banjir kiriman


Jakarta, Jum’at  26  Oktober  2012.

Baca lebih lanjut

Iklan

Mandeh


Mandeh-Nola

Mandeh.. indak denai manyasa diri
Hiduik di rantau badan marasai
Mangkonyo denai lareh di rantau..
Mandeh.. tabayang-bayang di ruang mato
Mandeh malapeh denai bajalan
Aie mato jatuah bacarai juo

Rusuahnyo hati denai rasokan
Hiduik dirantau badan marasai
Niek di hati lai nak pulang mandeh oi
Kamalah nasib kamalah nasib ka denai baok

Mandeh.. usahlah mandeh barusuah hati
Untuang kok isuak lai barubah
Den baok mandeh ka rantau urang

Rusuahnyo hati denai rasokan
Hiduik dirantau badan marasai
Niek di hati lai nak pulang mandeh oi
Kamalah nasib kamalah nasib ka denai baok

Mandeh.. usahlah mandeh barusuah hati
Untuang kok isuak lai barubah
Den baok mandeh ka rantau urang

***

Menangis Sambil Menari


Assalamu’alaikum  Wr. Wb ..

Selamat  sore  sahabat  semua,  keinginanku  berbagi  cerita  bahagia  padamu  semua,  namun  apa  daya  saat  ini  hatiku  benar-benar  gundah,  sehingga  perasaan  dan  pikiran  benar-benar  mello,  di  arahkan  pada  keceriaanpun  rasanya  tidak  akan  alami. Baca lebih lanjut

Salam Bairiang Sambah


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

Selamat  malam  sahabatku  tercinta,  malam  akhir  bulan  Mei  2011  ini,  terasa  sangat  melelahkan  setelah  4  hari  berturut-turut  aku  menikmati  perayaan  1  tahun  Fitr4y’s  Blog.  Capek  juga  ternyata,  padahal  aku  tidak  membuat  perhelatan  yang  besar,  hanya  sebuah  acara  sederhana  dan  do’a  bersama,  tapi  bahagia  di  hati  ini  tiada  terkira. Baca lebih lanjut

Kayu Gadang di Tangah Padang


Selamat  siang  sob,  kayu  gadang  di  tangah  padang  bisa  di  artikan  pohon  besar  di  tengah  dataran  tandus.  Pohon  yang  berbuah  lebat  berdaun  rimbun,  pucuk  menjulang  tinggi  ke  langit,  dan  akarnya  menghujam  ke  dasar  bumi.

Kekuatannya  tak  di  ragukan  lagi,  siraman  hujan  sengatan  matahari  bahkan  hempasan  badai  tak  mampu  menggoyahkan  kekokohan  batangnya.  Tempat  berlindung  di  hari  panas,  tempat  berteduh  ketika  hujan,  buahnyapun  mampu  mengganjal  perut  yang  lapar.

Jujur  saja,  aku  sebagai  anak  rantau  yang  jauh  dari  dekapan  orang  tua,  dan  jauh  dari  kampung  halaman,  merindukan  sosok  Kayu  Gadang  di  Tangah  Padang.

Sosok  tempat  aku  bertanya,  tempat  aku  meminta  nasehat,  tempat  aku  meluahkan  segala  kepenatan  di  jiwa,  tentu  saja  tempat  aku  meminta  tambahan  materi  juga.  😀

Seringkali  hati  ini  bertanya,  masih  adakah  orang  tua  cerdik  pandai,  arif  bijaksana,  menjadi  tauladan  baik  bagi  keluarganya  ataupun  bagi  masyarakat  luas.  Yang  mampu  membedakan  baik  dan  buruk,  yang  mampu  memutuskan  perkara  secara  adil  tanpa  memandang  harta,  kasta  ataupun  jabatan.  Serta  mampu  memberi  perlindungan  bagi  yang  lemah.

