“MERDEKA YUANG KAMBIA”


Assalamu’alaikum  ….

Saudaraku semua,  dalam  bulan  yang  paling  mulia  ini  kita  kembali  merayakan  Hari  Ulang  Tahun  Kemerdekaan  Republik  yang  kita  cintai  ini,  65  tahun  sudah  alam  Kemerdekaan  ini  kita  nikmati.  Indonesia ku  semakin  cantik,  semakin  mempesona,  dengan  berbagai  warna  kisah.  Aku  sangat  bersyukur  bisa  dilahirkan  pada  zaman  yang  sudah  merdeka,  aku  tidak  merasakan  bermain  diantara  desingan  peluru,  aku  tidak  perlu  manahan  lapar  dipengungsian  perang  yang  sudah  kehabisan  bekal,  aku  juga  tidak  perlu  menyaksikan  darah  berceceran  dimana-mana…

Terimakasih  ya  Allah  atas  nikmat  Kemerdekaan  yang  aku  rasakan  ini,  semoga  Allah  SWT  menerima  amal ibadah  para  pejuang  kita yang  telah  gugur,  menghapuskan  dosa-dosanya,  dan  memberikan  tempat  yang  mulia  di sisi-Nya… Amin …

“MERDEKA !!!!”

Saudaraku  semua,  untuk  merayakan  Hari  Ulang  Tahun  Republik  Indonesia  yang  ke  65  ini,  aku  berikan  bingkisan  kecil  untuk  diriku  sendiri,  untuk  seseorang  yang  sangat  aku  kagumi,  sangat  aku  cintai  (setelah  Allah  SWT),  dan  untukmu  semua  saudaraku …  semoga  berkenan ..

“MERDEKA  YUANG  KAMBIA”

Disuatu  kampung  kecil  yang  bernama  LUBUAK  ALIA, di  daerah  Pasar  Baru  Pariaman  Sumbar,  hiduplah  seorang  anak  laki-laki  yang  bernama  M.RADJIB dan  nama  gaulnya  YUANG  KAMBIA  (YUANG = buyung  panggilan  sayang  kepada anak  laki-laki,  KAMBIA= kelapa  –  YUANG KAMBIA=  buyung  kelapa).  Kenapa  dikasih  nama  itu?  Karena  Ayahnya  bernama  MANGKUAK = kue mangkok,  dan  di Pariaman  kue  mangkok  makannya  ditaburi  kelapa  parut,  jadi  waktu  lahir  orang-orang  tua  gak  mau pusing  mikirin nama,  ketika  sudah  ada  MANGKUAK  maka  harus  ada  KAMBIA,  jadilah  nama  itu  .

YUANG  KAMBIA  kecil  dibesarkan  oleh  seorang  ibu   (Caghauk-Almarhum)   penjual  kue  dipasar    dan  ayah  (Mangkuak-Almarhum)  sebagai  petani.  Memiliki  seorang  kakak  perempuan  (Maran),  dan  seorang  adik  laki-laki  Chaidir.  Beruntung  Yuang  Kambia  bisa  menikmati  bangku  pendidikan  sampai  tingkat  SMP,  dan  sekitar  tahun  60 han  Indonesia  membutuhkan  pemuda-pemuda  yang  mau  bergabung  menjadi  TNI-AD,  Yuang  Kambia pun  tak  mau  ketinggalan,  dengan  semangat  ia  membawa  ijazah  SMP nya.

Alhamdulillah  Yuang  Kambia  diterima  menjadi  prajurit,  mengikuti  pendidikan  militer  yang  luar biasa  berat,  salah  satunya  berjalan  dengan  jarak  tempuh  berpuluh-puluh  kilometer  di daerah  Silaiang  Padang  Panjang  SUMBAR,  hingga  salah  seorang  sahabatnya  Safli (Almarhum)  berjalan  tertatih  dengan  kaki  yang  penuh  darah,  tapi  harus  terus  berjalan,  dengan  menahan  rasa  perih  Safli pun  melangkah  menangis  sambil  teriak  “MAAAAAAK ….”

Pernah  merangkak  di bawah  rajutan  kawat  dan  diatasnya  terdengar  desingan  peluru  bertubi-tubi,  disinilah  Yuang  Kambia  pingsan  kelelahan,  hingga  ditemukan  oleh  pelatihnya. Dan  masa  pelatihan  dikampuang-kampung,  tak  jarang  prajurit  masuk  kerumah-rumah  penduduk  untuk  sekedar  meminta  minum  atau  makan,  tentu  saja  dengan mengendap-endap  biar  tak  diketahui  pelatih .

