Teraturkah Dirimu ?


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

Malam  ini  dingin  banget  gan,  setelah  siang  hingga  sore tadi  hujan  mengguyur  Jakarta,  tapi  dalam  hati  ini  tetep  hangat  gan,  liat  kamu-kamu  yang  masih  tetap  setia  berkunjung.

Sekarang  aku  mau  mengupas  seberapa  teraturnya  aku  dalam  keseharianku,  sedikit  melirik  kebelakang  boleh  dong  siapa  tau  ada  yang  bisa  dirobah. 🙂

  • Tidur/Bangun  Tidur.  Aku  orangnya  kacau  banget  gan,  sekarang  bisa  tidur  jam  8  malam,  tapi  besok  bisa  tidur  jam  2  dinihari.  Begitu  juga  dengan  bangun  tidur,  kalo  sekarang  bangunnya  subuh,  besok  bisa  bangun  siang. 😉
  • Makan.  Aku  maem  kalo  lapar  gan,  dan  itu  selagi  tidak  ada  masalah  dengan  pikiran,  kalo  aku  lagi  kacau,  biar  laparnya  kaya  apa  tetap  gak  bisa  maem,  ketika  sadar  gak  mau  sakit  dan  terpaksa  maem,  jadinya  nasi  berasa  sekam  air  berasa  duri . 😀
  • Rencana.  Gak  pernah  merencanain  apa-apa  gan,  pake  ilmu  andalan  ‘KODOK  LONCAT’,  pas  kepikiran  langsung  loncat. 🙂
  • Pikiran.  Gak  mau  mikirin  masa  depan  atau  masalah  keluarga  apalagi  masalah  pribadi.  Aku  bakal  cepat-cepat  maen  game  buat  menghilangkan  pikiran  yang  akan  segera  manggerogoti  hati  dan  perasaan.  Bagiku  hidup  ini  dijalanin  aja,  seperti  air  mengalir,  jadi  gak  usah  repot-repot  mikirin. 🙂

Itu  semua  tentang  diriku  yang  amburadul  gan,  tapi  kalo  masalah  duit,  gunting,  gelang,  peniti, jepitan  kuku   atau  pernak-pernik  lain  yang  kecil  aku  punya  tempat  khusus,  ketika  suami  make  dan  gak  meletakkan  pada  tempatnya,  itu  bisa  jadi  bahan  amukan  aku , heheh  :D  .

Untuk  membuktikan  salah  satu  point  yang  diatas,  aku  beberkan  sebuah  kisah  nyata  dalam  hidupku,  khusus  buat  kamu  gan.

Kejadiannya  pertengahan  tahun  lalu,  ketika  aku  baru  pulang  dari  tempat  kerjaku,  sekitar  jam  21.30  WIB.  aku  ingat  itu  malam  Jum’at,  datang  adekku  tiga  orang,  laki-laki  semua.  Buyung,  Das,  dan  satu  lagi  lupa  namanya  (adek  satu  kampung,  jadi  baru  sekali  ketemu).  Setelah  ngobrol  sebentar,  si  Buyung  ngomong  ke  suamiku.

Buyung   :  “Da,  kita  jalan  kepuncak  yuk,  mumpung  lagi  bujangan  semua  nih”.  Kata  Buyung  ngelirik  Das  yang  kebetulan  istrinya  sedang  pulang  ke  Jawa.

Suamiku  diam  gak  menjawab,  hanya  tersenyum,  tapi  aku  yang  mendengar  perkataan  Buyung  langsung  siap-siap,  bukan  mandi  atau  ngapain  tapi  cuma  ngambil  tas  yang  tadi  aku  tarok,  ambil  kunci  mobil  dan   aku  berdiri  siap  didepan  mereka  semua.

Buyung  langsung  ketawa  liat  aku,  dan  akhirnya  kami  berangkat  menuju  puncak  tepat  jam  22.00  WIB.

Selama  diperjalanan  kami  gak  berenti  ketawa,  karena  kita   semua  udah  lama  gak  ketemu,  jadi  bahan  obrolan  selalu  ada  yang  segar  dan  lucu.  Sebelum  Puncak  Pass  kami  berhenti  disebuah  Rumah  Makan  Padang,  memang  semua  dalam  keadaan  lapar,  ditambah  dengan  udara  yang  sangat  dingin,  hingga  susunan  masakan   terlihat  begitu  nikmat.