Masihkah  ada  seorang  Paman,  yang  mampu  memangku  anak  membimbing  keponakan  dan  mempertimbangkan  orang  banyak.  Seperti  adatku  di  daerah  Minang  Kabau,  seorang  paman  bukan  hanya  milik  anak  dan  istrinya  saja,  tapi  dia  juga  bertanggung  jawab  terhadap  keponakannya.  Tanggung  jawab  dari  kecil  hingga  besar  sampai  si  ponakan  di  carikan  jodoh  untuk  menjalani  hidupnya.

Susah  sekali  kalau  bicara  adat,  bahkan  aku  orang  minang  asli  tetap  saja  tidak  mengerti.

Adat  itu  kalau  di  gali  akan  ketemu  dengan  ajaran  Agama,  dan  semuanya  menjadi  pedoman  hidup  dalam  berkeluarga  dan  bermasyarakat.  Namun  zaman  sekarang,  seringkali  terjadi  penyimpangan,  hingga  adat  yang  seharusnya  mampu  melindungi  dan  meringankan,  justru  menjadi  sebaliknya  adat  mengikat  dan  membebani.

Hingga  Kayu  Gadang  di  Tangah  Padang,  hanya  tinggal  kenangan  dan  impian  belaka.

Tulisan  kali  ini  hanya  pandangan  pribadi  seorang  Fitr4y  yang  masih  mentah  dan  masih  harus  banyak  belajar,  jika  ada  kata  yang  tidak  semestinya  mohon  di maafkan,  karena  kita  manusia  masih  jauh  dari  kesempurnaan.

Salam,  Fitr4y.

Teraturkah Dirimu ?


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

Malam  ini  dingin  banget  gan,  setelah  siang  hingga  sore tadi  hujan  mengguyur  Jakarta,  tapi  dalam  hati  ini  tetep  hangat  gan,  liat  kamu-kamu  yang  masih  tetap  setia  berkunjung.

Sekarang  aku  mau  mengupas  seberapa  teraturnya  aku  dalam  keseharianku,  sedikit  melirik  kebelakang  boleh  dong  siapa  tau  ada  yang  bisa  dirobah.  🙂

  • Tidur/Bangun  Tidur.  Aku  orangnya  kacau  banget  gan,  sekarang  bisa  tidur  jam  8  malam,  tapi  besok  bisa  tidur  jam  2  dinihari.  Begitu  juga  dengan  bangun  tidur,  kalo  sekarang  bangunnya  subuh,  besok  bisa  bangun  siang.  😉
  • Makan.  Aku  maem  kalo  lapar  gan,  dan  itu  selagi  tidak  ada  masalah  dengan  pikiran,  kalo  aku  lagi  kacau,  biar  laparnya  kaya  apa  tetap  gak  bisa  maem,  ketika  sadar  gak  mau  sakit  dan  terpaksa  maem,  jadinya  nasi  berasa  sekam  air  berasa  duri .  😀
  • Rencana.  Gak  pernah  merencanain  apa-apa  gan,  pake  ilmu  andalan  ‘KODOK  LONCAT’,  pas  kepikiran  langsung  loncat.  🙂
  • Pikiran.  Gak  mau  mikirin  masa  depan  atau  masalah  keluarga  apalagi  masalah  pribadi.  Aku  bakal  cepat-cepat  maen  game  buat  menghilangkan  pikiran  yang  akan  segera  manggerogoti  hati  dan  perasaan.  Bagiku  hidup  ini  dijalanin  aja,  seperti  air  mengalir,  jadi  gak  usah  repot-repot  mikirin.  🙂

Itu  semua  tentang  diriku  yang  amburadul  gan,  tapi  kalo  masalah  duit,  gunting,  gelang,  peniti, jepitan  kuku   atau  pernak-pernik  lain  yang  kecil  aku  punya  tempat  khusus,  ketika  suami  make  dan  gak  meletakkan  pada  tempatnya,  itu  bisa  jadi  bahan  amukan  aku , heheh  😀  .

Untuk  membuktikan  salah  satu  point  yang  diatas,  aku  beberkan  sebuah  kisah  nyata  dalam  hidupku,  khusus  buat  kamu  gan.

