Liburan yang mendebarkan


Jadwal liburanku yang  empat  hari  mulai  rabu  kemaren  habis  sudah,  dan  semua  rencana  liburan pun  gagal  total.  Rabu  malam  (08/07/10)  kemaren  jam  24.00  aku  dapat  berita  adik  iparku  masuk  RS  Asrama  Haji  Pondok  Gede,  mau  melahirkan  anak  ke  3,  (anak  ke dua  berumur  5 bulan  dalam  kandungan  meninggal  dan  terpaksa di kuret).  Karena  sudah  malam  suamiku  saja  yang  ke  RS  tersebut,  dan  besoknya  sekitar  jam  12  siang  aku  dan  adik  iparku  yang  lainnya  baru  datang  ke  RS.

Ketika  kami  sampai,  keadaan  Tes (adik  iparku  yang  akan  melahirkan),  kondisinya  sudah  lemah,  gusi  sudah  berdarah,  air  kencing  juga  sudah  merah  darah,  dan  tekanan  darahnya  naik  hingga  240.  Hasil  lab  juga  tidak  bagus,  akhirnya  kami  minta  suster  untuk  melihat  kondisi  tes,  tapi  waktu  itu  suster  bilang  tidak  apa-apa.  Cuma  kami  mulai  khawatir,  sepertinya  suster-suster  itu  melihat  kekhawatiran  kami  hingga  mereka  menelpon  dr  yang  bertanggung  jawab.

30  menit  berikutnya,  suster  meminta  suami  tes  datang  untuk  menandatangani  surat  persetujuan  untuk  segera  dilaksanakan  operasi,  karena  detak  jantung  bayi mulai  melemah.  Akhirnya  dr  datang  dan  mengatakan  kondisi  Tes  sangat  berbahaya,  darahnya  240,  trombosit  turun  hingga  26,  Tes  mengalami  keracunan  kehamilan.  Harus  segera  di operasi  dan  harus  masuk  ruang  ICU.

Kami  semua  panik,  air  matapun  mulai  tumpah  di seluruh  wajah  keluarga,  tidak  hanya  mengkhawatirkan  keselamatan  jiwa  Tes,  tapi  juga  memikirkan  biayanya,  ruang  ICU  satu  malam  saja  Rp. 8.000.000.-  itu  belum  termasuk  obat-obatan.  Semua  kakak-kakak  yang  di  Padang  dikasih  tau  dan  minta  doanya  untuk  keselamatan  Tes.


Tes sebelum di operasi

Jam  19.30  operasi  dilaksanakan,  kami  semua  menunggu  dengan  doa,  semoga  beyi  yang  dilahirkan  bisa  selamat  dan  siibu  juga  sehat.  Jam  20.20  akhirnya  lahirlah  bayi  perempuan  sehat .  Kami  semua  mengucap  syukur,  dan  tawapun  mulai  tersungging  dibibir  kami,  kami  berharap  siibu  juga  sehat  hingga  tak  perlu  masuk  ICU.

Bayi perempuan yang diberi nama Adinda Aulia

Tapi,  kita  hanya  bisa  berdoa,  Allah  jua  yang  menentukan.  Setelah  operasi  selesai  dan  bayi  sudah  dipindah  keruangan,  Tes  tak  kunjung  sadar,  hingga  Tes  harus  dirawat  di  ICU.  Kami  kembali  masuk  ke saat-saat  yang  mendebarkan,  resep  obat  mulai  harus  ditebus,  karena  tidak  ada  di  Apotik  RS  Asrama  Haji  harus  dicari  hingga  Apotik  Titimurni  di daerah  Matraman.  Belum  lagi  masalah  biaya  yang  langsung  membengkak,  kami  semua  dibikin  pusing  dan  tawa  kembali  hilang  berganti  wajah  yang  sedih.

Jam  4  subuh,  dapat  berita  kalau  gula  darah  bayi  turun,  hingga  harus  dirawat  diruang  khusus,  sedangkan  Tes  masih  belum  ada  perkembangan,  keluarga  semakin  panik,  tak  ada  yang  bisa  melewati  malam  dengan  tidur  nyenyak.  Kami  semua  menghabiskan  malam  dengan  berdoa,  semoga  Allah  memberikan  yang  terbaik  untuk  kami  semua.

Akhirnya,  besok  pagi  sekitar  jam  8,  Tes  sadar,  Alhamdulillah   Kami  semua  mengucap  syukur,  atas  kemurahan  Allah  kepada  kami,  untuk  pindah  ruangan  Tes  harus  tambah  Albumin  seharga  Rp.  1.800.000.-  untungnya   obat  yang  satu  ini  tersedia  di Apotik  RS  Asrama  Haji,  jadi  tak  perlu  mencari  keluar.

Sekarang  Tes  masih  terbaring  lemah  di  RS Asrama Haji,  di  ruang  Amanah,  sedangkan  bayinya  masih  diruang  khusus  bayi. Kami  masih  terus  berdoa  untuk  kesembuhan  Tes  dan  bayinya.  Semoga  kelak  menjadi  anak  yang  sholeh  dan  berbakti  pada  orangtua, Amin.

Itulah  temanku,  empat  hari  liburanku  yang  melelahkan,  mengharukan,  mengkhawatirkan,  mendebarkan,  semua  campur  jadi  satu.  Namun  satu  pelajaran  yang  dapat  aku  ambil,  ketika  kita  mengalami  kesulitan,  saudara  teman  sahabat,  sangat  membantu.  Jadi  jangan  terlalu  sombong,  karna  hanya  teman  sahabat  dan  saudara  yang  ada  disaat  kritis.  Juga  ketentuan  Allah  pun  berlaku,  apapun  yang  kita  lakukan  yang  kita  usahakan,  tetap  Allah  yang  menentukan.

Manda & Syfa (saudara sepupu) lagi menunggu kelahiran adek bayi .

Oya,  Manda dan  Syfa (saudara  sepupu)  akhirnya  bisa  ketemu  setelah  sekitar  10  bulan  berpisah,  walaupun  kami  semua  cemas khawatir  dan  menitikkan  air  mata,  tapi  dua  manusia  kecil  ini  tertawa  bahagia,  bercanda  dan  berlarian  gembira,  mereka  berdua  benar-benar  melepaskan  kangen.  Manda  menginginkan  mamanya  melahirkan  adik  laki-laki,  dan  Syfa  ingin  dapat  adik sepupu  perempuan,  dan  ternyata  keinginan  Syfa  terkabul,  yang  lahir  bayi  perempuan  yang  akhirnya  dikasih  nama  :  ADINDA  AULIA.

Selamat  ya  Manda  dan  Syfa,  semoga  bisa  menjadi  kakak-kakak  yang  baik,  sayang  sama  adeknya  dan  gak  rebutan  adek. …  hehehe…  jangan  salah  lo,  Manda  dan  Syfa  kalo  dah  keseringan  ketemu  suka  berantem  juga.

Udah  dulu  ya,  besok  aku  kembali  kerja,  semoga  dapat  semangat  yang  baru.

Salam.

9 pemikiran pada “Liburan yang mendebarkan

  1. Ya Allah menegangkan sekali ya, saat saat genting seperti itu memang kekuatan doa dari saudara, sahabat dan kerabat sangat dibutuhkan. selamat atas kelahiran ponakannya ya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s