Tapi,  apa  yang  terjadi,  suamiku  yang  lidahnya  begitu  mampu  membedakan  mana  yang  enak  dan  tidak,  baru  satu  suap  udah  bilang  kalo  makanan  ini  tidak  enak.  Beda  dengan  aku,  karena  lapar  aku  tetap  menghabiskan  makananku,  bagiku  kalo  lapar  apapun  enak .. :D  .  Mereka  ini  empat  lelaki  yang  malam  ini  menjadi  pengawalku,  menyisakan  makanan  dipiring  mereka  masing-masing,  dan  berniat  untuk  berhenti  di  RM  Padang  berikutnya  yang  mereka  yakini  enak.

Walaupun  makanannya  tidak  enak,  selama  makan  tetap  ada  obrolan  yang  asik,  salah  satunya  menanyakan  kita  udah  nyampe  Puncak,  terus  mau  ngapain ?.  Waktu  itu  Das  atau  Buyung  aku  sudah  tidak  ingat,  punya  ide  yang  cemerlang.

Das/Buyung   :   “Da,  kita  lanjut  ke  Cianjur,  tempat  Ade  (kakak  Das)”.

Uda   :  “Ya  udah,  pastiin  dulu  dia  ada  disitu,  tapi  jangan  bilang  kalo  kita  mau  datang”.  Kata  suamiku.

Setelah  memastika  Ade  ada  di Cianjur,  kamipun  berangkat  menuju  Cianjur.  Setelah  dekat  dengan  lokasi  barulah  Ade  dikasih  tau,  dan  untungnya  Ade  belum  tidur  walaupun  waktu  sudah  menunjukkan  jam  2  pagi.

Pertemuan  mendadak  benar-benar  heboh,  walau  aku  gak  ketemu  perempuan,  karena  Ade  masih  bujangan,  jadi  malam  itu  aku  sendiri  yang  perempuan.  Tapi  bener-bener  asik,  dingin  dan  ngantuk  udah  gak  terasa  lagi.

Akhirnya  sekitar  jam  3.30  WIB,  kami  kembali  ke  Jakarta,  aku  harus  begadang  menemani  supir,  walau  Buyung  berkali-kali  menyuruhku  untuk  tidur,  karena  dibelakang  tiga  cowok  udah  tidur  semua,  kalo  aku  ikut  tidur  kasian  Buyung  yang  kebagian  jadi  supir  saat  pulang,  Suamiku  supir  pertama.  Apalagi  dari  Cianjur  menuju  Puncak  itu  jalannya  berlik-liku  dan  gelap  sekali,  kalo  mata  ngantuk  dan  tidak  awas  bisa-bisa  masuk  jurang.  Setelah  Puncak  barulah  jalannya  terang,  walau  masih  berliku-liku  juga,  tapi  aku  mulai  tenang.

Sesampainya  dirumah,  udah  gak  basa-basi  lagi,  aku  langsung  tidur.   Ternyata  pergi  tanpa  rencana  itu  sangat  melelahkan,  tapi  juga  sangat  menyenangkan. 😀

Sebenarnya  banyak  pengalamanku  yang  lainnya,  yang  juga  tanpa  rencana,  tapi  karena  udah  malam,  aku  cukupkan  sampai  disini  saja.

Selamat  malam  gan,  tetap  semangat.

Salam,  Fitr4y.

42 pemikiran pada “Teraturkah Dirimu ?

  1. setuju ma bunda mahes uni..
    tapi kalo aku sendiri sih berusaha untuk selalu teratur buat aku dan keluargaku,soalnya repot kalo ga teratur mah..

  2. Waduh, berangkat jam 10malam ke puncak dan pulang jam 1/2 empat pagi😯 koq bonek nekad sekali. Kalau aku mendingan tidur saja kanjutkan besok😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  3. Justru yang spontan2 itu lebih hot ketimbang serba direncanain eh malah g kejadian😦 bikin bete yang ada.

    udeh mba, biar aja ga teratur, yang penting nyaman.
    daripada ntar dibikin kayak robot semua serba ada jamnya hayooo ….😛

  4. weleh2…jadi inget jamannya kuliah….hampir persis sama kejadiannya.
    Lagi kerjain tugas udah mentok…ada ide makan mie di puncak enak nih kayaknya, langsung meluncur…..dan bergadang di tempat salah satu villa teman…dan langsung berangkat ke kampus dari puncak tanpa ada yangmandi dulu hehehehehe….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s