Nama Ku Endah


Endah,  begitu  nama  yang  di  berikan  emak  dan  bapak   pada ku,  aku  berasal  dari  Cianjur.  Setelah  aku  mendapatkan  ijazah  SLTA,  aku  masih  nganggur  sampai  seorang  calo  berhasil  membujuk  aku  dan  keluarga ku.  Dengan  menyerahkan  uang  sebesar  Rp. 2.500.000_  kepada  calo  itu,  aku  berangkat  ke Jakarta  dengan  janji  akan  di  carikan  pekerjaan.

 

Sesampai  di  Jakarta,  aku  tinggal  di  sebuah  rumah  kontrakan  yang  sederhana,  bergabung  dengan  beberapa  orang  teman,  yang  aku  tidak  tau  dari  mana  asal  mereka. Hari  berganti  minggu,  bapak  calo  yang  membawaku  sudah  mulai  jarang  datang  berkunjung,  hingga  akhirnya  dia  benar- benar  menghilang.  Dan  kami  mulai  kelaparan  karena  ibu  warteg  sudah  tidak  mau  memberi  kami  makanan  lagi,  dengan  alasan  hutang  kemaren  sudah  banyak  dan  belum  di  bayar.

 

Satu  minggu  aku  dan  seorang  temanku  hanya  mampu  makan  satu  kali  sehari, dan  itu  pun  hanya  mie instan,  ketika  abang  bengkel  sebelah  kontrakan  menegur  kami  yang  sedang  duduk  termenung  di  depan  kontrakan.

“Sudah  makan  belum ..”.  Tegur  abang  itu  ramah.

“Belum … “.  Jawab  kami  serentak  dengan  pelan.  Tanpa  di  duga  abang  itu  mengajak  kami  kerumah nya,  dan  hari  itu  aku  dan  dayu  kembali  menikmati  rasanya  nasi. “Alhamdulillah …  terimakasih  ya  Allah  ..”. Bisik ku.

 

Hari-hari  berikutnya,  abang  dan  istrinya  sudah  menjadi  keluargaku,  tidak  hanya  memberikan  makan  dan  minum  saja,  tapi  juga  semangat  untuk  melanjutkan  hidup  di Jakarta  ini,  semangat  ketika  aku  merasa  frustasi  dengan  keadaan  tempat  kerjaku  yang  sangat  tidak  manusiawi.  Hingga  aku  benar-benar  mendapat kan  semangat  yang  baru.

 

Sekarang,  aku  sudah  bekerja  di  sebuah  restoran  Jepang,  dan  dua  hari  yang  lalu  baru  kembali  dari  Singapore,  bersama  teman-teman  dan  bos  ku,  dalam  rangka  liburan  sambil  mengunjungi  cabang  restoran  yang  ada  di  sana.

 

Aku  juga  sudah  mengajak  emak  dan  bapak  keliling  Jakarta,  sekarang  aku  bisa  mengatakan  pada  orang-orang,  “Nama Ku  Endah …”.  Dan  abang  bengkel  beserta  istrinya  sudah  menjadi  keluargaku  di  Jakarta  ini.

 

Hikmah :

1.  Di  balik  sebuah  cobaan,  Allah  sedang  mempersiapkan  sesuatu  yang  indah.

2.  Keluarga  bisa  di  bangun  dengan  cinta,  tidak  harus  dengan  hubungan  darah.

 

Artikel  ini  di ikutsertakan  pada  Kontes  Unggulan  Cermin  Berhikmah di  BlogCamp.

82 pemikiran pada “Nama Ku Endah

  1. pertamaxx kah disini?? yeahhhh…🙂
    wah, ikutan juga ya mbak.. semoga sukses…🙂

    pasti nyebelin banget ya ketemu calo macam gitu.. huh…
    untung tetap sabar dan selalu bersyukur, jadi diberikan ganti yang lebih, memang Allah selalu memberikan yang terindah tepat pada waktunya ya…🙂

  2. sungguh artikel yang sangat membangun semangat menuju kehidupan yang labih baik dari sebelumnya……,

    Oh, indahnya persaudaraan. meskipun hnya di dumay dan bukanlah dunia nyata. mau kan mbak uni menjadi sahabatku ????

