Story Pudding : Air Mata Era


Assalamu’alaikum  Wr.  Wb.

Kisah  ini  tentang  sahabatku  Era  (nama  aku  samarkan,  takut  yang  bersangkutan  tidak  berkenan),  dan  kejadian  ini  aku  sudah  lupa  tahun  berapa,  tapi  rentetan  kisah  ini  sangat  membekas  di  hatiku.

Seringkali  terbersit  berbagi  kisah  ini  namun  belum  ketemu  saat  yang  tepat,  dan  akhirnya  masa  ku  nanti  datang  juga,  sekaranglah  kisah  ini  pantas  aku  rangkaikan  di  blogku  yang  sangat  sederhana  ini.

Semoga  berkenan :

Setelah  liburan  Idul  Fitri  aku  kembali  bekerja,  pergi  pagi  dan  pulang  malam  hari,  hingga  Minggu  pagi  ketika  waktu  liburan,  aku  terpana  dengan  kehadiran  Era.  Era  sahabat  yang  ku  kenal  sangat  tegar,  hadir  di  hadapanku  dengan  mata  sembab  dan  wajah  yang  kusam.

Era  :  “Uni,  udah  tiga  hari  Era  cariin  uni  terus..”.  (Era  memelukku  dan    menangis  sesegukan).

Aku  biarkan  Era  menangis,  kami  duduk  lesehan  saling  berhadapan,  aku  masih  bingung  dengan  keadaan  ini,  setelah  Era  tenang    aku  beranikan  diri  untuk  bertanya.

Aku  :  “Kenapa  Era,  aku  kan  kerja  makanya  tidak  pernah  ada  di  rumah”.  Kataku  pelan  menjawab  pertanyaannya  tadi.

Era  :  “Mas  Joan,  ngajak  serius… “.  Jawab  Era  di  tengah  isak.

Aku  :  “Bagus  dong,  bukannya  itu  yang  Era  inginkan  ?”.  Kataku  tidak  mengerti.

Era  :  “Uni,  mas  Joan  ternyata  duda  satu  anak,  perempuan  udah  SMA …”.  Tangis  Era  meledak  lagi,  dan  aku  ikut  kaget  dengan  penjelasan  Era,  namun  aku  tetap  diam  menunggu  sampai  tangis  Era  reda.

Era  :  “Sakit  hati  Era  uni,  sakit  banget,  kenapa  ketika  Era  udah  merasa  sayang  dia  baru  ngomong,  kenapa  tidak  dari  dulu-dulu..”.  Era  mencurahkan  uneg-uneg  di  hatinya,  dengan  isak  tangis  yang  tidak  mereda.

Aku  :  “Ra,  setiap  orang  punya  masa  lalu,  aku  dan  suamiku  juga  punya  masa  lalu  masimg-masing,  bahkan  Era  pasti  punya  juga  kan ?..”.  Kataku  pelan.

Era  :  “Punya,  tapi  sakit  hati  Era  ni,  membayangkan  dia  berhubungan  dengan  istrinya  sampai  punya  anak,  Era  benci  Ni ..”.  Kata  Era  dengan  tangis  yang  mulai  reda.

Aku  :  “Ya  samalah,  dia  pasti  juga  sakit  hati  bila  membayangkan  Era  dengan  pacar  Era  dulu,  sekarang  lihat  aja  keberanian  dia  mengungkapkan  rahasia  kehidupan  dia  sebelum  kalian  menikah,  coba  kalo  dia  tetap  menyimpan  rahasia  ini  sampai  nanti,  dan  ketika  Era  justru  tahu  dari  orang  lain,  apa  tidak  akan  lebih  parah ?. ”  Kataku  membuka  pikiran  Era.

Era  :  “Iya  ya  ni,  jadi  Era  mesti  gimana,  terus  atau  bubar ..?”  Tanya  Era  bimbang.

Aku  :  “Terserah  Era,  tanyakan  pada  hati,  kalau  bubar  Era  harus  cari  pria  lain  dan  akan  mulai  dari  awal  lagi,  butuh  waktu  yang  cukup  lama  untuk  mencari  pria  yang  bisa  menjadi  pendamping  hidup,  kalau  lanjut,  Era  harus  bisa  terima  semua  keadaan  mas  Joan,  termasuk  anak  perempuannya”.  Kataku  memberikan  ide.

Era  :  “Iya  ni,  Era  sudah  37  tahun  ni ,  Era  lebih  tua  dari  Uni ..”  Jawab  Era  pelan.

Aku  :  “Semua  keputusan  ada  pada  Era,  pikirkan  baik-baik,  tidak  ada  manusia  yang  sempurna,  semuanya  ada  kekurangannya”.  Kataku  mengakhiri  kegundahan  hati  Era.

