ya sudahlah


Malam  minggu  kelabu  telah  berlalu,  namun  tetap  meninggalkan  duka  di  hati  Riana,  bagaimana  tidak ?.  Heru  suaminya  lebih  memilih  melewatkan  malam  minggu  bersama  Fanny,  istri  muda nya.  Walau  pun  ketika  memutuskan  untuk  bersatu  kembali  dengan  suaminya  yang  sudah  menikahi  wanita  lain,  Riana  udah  siap  mental  untuk  menerima  hal  yang  buruk  sekalipun.  Tapi  seperti  kejadian  malam  minggu  kemaren,  Riana  tak  mampu  menyembunyikan  kekecewaannya,  Riana  cemburu.

 

Malam  ini,  Riana  kembali  terbayang  bagaimana  Heru  dengan  mesra  menggandeng  tangan  Fanny  melangkah  keluar,  mengarungi  malam  minggu  yang  panjang.  Rumah  yang  begitu  besar,  tiba-tiba  saja  berasa  sangat  sempit  bagi  Riana,  dada nya  sesak,  hati  nya  berontak.  “Seharusnya  aku  tidak  menjadi  pilihan  seperti  ini … “.  Bisik  Riana  tak  berdaya.

 

Langkah   gontai  Riana,  membawanya  kedalam  kamar  tidur  yang  dingin,  kamar  yang  seharusnya  hangat  penuh  cinta,  wangi  aroma  bunga  asmara.  Senyuman  yang  indah,  mulai  lenyap  dari  wajahnya  yang  manis,  matanya  yang  menawan  mulai  tak  memiliki  binar.  Perempuan  ini  mulai  terpuruk  dengan  kenyataan  yang  membelenggu  jiwa nya,  ia  mulai  terseret  ke dalam  ketakberdayaan.

 

Begitu  menyakitkan,  ketika  ia  harus  menerima  kenyataan  kalau  dalam  hidup  ini,  ia  hanyalah  salah  satu  pilihan.  Apa lagi  hanya  menjadi  nomor  dua,  Riana  hanyalah  manusia  biasa,  yang  tetap  merasakan  cemburu  dan  kecewa.  Namun,  harus  bagaimana  lagi,  ini lah  hidup  yang  harus  ia  jalani,  hidup  yang  penuh  bergelimang  harta,  namun  miskin  cinta  dan  kasih  sayang.

 

“Aku  mau  tidur,  dan  bermimpi  indah,  mungkin  aku  bisa  membayangkan  semua  keindahan  yang  dulu  pernah  aku  miliki,  persetan  dengan  kalian  semua …. “.  Riana  mulai  merebahkan  tubuhnya  di  atas  pembaringan,  matanya  terpejam,  ia  berusaha  menghadirkan  lekukan  kecil  di  sudut  bibirnya,  Riana  mencoba  tersenyum.

 

Satu-satu nya  kebahagiaan  yang  mulai  hadir  dalam  ingatannya,  sebuah  lagu  yang  pernah  di nyanyikan  David  untuk nya.

ya  sudahlah – Bondan  Prakoso

 

Ketika  mimpi mu  yang  begitu  indah,  tak  pernah  terwujud  ya  sudahlah,  saat  kau  berlari  mengejar  angan mu,  dan  tak  pernah  sampai  ya  sudahlah.

Apa pun  yang  terjadi,  kukan  slalu  ada  untuk  mu,  jangan lah  kau  bersedih,  cause  everythings  gonna  be  ok.

Satu  dari  sekian  kemungkinan,  kau  jatuh  tanpa  ada  harapan,  saat  itu  raga  ku persembahkan,  bersama  jiwa  cita-cita  dan  harapan.

Kita  sambung  satu  persatu  sebab  akibat,  tapi  tenanglah  mata  hati  kita  kan  lihat,  menuntun  ke arah  mata  angin  bahagia,  kau  dan  aku  tahu  jalan  selalu  ada.