Kejadiannya  pertengahan  tahun  lalu,  ketika  aku  baru  pulang  dari  tempat  kerjaku,  sekitar  jam  21.30  WIB.  aku  ingat  itu  malam  Jum’at,  datang  adekku  tiga  orang,  laki-laki  semua.  Buyung,  Das,  dan  satu  lagi  lupa  namanya  (adek  satu  kampung,  jadi  baru  sekali  ketemu).  Setelah  ngobrol  sebentar,  si  Buyung  ngomong  ke  suamiku.

Buyung   :  “Da,  kita  jalan  kepuncak  yuk,  mumpung  lagi  bujangan  semua  nih”.  Kata  Buyung  ngelirik  Das  yang  kebetulan  istrinya  sedang  pulang  ke  Jawa.

Suamiku  diam  gak  menjawab,  hanya  tersenyum,  tapi  aku  yang  mendengar  perkataan  Buyung  langsung  siap-siap,  bukan  mandi  atau  ngapain  tapi  cuma  ngambil  tas  yang  tadi  aku  tarok,  ambil  kunci  mobil  dan   aku  berdiri  siap  didepan  mereka  semua.

Buyung  langsung  ketawa  liat  aku,  dan  akhirnya  kami  berangkat  menuju  puncak  tepat  jam  22.00  WIB.

Selama  diperjalanan  kami  gak  berenti  ketawa,  karena  kita   semua  udah  lama  gak  ketemu,  jadi  bahan  obrolan  selalu  ada  yang  segar  dan  lucu.  Sebelum  Puncak  Pass  kami  berhenti  disebuah  Rumah  Makan  Padang,  memang  semua  dalam  keadaan  lapar,  ditambah  dengan  udara  yang  sangat  dingin,  hingga  susunan  masakan   terlihat  begitu  nikmat.

Tapi,  apa  yang  terjadi,  suamiku  yang  lidahnya  begitu  mampu  membedakan  mana  yang  enak  dan  tidak,  baru  satu  suap  udah  bilang  kalo  makanan  ini  tidak  enak.  Beda  dengan  aku,  karena  lapar  aku  tetap  menghabiskan  makananku,  bagiku  kalo  lapar  apapun  enak .. 😀  .  Mereka  ini  empat  lelaki  yang  malam  ini  menjadi  pengawalku,  menyisakan  makanan  dipiring  mereka  masing-masing,  dan  berniat  untuk  berhenti  di  RM  Padang  berikutnya  yang  mereka  yakini  enak.

Walaupun  makanannya  tidak  enak,  selama  makan  tetap  ada  obrolan  yang  asik,  salah  satunya  menanyakan  kita  udah  nyampe  Puncak,  terus  mau  ngapain ?.  Waktu  itu  Das  atau  Buyung  aku  sudah  tidak  ingat,  punya  ide  yang  cemerlang.

Das/Buyung   :   “Da,  kita  lanjut  ke  Cianjur,  tempat  Ade  (kakak  Das)”.

Uda   :  “Ya  udah,  pastiin  dulu  dia  ada  disitu,  tapi  jangan  bilang  kalo  kita  mau  datang”.  Kata  suamiku.

Setelah  memastika  Ade  ada  di Cianjur,  kamipun  berangkat  menuju  Cianjur.  Setelah  dekat  dengan  lokasi  barulah  Ade  dikasih  tau,  dan  untungnya  Ade  belum  tidur  walaupun  waktu  sudah  menunjukkan  jam  2  pagi.

Pertemuan  mendadak  benar-benar  heboh,  walau  aku  gak  ketemu  perempuan,  karena  Ade  masih  bujangan,  jadi  malam  itu  aku  sendiri  yang  perempuan.  Tapi  bener-bener  asik,  dingin  dan  ngantuk  udah  gak  terasa  lagi.

