si abu


Assalamu’alaikum  Wr.Wb…

 

Sob,  sudah  tiga  hari  telingaku  di  penuhi  oleh  suara  tangisan  anak  kucing,  aku  sudah  coba  untuk  cuek,  tapi  hari  ini  pertahanan  ku  runtuh.  Aku  mencari  di  warung  sebrang  rumah ku,  dan  ibu  warung  mengatakan,  kalau  ia  membuang  anak  kucing  itu  kerumah  kosong di belakang  warung nya.  Berarti  sejak  kemaren  anak  kucing  itu  terkurung  di  pekarangan  rumah  kosong,  tanpa  makan  dan  minum.

abu menemani ku bw

 

Akhirnya  aku  minta  suami  ku  untuk  mengambilkan  anak  kucing  itu  untuk  ku,  dengan  cara  memanjat  pagar  rumah  yang  di  tinggal  penghuninya  itu.  Masih  kecil,  badan  kurus  dan  lemas,  ketika  ku  beri  nasi  di lahap  sangat  rakus  dan  tambahannya  energen  rasa  vanila  karena  tak  ada  susu.

 

Warna  bulunya  abu-abu,  matanya  juga  berwarna  abu-abu,  kakinya  berwarna  putih,  berkesan  seperti  pakai  kaos  kaki  putih.  Untuk  namanya  aku  kasih  abu  aja,  sesuai  dengan  warna  bulunya.

abu mulai ngantuk di pangkuan ku

 

Sekarang  si  abu  udah  gak  berisik  lagi,  perutnya  udah  kenyang,  tapi  masih  tidak  mau  di tinggal  sendiri,  sepertinya  si  abu  ketakutan  hidup  sendirian  di  dunia  ini … ;).  Masalah  timbul  ketika  waktu  zuhur  masuk  dan  aku  hendak  menunaikan  sholat,  karena  kamar ku  di atas  aku  harus  naik,  dan  si  abu  ikuttan  naik,  kaki-kaki  kecil nya  berusaha  menggapai  tangga  kayu  yang  lumayan  tinggi.  Aku  yang  sudah  berada  di  atas  melihat  abu  sudah  berada  di  anak  tangga  yang  ke  3,  tak  tega  dan  aku  takut  kalau  si abu  sampai  jatuh,  akhir nya  aku  turun  kembali,  benar  saja  si abu  bisa  naik  tapi  tidak  bisa  turun.

 

Aku  tau  si  abu  pasti  ngantuk,  setelah  semalaman  gak  berenti  mengeong  di  rumah  kosong  itu,  tapi  untuk  membujuk  si  abu  tidur  dalam  kardus  yang  sudah  aku  sediakan,  sepertinya  mustahil.  Aku  tetap  mencoba  dengan  memainkan  kakiku  pada  dinding  kardus,  hingga  menimbulkan  bunyi  dan  menarik  perhatian  si  abu,  abu  masuk  mengikuti  kaki ku  dan  beberapa  saat  si  abu  bermain  dengan  kakiku,  hingga  akhir nya  abu  tertidur  pulas….   Akhir nya,  dengan  berjalan  perlahan-lahan  aku  mulai  menjauhi  kardus  abu dan  naik  ke  atas  untuk  menunaikan  sholat.

 

Sepertinya  aku  mempunyai  kesibukan  baru,  si  abu  akan  membutuhkan  perhatian ku .. hehehe 😀

 

Udah  sob,  begitu  cerita ku  hari  ini.

 

Salam

 


Iklan

39 pemikiran pada “si abu

    • iya aku juga udah berenti lama gak miara kucing, ya gara2 bulu2 kucing itu… paling cuma bisa kasih makan, megang kucing pas lagi ndiri kalo ada yg liat pasti di larang .. 😉

  1. Assalaamu’alaikum Fitr4y…

    Sekarang sudah punya teman baru ya. Apa suami tidak cemburu sama si Abu ? Senang ya Fit, sudah punya kucing untuk berhibur cuma perlu diawasi bau-bauannya. 😀

    Mulia sungguh hati Fit dan suami kerana mahu memelihara si Abu yang sudah kehilangan orang tuanya. Rasalah, bagaimana perasaan kita bila tiada orang tua yang mengambil berat dan dibuang orang begitu sahaja. Ahhh… sungguh sedih ya Fit.

    Semoga Allah melindungi kalian berdua dan keluarga sebagaimana kalian melindungi makhlukNya yang lemah itu.

    Salut ya buat Fit. Salam mesra selalu dari saya di Sarikei, Sarawak. 😀

    • wa’alaikum salam bund…

      waduh ,,emang cemburuan sama kucing suami ku bund, apa lagi kalo masalah ikan, pasti di kurangi dulu jatah si abu na ntar, tapi sekarang coz kecil kasih nasi putih dulu aja..

      masalah bau itu suatu resiko ya bund…

      terakhir aku miara kucing, sampai 15 ekor bund, dan kisah sedih yg bikin frustasi, terjadi ketika ibu kucing mati meninggalkan 2 ekor bayi kucing, aku gak bisa miara bayi kucing bund sampe 2 bayi itu mati, sedih bund,, sampe sekarang gak bisa lupa.

      salam sayang selalu … 🙂

  2. Wah, lucunya…. 🙂
    Saya dulu juga pernah menyelamatkan seekor kucing, dan semenjak itu dia jadi jinak sama saya…
    Tapi sayang, kelamaan ditinggal diapun hilang… 🙂

  3. Sekarang mbak fit sudah punya teman kala sedang menulis artikel, bertepatan waktunya dengan awal tahun 2011, ntar perkembangannya tetap ceritakan ke rekan-rekan mbak fit yang baik

  4. Wah ternyata mbak fitr4y punya rasa peri Perkucingan 🙂 selamat atas warga barunya ya… semoga kucingnya gak berubah jadi kucing garong … 🙂

  5. Assalamu’alaikum wr.wb. kunjungan balik sob, kucing yang manis, aku juga penyayang kucing, tapi yang tidak aku suka, biasanya kucing suka pups di dalem rumah, jadinya aku males melihara kucing, oh iya sob, link kamu sudah saya pasang, silahkan dicek, Wassalamu’alaikum wr.wb

  6. Saya dulu juga suka kucing, sampe bobok bareng malah! tapi sejak 2 kali keguguran dan ternyata gara2 TORCH, sekarang jadi jaga jarak deh 😦
    Coba dikasih link ke Asop tuh mbak, di maniak kucing! 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s