Juga  ku  tahu  lagi  problema  kan  terus  menerjang,  bagai  deras  ombak  yang  menabrak  karang,  namun  ku  tahu  ku  tahu  kau  mampu  tuk  tetap  tenang,  hadapi  bersama ku  hingga  akhir  datang.

Saat  kau  berharap  keramahan  cinta,  tak  pernah  kau  dapat  ya  sudahlah  yeah,  dengar  ku  bernyanyi  lalalalala heyeyeyeyeyayaya,  dedum  dedudedadedudidam  semua  ini  belum  berakhir.

Apa pun  yang  terjadi,  ku kan  slalu  ada  untuk mu,  jangan lah  kau  bersedih,  cause  everythings  gonna  be  ok.

Satu kan  langkah  langkah  yang  beriring,  genggam  hati  rangkul  emosi,  genggamlah  hati ku  satukan  langkah  kita,  sama  rasa  tanpa  pamrih,  ini  cinta  across  the  sea,  peluklah  diri ku  terbang  bersamaku,  malayang  jauh ..  woo … woo … yeah  (come  fly  with  me,  baby).

Ini  aku  dari  ujung  rambut  menyusur  jemari,  sosok  ini  yang  menerima  kelemahan  hati,  yea …  aku  cinta  kau ..  ini  cinta  kita,  cukup  satu  waktu  yes  untuk  satu  cinta.

Satu  cinta  ini  akan  tuntun  jalan  ku,  rapatkan  jiwamu  yo  tenang  disisiku,  rebahkan  rasamu  untuk  yang  di tunggu,  bahagia  hingga  unjung  waktu.

Apa pun  yang  terjadi,  kukan  slalu  ada  untuk mu,  janganlah  kau  bersedih,  cause  everythings  gonna  be  ok.

Apa pun  yang  terjadi,  kukan  slalu  ada  untuk mu,  jangan lah  kau  bersedih,  cause  everythings  gonna  be  ok.

Apa pun  yang  terjadi,  kukan  slalu  ada  untuk mu,  janganlah  kau  bersedih,  cause  everythings  gonna  be  ok.

 

Lagu  itu  terngiang  di  telinga  Riana,  suara  David  menari  menghias  pendengarannya.  Namun  Riana  telah  memilih  hidup nya,  dan  kini  David  telah  tertinggal  jauh,  sebagai  sebuah  kenangan.  “Apa  kabar  mu,  David ….. ?”.


Malam  makin  larut,  membawa  bongkahan  duka  itu  melayang  jauh,  arungi  dunia  tak  bertuan.  Selamat  malam  Riana,  selamat  tidur,  semoga  mimpi  indah.

60 pemikiran pada “ya sudahlah

  1. hmm riana, tegar..
    penuh luka, namun ia tetap mencoba tuk tersenyum meski hanya dalam mimpi sekalipun..

    hmm saya juga suka lagu itu..
    everything gonna be OK Riana…

  2. udah Riana ama aku aja hehehe kebetulan aku gi jomblo dan membutuhkan seorang calon istri,mantap n bagus mbak karyanya saya acungkan 2 jempol.

    Salam

  3. ada konsekuensi di balik setiap pilihan

    Jika Riana memilih untuk memaafkan suaminya dan kembali bersamanya, maka dia harus siap untuk diduakan

    Jika Riana memilih untuk meninggalkan David, maka dia harus siap untuk merindukannya sekaligus menyesali pilihannya tersebut

  4. Kalau sudah tak ada lagi solusi untuk setiap permasalahan yang kkta hadapi ya akhirnya kita memang harus mengartakan “ya, sudahlah”. Namun dunia tidak berakhir hanya sampai di sini, karena masih banyak hal yang dapat kita lakukan setelah tegar menghadapi semua itu.

