung  bayi  dalam  rahimnya.  Menderita  ketika  pagi-pagi  sekali  rasa  mual  mendera,  apapun  makanan  yang  masuk  akan  kembali  di muntahkan  karena  merasa  mual,  bahkan  ketika  ada  bau  masakan  di dapurpun  si  ibu  akan  merasakan  mual.  Tidur  juga  sudah  tidak  nyaman,  dan  bulan-bulan  berikutnya  si  ibu  akan  berjalan  dengan  beban  berat  di perutnya.

 

Tiba-tiba  saja  aku   ingat  ibu,  dan  ku   yakin  sekali  kalau  ibuku  pun  merasakan  sakit  yang  sama  ketika  melahirkan aku,  ibuku  juga  menderita  selama  sembilan  bulan  mengandung  aku.  Sedangkan  aku   sebagai  anak,  apa  yang  sudah  aku    lakukan  untuk  membalas  rasa  sakit  dan  penderitaan  ibuku  itu ???

 

Itulah  titik  balik  dari  perjalanan  ku  ,  hingga  dua  tahun  yang  lalu  aku  kembali  mencoba  mencari  berita  tentang  ibu  dan  adik-adikku.  Berita  yang  aku  dapat   benar-benar  membuat  sakit  di hati,  ibu  dan  adik-adik  masih  bergelut  dengan  kemiskinan,  bapak  pamit  kerja  tapi  tidak  pulang-pulang.

 

Aku  bertekat  untuk  membantu  keluargaku,  setiap  bulan  aku  mengirimkan  sebagian  gajiku,  keluarga  ku    sangat  senang,  dan  mereka  mulai  menggeliat  dari  kemiskinan  menjadi  keluarga  yang  cukup,  hingga  akhirnya    menjadi  keluarga  yang  kaya  di kampung.

 

Tapi   masih  ada  satu  ganjalan  di hati  ku,  aku   masih  belum  mampu  untuk  berbicara  langsung  dengan  ibu.  Setiap  kali  adik-adik  menelphon,  aku  hanya  menanyakan  kabar  ibu,  tapi  menolak  untuk  bicara.  Bukan  karena  masih  membenci  ibu,  tapi  aku  belum  mampu  melupakan  bayangan  wajah  ibu  yang  bengis  memarahiku,  belum  mampu  melupakan  rasa  sakit  akibat  pukulan  ibu  dengan  tangkai  sapu  di tubuhku.

 

Setiap  kali  aku   merasakan  kesedihan  ketika  adik  berkata,

“Kak,  ibu  kangen …  pengen  denger  suara  kakak … “

Dan  aku   kekeh  tidak  mau  bicara  pada  ibu,  hingga  dua  tahun  berlalu,  akhirnya  sekarang  ibu  mengirimi  aku   surat,  ibu  meminta  maaf  atas  perlakuannya  dulu,  dan  ibu  mengatakan  kalau  ia  melakukan  itu  bukan  karena  benci,  tapi  karena  aku  anak  tertua  dan  harus  ikut  memikul  tanggung  jawab  untuk  membantu  mengurus  rumah,  mengurus  adik-adik  yang  berjumlah  6  orang,  cuma  cara  ibu  terlalu  keras,  ibu  banyak  sekali  mengucapkan  kata  maaf  untuk  ku.

 

Aku  menangis  membaca  tulisan  ibu,  aku  sudah  maaf kan  ibu  jauh  sebelum  ini,  justru  aku  berterima kasih  sekali,  karena  ibu  sudah  melahirkan  aku,  ibu  sudah  membesarkan  aku,  dan  semua  perlakuan  ibu  padaku  membuat  aku  menjadi  wanita  yang  tangguh,  berjuang  sendiri  di  negeri  yang  tak  ada  sanak  saudara  ini.  Aku  bangga  pada  ibu,  yang  mampu  menjadikan  aku  kuat  seperti  sekarang  ini.

 

“Kasih  ibu,  kepada  beta,  tak  terhingga  sepanjang  masa,  hanya  memberi,  tak  harap  kembali,  bagai  sang  surya  menyinari  dunia …”

 

Aku  selalu  menyanyikan  lagu  itu  dengan  air  mata  di pipiku,  karena  dulu  aku  belum  pernah  merasakan  kasih  ibu  yang  sesungguhnya,  tapi  sekaramg  aku  ingin  sekali  pulang  ke  Indonesia,  pulang  kepangkuan  ibu,  mencium  kaki  ibu,  karena  sudah  melahirkan  aku .

 

Tapi  belum  sekarang,  aku  masih  butuh  waktu  untuk  melupakan  semua  kekejaman  itu.

 

“Maafkan  Aku  Ibu ,,, “

 

&&&

 

 

Ku  hadiahkan  coretan  ini,  untuk  seorang  sahabat  Fb  ku  yang  telah  menjadi  inspirasi ku.  Rose  The  Black.

 

Salam

35 pemikiran pada “Maafkan Aku Ibu

  1. Uni, saya jadi ikut sedih, ikut kangen ibuk saya.
    Salam sembah sungkem buat Ibu ya Uni..
    Sekarang yuk kita nyanyi yang agak rancak, biar nggak terlalu sedih.
    “jreeeng…”
    Salam buat sahabata fb Uni;

    • yah sekelumit kesedihan dari belahan negara tetangga .. hehehe

      sungkem bwt ibu sudah di terima, dan berikan juga salam sungkemku untuk ibu masbro .. ibu adalah wanita yg luar biasa bwt kita semua..

      ayo mulai ngamen .. jreenggggg .. 😀

  2. sedih juga ucapan adiknya….
    “Kak, ibu kangen … pengen denger suara kakak … “

    Hmmm… jangan berlarut² dalam kesedihan dong…. betul kata Masbro Jreng³ 😀

  3. Aku membaca dengan menduga-duga apakah benar ini cerita asli dari perjalanan hidup fitr4y ❓ namun setahuku fitr4y gak pernah merantau keluar negeri jadi TKW 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  4. Banyak TKI yang mengalami perbuatan buruk di luar sana, dan terjerumus dalam pebuatan nista… semoga tidak terjadi dengan teman mbak ya…

    Buat temennya mbak: Tuhan bisa saja mencabut nyawa Ibumu saat ini, dan masih adakah waktu untukmu untuk mengatakan maaf…

  5. ikut merebes,, pengorbanan seorang ibu tak ada bandingannya uni 🙂
    bersyukur temannya masih diberi kesempatan untuk memahami perasaan ibu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s