Era  pulang  kerumahnya  dengan  senyum  mengembang  di  bibirnya,  terucap  kata  terimakasih  dari  Era  untukku  karena  temannya  yang  lain  malah  menyarankan  putus  dan  mengatakan  kalau  itu  bukan  jodoh,  dan  hal  itu  membuat  Era  tambah  Stress.

Beberapa  bulan  setelah  itu  pihak  mas  Joan  melamar  Era,  dan  pernikahan  mereka  berlangsung  di  rumah  orang  tua  Era  di  daerah  Dumai  Riau.

Aku  sudah  tidak  pernah  bertemu  Era  lagi,  karena  waktu  itu  aku  pindah  ke  Tangerang,  dan  kabar  terakhir  aku  dengar,  sekarang  Era  sudah  membeli  rumah  di  daerah  Cikarang  Bekasi  dan  telah  dikaruniai  dua  orang  putra.

Perjalanan  hidup  manusia  memang  susah  di  tebak,  jika  aku  berada  di  pihak  Era,  belum  tentu  aku  mampu  melanjutkan  langkah  setegar  Era.

Do’aku  menyertai  langkahmu  Era,  semoga  langgeng  dan  diberi  kelapangan  hati  dalam  menjalani  biduk  rumah  tangga,  Amin.

Kisah ini diikutsertakan pada “A Story Pudding For Wedding” yang diselenggarakan oleh Puteri Amirillis dan Nia Angga.

Iklan

34 pemikiran pada “Story Pudding : Air Mata Era

  1. terimakasih ya uni sudah ikutan story pudding. kisahnya semoga bisa memberikan pelajaran bagi orang lain jika mengalami hal serupa. semoga mbak era langgeng selalu pernikahannya amiin.salam untuk era ya uni.

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb, Fitr4y…
    Awal pagi permulaan tugas di kantor, bunda sudah kemari menjenguk Fit, sejak belum ada tulisan komentar yang hadir menyapa. sayangnya bunda ada rapat tergempar, lalu kelewatan menyapa nich. 😀 Kangen banget sama Fit di sana. Lama tidak bermain kemari.

    Subhanallah… terharu dengan kisah Era yang tentunya berbelah hati saat mengambil keputusan berkahwin dengan Joan. Alhamdulillah, Allah pandukan di kepada Fit dan meminta pendapat yang tentunya berbeza dengan pendapat teman yang lain. Satu cadangan yang hebat Fit. Bunda pasti, Era sentiasa berasa terima kasih seumur hidupnya atas saran hebat Fit tersebut.

    Bunda setuju dengan pendapat Fitray bahawa semua orang punya masa lalu yang menjadi nastolgia. pasti dengan adanya masa depan yang baru, masa lalu menjadi pengajaran buat kita mengoreksi diri agar tidak berulang.

    Semoga sukses dalam kontesnya mbak Putri.
    Salam sayang dan rindu dari Sarikei, Sarawak. :D,

  3. waduh itu suatu cobaan banget ya. alhamdulillah era nya ikhlas menerima. ternyata ada ya kisah nyata seperti itu. semoga baik-baik saja ya keluarga mbak era. keren nih mbak fit kisah nya. saya yakin mbak menang di kontes nya. amin..

    sukses 🙂

  4. Semoga keluarga Mba Era bahagia selalu… Amin
    aku seneng klo baca blognya Mba fitri pasti kisahnya tuch menyentuh banget dan bener2 seperti nyata… dan aku yang baca sampai terbawa 😉
    so d tunggu cerita2 yang lain…. 😀

  5. wassalamu’alaikum uni 🙂
    dulu sebelum menikah, kakak perempuan dhe malah berharap kalo suami dia kelak adalah seorang duda dengan anak yang masih balita, kehilangan istrinya karena meninggal. tidak ada yang salah dengan status, asalkan dia sudah siap menjadi imam/istri, asalkan dia selalu berusaha mencintai kita karena DIA, why not?? bener kan ni??

  6. Hmm … komen Dhenok (diatas) menyentuh sangat 🙂
    soal kalimat Dhenok : “why not?? bener kan ni?? …
    rasanya ‘kembali kehati masing2 orangnya …
    hahaha … kok malah bahas komen orang sih … (maap2 uni..) 😆

  7. benar banget uni…sebuah ikatan harus dimulai dengan kejujuran. Mungkin karena itulah mereka masih bisa langgeng hingga kini…
    moohon maaf lahir batin apabila ada komentar yang kurang berkenan selama ini

  8. Uni, kisah yang manis. Dan buat Era kalo memang cinta sama dia terimalah apa adanya. Kejujuran sebelum nikah adalah langkah yang baik. Kalo Era cinta dia juga harus cinta apa yang dimiliki olehnya. Gitu kan? Adakan pendekatan dengan anaknya, oke?