Ketika  mengikuti  latihan  di  tengah  Rimba  Belantara,  Kawasan  hutan  Silaiang  Padang Panjang  SUMBAR,  sebelum  berangkat  prajurit  hanya  dibekali  dengan  korek  api  dan  garam (dilakukan  pemeriksaan yang  sangat  teliti oleh  tim  pelatih),  Yuang  Kambia   dan  rekan  satu  grup  lainnya  berangkat  dengan  penuh  semangat. Tapi  apa  yang  terjadi,  satu  minggu  mereka  terperangkap  dihutan  itu  tak  tau  jalan  keluar,  berkilo-kilo  mereka  berjalan  tapi  hanya  berputar-putar  di satu  area  saja,  untung  ada  beberapa  teman  yang  bisa  menyembunyikan  beberapa  genggam  beras  dibalik  rajutan  bajunya  hingga  tak  diketahui  oleh  tim  pelatih,  dengan  memasak  beras  yang  sedikit  itulah  mereka  bertahan  hidup  ditambah  dengan  umbi-umbian,  satu  minggu  lelah  haus  lapar,  siang  kepanasan  malam  kedinginan  tak  jarang  hujan  turun  mengguyur  tubuh-tubuh  yang  sudah  letih.  Hingga  akhirnya  tim  pelatih  menemukan  grup  ini,  ternyata  grup  ini  di tutup jalan  keluarnya  oleh  PENGHUNI hutan  belantara  itu .

Ketika  Yuang  Kambia  berada  di barak  Payakumbuh (SUMBAR), suatu  pagi  yang  sangat  pagi  sekali  Para  Komandan  melakukan  pemeriksaan  mendadak  kekamar-kamar  prajurit,  keadaan  sangat  kacau  sekali  bayangkan  sedang  enak  tidur  kedatangan  komandan,  ada  yang  masih  pakai  sarung,  ada  yang  sudah  berpakaian  lengkap  tapi  tak  bersepatu,  ada  yang  mengenakan  sepatu  sebelah,  dan  satu persatu  tempat  tidur  diperiksa  hingga  tibalah  giliran  tempat  tidur  Yuang  Kambia,  seorang  Komandan  melap  dipan  Yuang  Kambia  dengan  tangannya  dan  tangan  itu  berubah  menjadi  hitam  debu,  serta  merta  debu  itu  berpindah  dari  tangan  Komandan  kemuka  Yuang  Kambia,  hukuman  harus  diterima,  Yuang Kambia  berlari  memutari  lapangan  dengan  menjunjung  kasur  dipundaknya …

Pada  saat  Yuang Kambia  naik  pangkat  menjadi  SERSAN,  gantian  Yuang Kambia  mendapat  tugas  melatih  para  Perwira  Tinggi,  suatu  malam  yang  pekat  Yuang Kambia  melihat  detengah  area  persawahan  setitik  cahaya,  dan  ketika  didekati  ternyata  seorang  calon  Perwira  tengah  merokok  santai,  dengan  garang  Yuang Kambia  membentak  calon  Perwira  tersebut  dan  memberi  hukuman  100  x pusap  dengan  hitungan  yang  kencang.  Dengan  ketakutan  calon  Perwira  itu  pusap  dan  menghitung  kencang .. “SATUUUU” … “DUAAAA”…”TIGAAA”…”EMPAAAAT”..  dan  seterusnya.  Yuang  Kambia  dengan  cuek  meninggalkan  area  tersebut,  dari  jauh  mesih  terdengar  teriakan  berhitung  yang  lantang  dari  area  persawahan .  Beberapa  hari  telah  berlalu  hingga  hari  dimana  calon  Perwira  dinyatakan  lulus  dan  langsung  menjabat  sebagai  Perwira Tinggi,  Yuang Kambia  yang  hanya  SERSAN  mau tak  mau  harus  memberi  hormat  pada  Perwira  yang  kemaren  masih  dibentak-bentaknya.  Salah  seorang  dari  Perwira  itu  yang  tak  lain  adalah  sahabat  Yuang  Kambia  yang  juga  berasal  dari  Pariaman (aku lupa namanya  sekarang  sudah  Almarhum),  memanggil  Yuang Kambia,  dan  ini  percakapannya :

Perwira                  :  “Kemaren  kamu  galak  sekali  padaku “

Yuang  Kambia   : ”  Kapan   dan  di mana ?”

Perwira                   : ”  Itu  yang  merokok  dan  kau suruh  pusap  100 x sambil  berhitung  kencang”.

Yuang  Kambia    :  ” O  itu  kamu,  kenapa  tak  bilang,  dan  kenapa  tak  kau  hentikan  saja  ketika  aku  pergi  “

Perwira                   :  “Mana  berani  aku  bilang  siapa  aku,  dan  mana  aku  tau  kalau  kau  pergi,  ku pikir  kau  masih  berdiri  disitu  malihat  aku  pusap”.

Aku Ayahku (Yuang Kambia) Ibuku, Saudara sepupuku dan ponakanku ketika berkumpul lebaran th 2009 .

