1 januari 2011


Assalamu’alaikum  Wr.Wb…

 

Sob,  kita  ketemu  di  hari  yang  baru,  semangat  baru,  impian  baru,  semua  serba  baru.  Setelah  semalam  kita  menyaksikan  pesta  kembang  api  di mana-mana,  Jakarta  hujan  kembang  api,  seluruh  dunia  meriah  dengan  warna  warni  kembang  api.

 

Kembang  api,  aku  punya  satu  pengalaman  yang  cukup  membuat  cemas  dan  lucu.  Kejadiannya  sekitar  3  tahun  lalu,  ketika  aku  tinggal  di  daerah  kampung  cijengir,  binong,  karawaci,  Tangerang.  Daerah  yang  masih  kampung  banget,  jam  21.00  wib  udah  sepi  gelap  kaya  kuburan.

 

Malam  minggu  yang  melelahkan,  seperti  biasa  anak-anak  proyek  pada  kumpul  di  rumah ku,  biasanya  mereka  di komandani  suami ku  akan  semangat  untuk  masak-masak  bareng,  terus  makan-makan  bareng,  makannya  juga  di  lakukan  di  atas  meja  yang  di alas  dengan  daun  pisang,  nah  nasi  beserta  lauk  pauk  akan  di  tuang  di atas  daun  pisang  tadi,  nah  mulai  deh  makan  bersama.  Lauk  nya  apa ???  jangan  di tanya,  apa  juga  habis  di  lahap,  yang  pernah  jadi  menunya  seperti  bebek  bumbu  madura (nasi bebek),  ayam  goreng,  ikan  goreng  hasil  mancing  dari  pak  iking  tetanggaku  waktu  itu,  jengkol  cabe  ijo  campur  teri,  gulai  daun  singkong  yang daun  singkong nya  di  dapat  dari  kebon  mbah  belakang  rumah  dekat  kuburan  umum,  minta  ijin  ma  siapa ???  ya  sama  penghuni  kuburan  itu,  begitu  jawaban  yang  aku  terima …😀

 

Tapi  malam  minggu  ini,  semua  sepertinya  nggak  semangat,  cuma  ngopi  bareng  sama  cerita-cerita  ringan  aja.  Malam  makin  larut,   sekitar  jam  23.00  wib,  di  sana  jam  segini  udah  sepi  banget,  tiba-tiba  suami  ku  ingat  kalo  beberapa  hari  yang  lalu,  kami  di  bawain  satu  kardus  kembang  api,  mulai  dari  yang  ukurannya  paling  kecil  sampai  yang  paling  besar,  yang  bawain  adek  sepupu ku  buyung.  Katanya  sih,  ini  sisa  dagangan  adek nya  waktu  bulan  puasa  kemaren.  Setelah  aku  bawa  kardus  yang penuh  itu,  suami  ku  mengambil  petasan  yang  paling  besar,  kemaren  sempat  tanya  sama  adek ku,  petasan  ini  suaranya  gimana,  dan  waktu  itu  buyung  bilang  gak  da  suara  uni,  diam  kok,  warna nya  bagus  dan  ini  isinya  banyak  bisa  sampe  20  gitu.

 

Akhirnya  suami  ku  memberikan  petasan  yang   besar  itu  pada  seorang  anak  proyek,  dan  pesannya  gak  usah  di  pegang,  tapi  tarok  aja  di  tengah  lapangan  dan  di  arahkan  ke  atas.  Kami  semua  menunggu  dengan  santai,  beberapa  saat  setelah  petasan   itu  di nyalain …  “Duaaarrrrrrr…”  Suara  yang  menggelegar  memecah  kesunyian  malam  itu.  Kami  semua  kaget,  tak  sempat  lagi  melihat  ke arah  langit  yang  bermandikan  percikan  kembang  api  warna-warni.  Entah  siapa  yang  mulai  duluan,  kami  semua  berlari  rebutan  masuk  rumah,  dan  menutup  pintu  rapat-rapat.  Karena  kami  takut  akan  ada  yang  datang  dan  marah-marah,  sudah  mengganggu  ketenangan  kampung  yang  damai  itu.  Hingga  20  kali  suara  gaduh  itu,  kami  hanya  bisa  mengintip  dari  balik  horden  dengan  degup  jantung  yang  sudah  tidak  karuan  lagi  bunyinya.

 

Dua  hari  setelah  kejadian  itu,  buyung  muncul,  dan  aku  langsung  menceritakan  peristiwa  yang  kami  alami  kemaren  malam. Buyung  langsung  ketawa,  dan  mengatakan  sudah  tertipu  dua  orang.  Kami  mendengar  itu  hanya  ketawa  memelas,  kami  di  kerjain  oleh  buyung  yang  badung.

 

Makanya  sob,  malam  kemaren  ketika  dengar  suara  yang  gaduh  itu,  aku  langsung  ingat  kejadian  waktu  di  kampung  cijengir  beberapa  tahun  yang  lalu.  Dan  aku  sadar  ternyata  kami  melakukan  kesalahan,  seharusnya  main  petasan  di  akhir  tahun  seperti  semalam.

 

Akhirnya  ku  mau  ngucapin  “SELAMAT  TAHUN  BARU  2011”

 

SALAM

63 pemikiran pada “1 januari 2011

  1. ~Ni Fitr4 … postingannya menggelikan …😉

    btw saya dataaaaaang ngucapin …😉
    Selamat Tahun Baru 2011 … semoga kedepan ‘lebih baik …😛

  2. kak…selamat Tahun baru yaaa, semoga di tahun ini semuanya menjadi lebih baik

    ngomong2 petasan, semalam aku punya kejadian yang menegangkan sama hani. kan aku mau nyalain kembang api, tapi sama hani ngak boleh di pegang…jadilah aku tancepin di pot. Nah pada shot pertama masih nyembur ke atas tapi setelah itu tabungnya jatuh ke bawah dan meledak di tanah…trus nyembur dan meledak di depan kamar kost orang….
    muka kami udah pada pucet kirain bakal ada kebakaran ha ha ha

  3. Kali ini kami main petasan dengan aparat desa hee..kebetulan mereka lagi jaga, sekalian ikutan heeee, kalau hari-hari biasa, main petasan dan kembang api kurang berasa🙂

  4. hehehe lucu juga pengalamannya mbak Fit.. pas kalang kabut itu lho kirain pada takut ada bom meledak😆

    Selamat tahun baru mbak, sukses selalu yaa😀

  5. Duarrrrrrrrrrrrrrrrrrr……….. wahhh disini juga ada yang main petasan,:mrgreen: , mbak fitray yang pandai menceritakan pengalaman pribadinya met tahun baru juga buat Anda, tetap semangat ya menyongsong awal tahun ini , peace !😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s