Ubekkan Denai


Ubekkan  denai … Sakiknyo  putuih  dalam  bacinto .  Carikan  ubek  tujuah  ramuan.  Sarato  cincin  nan  balah  rotan.  Cincin  lah lakek  di jari  tuan.  Di jari  manih  tuan  pasangkan.

Reff

Ubekkan  denai …  Ubekkan  denai …  Batambah  kuruih.  Badan  nan  jariah.  Suokan  denai  tamukan  denai.  Basuo  mangko  sanang di  hati.

Cincin  siapo  nan tuan pakai.  Denai  nan  indak dibaritahu.  Lah  tujuah  tahun.  Janji  kok  ungkai.  Bakeh  siapo  denai  mangadu.

Ubekkan  denai …  Sakiknyo  putuih  dalam  bacinto.

Selamat  malam  minggu  sob,  aku  mau  perkenalkan  sebuah  lagu  daerahku.  Menceritakan  tentang  sakitnya  putus  dalam  bercinta  setelah  tujuh  tahun  menjalin  hubungan.

Ubekkan  denai  bisa  diartikan  “OBATI  AKU”.  Carikan  obat  tujuh  ramuan,  itu  kalo  zaman  dahulu  pengobatannya  ala  alternatif  jadi  bukan  ke  dokter.  😀  Bisa  juga  minta obat  ke  dukun  jadi  obatnya  berbentuk  ramuan  yang  berjumlah  tujuh  ramuan.

Serta  cincin  belah  rotan,  cincin  kawin  maksudnya,  zaman  dulu  cincin  kawin  berupa  belah  rotan  bukan  yang  ada  pernak  pernik  seperti  sekarang,  si  perempuan  minta  dinikahkan  dengan  kekasihnya.

Cincin  lah  lakek  di  jari  tuan,  di  jari  manih  tuan  pasangkan.  Di  jari  manis  kekasihnya  sudah  terpasang  sebuah  cincin  belah  rotan,  yang  menandakan  kekasihnya  sudah  menikah.

Batambah  kuruih  badan  nan  jariah,  suokan  denai  tamukan  denai,  basuo  mangko  sanang  di  hati.  Bertambah  kurus  badan  yang  letih,  karena  memikirkan  kekasih  hati,  dan  kegelisahan  hati  itu  belom  akan  berhenti  sampai  dia  bertemu  dengan  kekasihnya  itu.

Cincin  siapo  nan  tuan  pakai,  denai  nan  indak  di  bari  tahu.  Cincin  siapa  yang  di  pakai  kekasihnya  itu,  kenapa  dia  tidak  di  kasih  tahu.

Lah  tujuah  tahun,  janji  kok  ungkai,  bakeh  siapo  denai  mangadu.  Setelah  tujuh  tahun  berhubungan  akhirnya  berpisah,  dan  si  perempuan  tidak  tau  mau  mengadu  pada  siapa.

Sob,  lagu  ini  lumayan  sedih,  ratapan  hati  seorang  gadis  yang  ditinggal  oleh  kekasihnya.  Namun  bukan  berarti  aku  mau  mengajak  malam  minggu  ini  untuk  bersedih  ria,  aku ingin kita  semua  melayang  bersama  ke  Ranah  Minang.

Selamat  bermalam  Minggu.

Salam,  Fitr4y.

Iklan

37 pemikiran pada “Ubekkan Denai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s