  5. Ya sudahlah..cari pengganti lagi yuk..jangan dipikir berat (memang beli pisang goreng)

    Kadang kalau kepercayaan yang kita berikan itu disalah gunakan akan membuat duka yang mendalam namun kita harus berani untuk bersikap, pasrah bukan berarti diam ya mbak

  6. Riana.. Jangan kau terlarut dalam kegelisahan dan jangan kau keringkan airmatamu untuk sesuatu yang jelas sudah tidak bisa dipertahankan..!!!
    Semoga Riana tidak terlambat mengambil keputusan… ” Pilih Aak atau Dia ” Kalo pilih Aak nanti aku ajak jalan-jalan naik VW kodok ijo….🙂

      • Ya… larinya mah tergantung Injak pedal gas.. lamon diinjak seeutik ya.. 60km/jam lamon kabanyakan injak gas… mesin ngebul kayak mau meledak… akhirnya jalan-jalannya mampir bengkel terdekat deh…🙂

  7. Hatiku marah membacanya, tidak terima. Jika siap beristri lebih dari satu, harus adil donk, jangan sama istri muda terus.
    Ketika Riana siap kembali kepada Heru, ya Harus siap dengan kondisi seperti itu. Kalo gak siap, mending jangan memilih bertahan, nanti sakit hati terus.
    Hidup sendiri tidak selalu buruk, mungkin akan ada orang lain yang bisa lebih setia.

    • iya- iya Atikah, Riana udah pernah menjanda lo, dan dia merasakan ketidak nyamanan jadi janda itu, heheheeee .. kasih waktu buat Riana berfikir lagi,, 😉

  8. Assalaamu’alaikum Fitr4y…

    Wow… semakin keren cerpenmu Fit. Bunda suka sekali membaca rantaian kisah Riana dan keresahan hatinya atas perlakuan Heru. Sungguh Fitray pandai memain emosi para pembaca. Hal sedemikian hanya dapat dirasai oleh kaum wanita sahaja. sifat cemburu adalah fitrah wanita yang tentunya selalu bersarang di hati walau siapapun yang berdampingan dengan sang suami atau kekasihnya.

    Untuk Riana pesan dari bunda…. harus kuat dan tabah hati kerana kau telah memilih jalan kembali kepada Heru, maka jangan mengalah dengan perasaan. Harus bangga diri kerana tidak semua wanita sanggup menerima kepedihan yang dilakukan suami yang punya hak menyintai dan berkahwin lagi sesuai dengan syariat dan kemampuannya. Cuma yang harus diingat keadilan kasih sayang tidak dapat diukur dalam perkahwinan kerana ia adalah sesuatu yang subjektif.

    Maka, untuk menarik perhatian heru kembali, kau Riana harus punya sesuatu yang hebat yang tentunya tidak dipunyai oleh Fanny. Kaji apakah yang menarik pada Fanny dan yang kurang pada dirimu. Kaji. Bukan pada kecantikan fisik tetapi kecantikan spritual dan intelek. Bangun dong, Riana. Jangan bermimpikan David lagi. Ya.. sudahlah. Yang berlalu biarkan berlalu. Yang kini, harus ditempuh agar kebahagiaan tetap dirasai bersama.

    Salut dengan cerpennya. Bunda bagi 2 jempol untukmu. Salam sayang selalu Fitray dari bunda di Sarikei, Sarawak.😀

    • Wa’alaikum salam Bunda,

      Berat sekali kisah ini ya Bund, qu aja bingung seperti apa masa depan Riana ini nanti nya .. hehehe ..

      Makasih Bund masukannya, sepertinya Riana harus berbenah diri, mengembalikan kepercayaan dirinya hingga bisa kembali merebut hati Heru.

      Salam sayang juga dari qu Bund ..🙂

    • Dek, ku tanya dulu ma Riana, dia mau gak kenalan ma u, qu takut ntar u malah kasih nasehat panjang kali lebar ma dia, dia tambah stress ntar,,, hehehe 😉

  9. semoga mba riana kuat selalu ya,,,
    membahas poligami adalah pembahasan yang mencucurkan air mataku mbakkk,,,^^
    sebuah cerpen yang indah,,,
    POLIGAMI
    memang itu boleh,,tapi mengertilah kalau it memberi sisa LUKA,,,

    • nggak juga kok mbak, kan di buat langsung tamat, gak bersambung kok,, novel belum cukup kaya na mbak, ntar aja tunggu sampe banyak, hehe 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s