  3. Saat menghadapi cobaan apabila kita tidak sabar tentunya mengakibatkan keputusasaan, inilah perlunya kita saling mengingatkan, mudah memang untuk menasehati, tapi belum tentu bisa kalau mengalami sendiri, mudah-mudahan artikelnya bisa masuk dalam kategori unggulan sesuai harapan mbak fitray

    • makasih ..

      kita memang harus saling mengingatkan, ketika kita down akan ada seseorang yang siap untuk memberikan semangat, entah itu siapa ..

      salam 🙂

  4. bukankah dengan uluran tangan orang lain kita merasakan cinta sebuah keluarga, maka jangan pernah lupa untuk mengulurkan tangan untuk memberi cinta dan menjadi keluarga. Atas stempel komandan blogcamp, juri datang menilai. terima kasih untuk kehidupan yang penuh hikmah, salam hangat

  5. saya baruuu aja sebeeell banget ama calo PRT mbaaaa…
    PRT saya pulangggg dan tak kembali…

    semua calo emang gitu,,,mau enaknya sendiri,,ga merasa bersalah, dan menganggap semua yang dilakukannya wajarrrr sajaa,,,huh,,,(loh kok jd curhattt)..

    tapi dibalik itu semua masih adaaa aja orang baiiikkk,,mau membantu ya mba,,,

    semoga sukses di KUCB ya mba…
    tolak perdagangan manusia

    • emang calo kerjaannya gitu mbak ,, gak usah sebel,, calo emang harus pinter gombalin orang, klo gak dia gak dapat duit .. heheheee 😉

      setiap ada orang jhat, pasti masih ada orang baik, ya kan mbak,,

      makash mbak .. smoga kita semua suksess ..😀

  6. wah sepenggal perjalanan hidup yg sangat mengharukan,saya setuju dengan hikmahnya karena segala sesuatu jika di sikapi dengan positif dan diambil hikmahnya niscaya akan ada kebaikan di baliknya.

    Salam dari Bandung

  7. Sangat sependapat dengan hikmah nomer dua. Dan sangat salut dengan sosok abang bengkel..Semoga nyantol jadi juara ya Mbak, trus traktiran, hehe..

  8. Ohw..Kirain pengalaman hidupmu sendiri mbak..Maklum pertama baca ceritanya tadi aku sambil clingak clinguk kemana aja.Tp tetap top deh ceritanya.Hikmahnya ya aku setuju bngt.Kl seandainya aku jd jurinya pasti mbak yg jd pemenangnya deh.Jgn takut kalah dlm kontes mbak,tetep optimis.Kalah menang itu sesuatu yg wajar dlm lomba..Oke:D

  9. Kalau cerita fiksi mah Mbakku ini emang jagonya….

    Masih ingat dengan ceritanya terdahulu tentang tante….tante diana kalau nggak salah, hehehehhe

    Keluarga emang nggak harus dibangun melalui hubungan darah Mbak, saya setuju itu,…..

    Karena saya udah punya banyak saudara yg sebenarnya gak ada hubungan darah🙂

    • hehehe masih ingat aja dek …

      aku masih banyak belajar dek, termasuk dari u yang pinter mengolah kata..

      bahagia sekali ya dek, kita punya banyak keluarga .. 😀

  10. ikutan lomba di tempat pakde ya kak….
    iyaa bener, kadang calo emang suka ngeselin tapi masih untung ada keluarga yang baik hati yaaa, walaupun bukan saudara tapi mau anggap kita saudara

  11. Sudah lama tak berkunjung kesini. Semoga sobat tak lupa padaku, he..he. Dibalik kesulitan tersembunyi kemudahan. Dibalik bening “air mata” pasti ada bening ” mata air”. Kalau tidak ada “ujian”, seseorang tidak akan “naik kelas”, he,,,,,he,,,,,,. Semoga sukses dalam kontesnya. Salam pershabatan🙂

  12. salam kenal, cerita seperti ini udah sering terdengar yachh….orang kampung yg dibujukin utk kerja di jkt padahal ditipu sama calonya…untung nasibnya endah bagus …padahal dalan kehidupan nyata banyak yang nasibnya kurang beruntung…..ide ceritanya bagus banget, smoga menang yachh…salam kenal

  13. jakarta memang menggoda untuk banyak orang … tapi tanpa ketrampilan terkadang jadi bumerang semoga pembangunan segera merata🙂

    salam kenal mbak sukses yaa kontesnya😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s