Malam Minggu


Malam  minggu  datang  lagi,  mereka  mulai  sibuk  kasak-kusuk  untuk  acara  malam  yang  katanya  sangat  panjang.  Kau  mengeluhkan  acara  yang  selalu  sama  dan  tidak  ada  perubahan,  dengan  wajah  cemberut  kau  memelas  pada  kekasih mu  untuk  melewatkan  malam  ini  dengan  cara  yang  special,  kau  ingin  makan  malam  yang  romantis.

Dari  zaman  Orde Lama  sampai  zaman  Orde  Baru,  bahkan  sekarang  kita  berada  di  tengah  zaman  Orde  Paling  Baru,  kau  tetap  tak  berubah.  Angkuh  dengan  gaya  hidup  yang  penuh  rekayasa,  menikmati  hidup  mewah  bak  di  sorga.

 

Aku,  di sini,  di sudut  ini,  masih  seperti  dulu,  terdiam  mematung,  entah  mangagumi mu  atau  sekedar  menatap  iri  dengan  keberadaan mu  yang  memukau.

 

Tidak  ada  yang  salah  dengan  hidup  ini,  semua  berjalan  sempurna.  Ketika  ada  yang  berjaya,  maka  di  balik  sana  akan  ada  yang  menderita.  Ketika  kau  tertawa,  maka  di  seberang  sana  akan  ada  yang  menangis  pilu.  Bukan  salah mu, kalau  mereka  hidup  sengsara  sementara  kamu  bergelimang  harta.  Bukan  salah mu  juga,  ketika  mereka  hanya  mampu  menikmati  nasi  putih  dengan  sepotong  tempe  goreng,  sedangkan  kamu  meninggalkan  banyak  makanan  di  meja  makan,  karena  perut mu  sudah  kenyang.

 

Ketika  kamu  mampu  menjadi  dokter,  dengan  uang  bangku  ratusan  juta,  di pojok  sana  mereka  harus  tersenyum  dengan  ijazah  SLTA,  itu pun  harus  utang  sana-sini  untuk  menebus  satu  lembar  kertas,  yang  kata nya  sangat  berharga  itu.  Tidak  salah  juga,  ketika  untuk  menjadi  PNS  mereka  harus  membayar  dengan  jumlah  yang  kata  mereka,  memang  segitu  tarif nya  di  zaman  sekarang  ini.

 

Apa  kamu  kecewa,  karena  sudah  terlahir  di  negeri  ini ?  Tidak,  aku  tidak  kecewa  apalagi  menyesal,  ketika  aku  mampu  menjadi  sosok  tokoh  di  dunia  sandiwara  ini,  aku  akan  memerankan  tokoh  itu  dengan  baik.  Mungkin  aku  akan  menjadi  pengusaha  yang  sukses,  yang  hebat,  banyak  uang,  ya  harus  mampu  menjadi  pengusaha  yang  hebat.  Hebat  apa ?  ya  hebat  dalam  segala  hal,  menumpuk  harta  untuk  anak  cucu  nanti,  mumpung  masih  di  beri  kesempatan,  hidup  hanya  satu  kali.

 

Ketika  kesempatan  itu  tak  pernah  datang,  ya  aku  akan  menjadi  penonton  yang  baik.  Menikmati  suguhan  apa  saja  yang  mereka  berikan,  ketika  salah  dan  keliru,  kita  sebagai  penonton  berhak  mencela  dan  menghujat.  Apa lagi  keahlian  penonton  selain  itu?  tidak  ada  kan?.

 

Malam  minggu  mulai  mendekat,  aku  sudah  puas  dengan  unek-unek  ini.  Biar  orang  lain  bicara  cinta, rindu, asmara,  atau  apalah  yang  lainnya. Terserahlah  apa  kata mu .

 

Salam  Malam  Minggu.

 


40 pemikiran pada “Malam Minggu

  1. telat malem mingguannya..
    maap baru komen senin nih heheh..
    katanya malam minggu malam panjang,bener ya di tempatku kalo malam minggu 25 jam sehari lho haahh…

  2. Assalaamu’alaikum fitr4y…

    Senang membaca curhat malam minggumu. senang ya kalau malam minggu diisi dengan acara yang menarik dan bermanfaat.

    Saya kalau malam minggu suka nikmati di depan tivi sambil nonton drama kegemaran atau menatap skrin komputer dan BW yang santai mana yang sempat dikunjungi.

    Selamat malam Fit. Di sini sudah masuk malam selasa.
    Salam manis dan sayang dari Sarikei, Sarawak. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s