  9. Assalaamu’alaikum wr.wb, Fitr4y sayang…

    Kembali menyapa untuk bertanya khabar. Tentu kesibukan menjadikan Fitray kian lelah untuk bersatu di maya pada. Bunda kangen dengan sapaan Fit, yang selalu nyaman untuk diterima.

    Mudahan segala urusan di dunia offline bisa terkendali dengan hati yang ceria. Semoga sukses selalu Fit. kerjanya harus juga ada rehat untuk menghilangkan segala kelelahan agar segar kembali.

    Salam sayang dan rindu selalu. 😀

  10. Jodoh seseorang itu sudah ditakdirkan, mengenai status, kebangsaan, agama, semuanya sudah digariskan oleh yang kuasa.
    Tapi jangan salah, jodoh itu ditakdirkan untuk kita, juga dilihat bagaimana usaha kita dalam pencapaiannya.
    Saya percaya, jodoh yang datang itu bergantung pada diri kita sendiri juga.

    semoga Era bisa ikhlas menerima dan memulai membuka hati untuk mencintai dan dicintai, tulus ikhlas karena Allah

  11. Sebuah contoh kasus bahwa takdir itu sebenarnya bisa kita ubah dengan usaha kita sendiri,,, seandainya dia hanya mendengarkan nasihat teman2 nya yg lain dan tidak ketemu anda,,,
    Salam.

  12. @Irfan .. trimakasih gan .. sukses buat kita semua..

    @ Halaman Putih, setuju do’a untuk kebahagiaan mereka,, sukses buat kita semua..

    @ SetiaOneBudhi .. banyak yg menjalani hidup begitu dan sampai sekarang langgeng,, trimakasih dan sukses juga

    @ Puteriamirilis,, ya mbak,, trimakasih kunjungannya, dan senang sekali bisa ikut meramaikan kontes mbak puteri kali ini,, kalo ada jodoh ketemu dg Era akan aku sampaikan ..salam sukses 🙂

  13. @ Bunda Siti .. Wa’alaikumsalam Bund.. trimakasih Bunda sudah menyempatkan hadir disini bahkan sampai 2 kali,, terkadang kita tidak menyadari kalo kita memiliki pemikiran yang berbeda dengan orang lain,, dan Alhamdulillah pada saat yang tepat aku diberi pemikiran begitu BUnd,, hingga Era mampu meluaskan pemikirannya..

    maaf Bund aku belum sempat berkunjung, benar kegiatan offlane menghabiskan banyak waktu, hingga tak mampu sekedar menyapa teman di dumay..

    salam sayang selalu buat BUnda..

    @ situsonline .. hehehe gak tau,, mantan pacar sapa ya .. trims sukses selalu

    @ Maminx .. yah namanya hidup banyak sekali kisah yang diluar perkiraan kita,, trimakasih maminx .. aku hanya berniat meramaikan saja kontesnya,, gak bermimpi untuk menang .. heheh salam sukses .. 😀

  14. @ NiaAngga .. trimakasih sudah hadir eeehhehe sekalia salam kenal .. sukses tu kita semua..

    @ Yunie .. trimakasih, aku th bisanya nulis apa yg aku alami atau apa yg aku liat di sekitarku,, makanya kadang seperti nyata .. hehehe salam sukses

    @ Dhenok,, setuju bgt dhe,, semua tergantung niat kita juga, karena semua ikhlas karena Dia,, maka jalan yg sulitpun akan dimudahkan .. salam sukses 🙂

    @ brush .. bebas kok ,, mau koment apa aja .. hehehe bhas koment teman juga gak dilarang .. slam sukses

    @ Necky,, semua berawal dri kejujuran .. maaf lahir bathin juga sob.. salam sukses 🙂

  15. memang masa lalu itu kadang sulit diterima dengan ikhlas.. kadang kita ga sengaja lihat kaca spion (read : masa lalu), seketika perasaan mulai bergejolak.. *huft*.. ada pembelajaran yang bisa ak petik dari cerita uni.. “ikhlas.. masa lalu itu bukan untuk dikenang, sesekali direview untuk perbaikan dan terus belajar untuk masa depan, nabung untuk akhirat..” nice story…

  16. @ Yati .. setuju mbak , Era harus menerima satu paket, mencintai mereka semua itu kuncinya.. salam sukses 🙂

    @ Awan .. trimakasih do’anya,, sepertinya Era sudah memtik buah kebahagiaan atas keikhlasannya menerima suami apa adanya .. salam

    @ Bundamahes.. setuju Bund, semua sudah diatur, dn itu adalah yg terbaik untuk kita.. salam sukses bund

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s