Saudaraku  ini  sepenggal  kisah  Ayahku,  yang  selalu  diceritakan  padaku  ketika  masih  kecil.  Sewaktu  malam  kami  duduk  diberanda  Asrama  aku  duduk  disamping  Ayahku  dan  Adikku  yang  masih  kecil  duduk  dipangkuan  Ayah.  Dan  di sela  ceritanya  Ayah  akan  bernyanyi  “Kalau  kau  senang  hati  tepuk  tangan,  kalau  kau  senang  hati  tepuk  tangan  ,  kalau  kau  senang  hati  dan  pasti  dapat  itu  kalau  kau  senang  hati  tepuk  tangan …” dan  Ayahku  akan  bertepuk  tangan  dengan  gembira,  aku  dan  adik  akan  mengikuti  Ayah  menyanyi  dan  mengiringi  dengan  tepukan  tangan.

Masa  kerja  Ayah  terakhir  di  Sungayang  Batusangkar  SUMBAR,  pangkat  LETTU,  jabatan  Terakhir  DANRAMIL  KEC SUNGAYANG,  dari  th  1983-1992.  Setelah  itu  memasuki  masa  pensiun  bermukim  di  daerah  Simabur  Pariangan Batusangkar  SUMBAR.  Selama  9  tahun  di Sungayang,  Ayahku  mampu  merangkul  Pemimpin  Kecamatan  dengan  sangat  bagus,  yaitu  Dandramil (Ayahku),  Kapolsek  dan  Camat,  dan  seluruh  masyarakat  bisa  berpadu  seperti  saudara.  Aku  bisa  merasakan  hal  itu  ketika  perpisahan  Ayahku  yang  diwarnai  dengan  hujan  air  mata,  guru-guru  pegawai  kantor  camat  semua  bersedih  dengan  pensiunnya  Ayahku.

Sikap  Leader  Ayahku  tak  hilang  sampai  sekarang,  terbukti  dengan  bisnis  MLM  yang  digeluti, Ayahku  mampu  mencapai  level  yang  lumayang  tinggi,  dan  membimbing  para  downlane  hingga  terus  berkembang.  Sedangkan  aku,  Ayah  tak  lagi  memposisikan  aku  sebagai  anak  perempuannya  yang  kecil  dan  harus  dimanja,  Ayah  menjadikan  aku  Rekan  Bisnisnya  jadi  pertemuan  kami  lewat  telpon  atau  pertemuan  langsung  tak  jauh  dari  membicarakan  masalah  Bisnis  MLM.

Tapi  kalau  kami  berkunjung  kekampung,  tetap  orang-orang  dikampung  memanggil  Ayahku,,,

“Hei  Yuang  Kambia,  kapan  pulang,  bagaimana  kabar  sekarang,  bagaimana  anak-anakmu ……”

Ayahku  pernah  berpesan  padaku “Kalau  ingin  dihargai  orang,  pergilah  jauh  dari  kampung  halamanmu”

Dan  aku  sadar  itu,  betapapun  orang  menghormati  Ayahku  di rantau  tapi  dikampung  Ayahku  tak  lebih  dari  seorang  Yuang Kambia,  anak  lelaki  kesayangan  orang-orang  kampung.

SELAMAT  MENUNAIKAN  IBADAH  PUASA  TUK  AYAHKU  TERCINTA …

“MERDEKA  YUANG  KAMBIA ……”

33 pemikiran pada ““MERDEKA YUANG KAMBIA”

  1. Ya Soe , semakin kita dewasa semakin jarang bisa berkumpul dg keluarga, maka jangan pernah sia-siakan waktu yg masih tersisa ..

    Thanks kunjungan’a ..

    Salam kenal , Merdeka !!!

    • Begitulah,, Merdeka Indonesiaku dan Merdeka Bangsaku .. Jangan tuntut apa yang diberikan negara, tapi tanyalah apa yang telah kita perbuat tuk negara ..

      Salam …

  2. sepertinya semakin bertambah tahun, semakin tak terasa hawa2 kemerdekaan.. yang ada sekarang kekaapitalisan pemerintah sendiri ke rakyatnya😦

  3. Assalaamu’alaikum Fitray…

    Salam kenal dan senang dapat berkenalan dengan sahabat baru dari Indoensia.
    Selamat menyambut Hari Kemerdekaan Indonesia ke 65 tahun.
    Semoga bisa menjadi rakyat yang membanggakan negaranya.

    salam mesra dari saya di Sarawak, Malaysia.

  4. Uni Fit (biasanyo dipanggil Uni Upik ???), salam hormat yo kepado Yth : Bapak “Yuang Kambia”. Semoga beliau sehat-sehat di masa purna tugasnya….Amiiinnnn
    Merdeka…!!!!

  5. Ah sebuah tulisan menarik …
    yang menggambarkan kecintaan seorang anak padusi kepada Ayahanda kesayangannya

    MERDEKA !!!

    Salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s