Akhirnya  sekitar  jam  3.30  WIB,  kami  kembali  ke  Jakarta,  aku  harus  begadang  menemani  supir,  walau  Buyung  berkali-kali  menyuruhku  untuk  tidur,  karena  dibelakang  tiga  cowok  udah  tidur  semua,  kalo  aku  ikut  tidur  kasian  Buyung  yang  kebagian  jadi  supir  saat  pulang,  Suamiku  supir  pertama.  Apalagi  dari  Cianjur  menuju  Puncak  itu  jalannya  berlik-liku  dan  gelap  sekali,  kalo  mata  ngantuk  dan  tidak  awas  bisa-bisa  masuk  jurang.  Setelah  Puncak  barulah  jalannya  terang,  walau  masih  berliku-liku  juga,  tapi  aku  mulai  tenang.

Sesampainya  dirumah,  udah  gak  basa-basi  lagi,  aku  langsung  tidur.   Ternyata  pergi  tanpa  rencana  itu  sangat  melelahkan,  tapi  juga  sangat  menyenangkan.  😀

Sebenarnya  banyak  pengalamanku  yang  lainnya,  yang  juga  tanpa  rencana,  tapi  karena  udah  malam,  aku  cukupkan  sampai  disini  saja.

Selamat  malam  gan,  tetap  semangat.

Salam,  Fitr4y.

Bawalah Cintaku


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

Aku  dapat  pelajaran  baru  nih,  sekalian  praktek .  Semoga  terhibur  gan,  dan  selamat  menikmati  hari  Minggu  yang  sedikit  mendung.  😀

Bawalah  Cintaku  –  Afgan

Lagu  ini  aku  persembahkan  buat  guru-guruku,  yang  telah  dengan  sangat  sabar  memberi  pelajaran  pada  murid  yang  gapteknya  seperti  aku  ini.

Selamat  menikmati.

Salam,  Fitr4y.

Pacarku Ahli Ekonomi


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

Selamat  siang  gan,  minggu  ini  sangat  cerah  sekali,  bahkan  bisa  dibilang  sangat  panas,  kalo  orang  bagian  Barat  bilang  “very  hot”,  tapi  kita  cukup  bilang  sangat  gerahhhhhh ..

Oh  ya,  gimana  cerita  malam  minggu  kamu,  menyenangkan  tidak ???  Syukurlah  buat  kamu  yang  malam  minggunya  happy,  tapi  buat  kamu  yang  malam  minggunya  kelabu,  gak  apa-apa  kamu  gak  sendiri  gan,  masih  banyak  teman-teman  disana  yang  senasib  dengan  kamu,  hehehe  😀

Untuk  sahabatku  yang  malam  minggunya  kelabu,  ini  kukasih  sebuah  kisah  yang  santai  dan  ringan,  dengan  harapan  bisa  membuat  kamu  kembali  tersenyum  ceria,  silahkan  disimak  gan.

Pacarku  Ahli  Ekonomi

Malam  minggu  kali  ini  sangatlah  cerah,  beda  dengan  malam  minggu  kemaren  yang  dihiasi  oleh  hujan  gerimis.  Suasana  hati  Antok pun  tidak  kalah  cerah,  setelah  cintanya  layu  sebelum  berkembang  terhadap  Tuti  mpoknya  Bagus  yang  udah  bersuami  dan  punya  anak  2,  sekarang  Antok  sudah  punya  pacar  baru,  gak  tanggung-tanggung  si  Ayu  yang  kecantikannya  sesuai  dengan  namanya,  masih  bersekolah  di  SMA  faforit,  anak  orang  kaya  pula,  dan  baru  jadian  3  hari  yang  lalu.

Dengan  semangat  45,  Antok  berjalan  kerumah  Ayu,  karena  masih  satu  kampung  dan  tidak  terlalu  jauh,  ya  Antok  memilih  untuk  berjalan  kaki.  Ayu  sudah  menunggu  diberanda  depan,  Antok  yang  baru  datang  langsung  dipersilahkan  masuk,  jadilah  mereka  duduk  diruang  tamu,  gimana  sih  suasana  malam  minggu  mereka  yang  pertama ???

Begini  suasananya:  Baca lebih lanjut