pencopet yang pancasilais dan agamais


Assalamualaikum  Wr.Wb …

Saudara  ku  semua,  kemaren  malam  ketika  mata  tak  kunjung  terpejam,   acara  tv  tak  satupun  yang  menarik  perhatian.  Setelah  satu  setengah  jam  melanglang  buana  dari  satu  canel ke canel  lainna,  akhir nya  tepat  jam  23.00  barulah  mata  ku  terpaku  pada  satu  acara  yang  aku  tak  tau, filem  atau  drama  atau  apa,  dan  judul na  juga  aku pun  tak  tau.

Acara  di  SCTV,  telah  menyita  perhatian ku,  pemainnya  kenal  wajah  tapi  gak  kenal  nama,  ada  sih  pemain  senior  yang  aku  kenal, Dedy Mizwar  dan  Jaja  Miharja,  yang  lain  aku  gak  tau  hehehe …🙂

Berawal  dari  pesahabatan  seorang  pemuda  yang  bernama  bang  jambul,  lulusan  sarjana  management  yang  masih  sibuk  mencari  pekerjaan,  dengan  seorang  anak  abg  yang  berstatus  sebagai  seorang  pencopet.  Entah  apa  pikiran  si  jambul  ini,  hingga  akhir na  dia  memutuskan  untuk  bertemu  dengan  bos  pencopet  itu.  Setelah  mereka  bertemu  di  tempat  persembunyian  kawanan  pencopet,  si ketua  pencopet  mulai  melasncarkan  pertanyaan  dengan  penuh  curiga.  “Mau  apa  kemari ?”. Dengan  grogi   si  jambul  menjawab,  “Mau  ngajuin  proposal  kerjasama  bang “.

Nah  dari  pertemuan  itu  lah  akhirnya  kisah  ini  berawal,  dengan  masih  di liputi  curiga  akhir nya  mereka  mulai  bekerjasama,  bang  jambul  akan  memeneg  keuangan  hasil  dari  mereka  mencopet,  dengan  perjanjian  10%  akan  di  kelola  oleh  si  jambul.

Perkenalan  awal,  ada  16  anak  yang  berusia  beragam,  terbagi  tiga  kelompok,  5  anak  pencopet  di  moll,  5  anak  lagi  pencopet  di  pasar,  5  anak  lagi  pencopet  di  bus  kota  dan  satu  anak  yang  paling  kecil  penunggu  posko  sebagai  mata-mata.  Dari  pakaian  grup  pencopet  di moll  adalah  yang  paling  keren,  pencopet  di  bus  kota  berpakaian  anak  sekolah  SLTP  lengkap  dengan  tas,  nah  grup  pencopet  di  pasar  bergaya  paling  dekil,  tapi  tetap  mereka  semua  bau  karena  gak  pernah  mandi  kalau  tidak  hujan.  Dan  setiap  grup  ada  pemimpinnya  masing – masing.

Hari  pertama,  grup  pencopet  dari  moll  mendapatkan  hasil  seratus  ribuan,  grup  pencopet  di  pasar  dua  ratus  ribuan,  dan  grup  pencopet  di  bus  kota  empat  ratus  ribuan ( kira – kira  segitu,  kalo  gak  salah  hehehe🙂 .  Di  situlah  si  jambul  menyadari  kalau  anak – anak  ini  tidak  satupun  yang  bisa  menghitung  apalagi  membaca  dan  menulis.

Bang  jambul  mulai  menemui  temannya  yang  bernama  Samsul,  sarjana  pendidikan  yang  ketika  melamar  manjadi  guru  tapi  malah  di  minta  uang,  hingga    samsul  mulai  menyadari  kalau  sesungguhnya  pendidikan  itu  sudah  tidak  di butuhkan  lagi,  dan  sekarang  kegiatan  samsul  sehari-hari  adalah  main  kartu  di  pos  ronda.  Cukup  susah  untuk  meyakinkan  samsul  agar  mau  menjadi  pengajar  bagi  teman-teman  kecilnya  bang  jambul.

Akhir nya  samsul  mau  juga  di  ajak  ke  posko  anak-anak  pencopet  itu,  dan  bingung  ketika  harus  menjelaskan  arti  dari  pendidikan  itu,  hingga  ada  perkataan  aneh  bin  ajaib  yang  tiba-tiba  saja  muncul,  “kalau  kamu  bisa  mengumpulkan  5 juta  dalam  satu  tahun,  maka  dengan  pendidikan  kamu  bisa  mengumpulkan  5 juta  hanya  dalam  satu  bulan  atau  bahkan  satu  minggu,  kalau  orang  berpendidikan  bukan  mencopet  di moll  atau  di  pasar  lagi,  tapi  mencopet  di  bank,  di  brangkas,  dan  mencuri  uang  rakyat,  nah  namanya  bukan  pencopet  tapi  KORUPTOR”. Mendengar  penjelasan  bang  samsul  mulailah  anak-anak  ini  bersemangat  dan  berteriak,  “saya  mau  jadi  koruptor  bang,  hidup  koruptor “.

Mulailah  bang  samsul  menjadi  guru  bagi  anak-anak  pencopet  itu,  sedangkan  dari  uang  yang  terkumpul  jambul  mulai  menabung  di  bank  Syariah,  dan  membeli  sebuah  sepeda  motor.  Ternyata  langkah-langkah  jambul  di  perhatikan  oleh  ayahandanya  yang  seorang  ustad,  yang  pernah  bertanya  jabatannya  sebagai  apa,  jawaban  jambul  adalah, “Bagian  pemberdayaan  manusia,  be …”. Pertanyaan  yang  sama  di ajukan  oleh  sahabat  ayahnya  dan  jawaban  yang  sama  pun  di  berikan  jambul.  Hingga  sahabat  ayahnya  yang  juga  ustad  ini,  meminta  jambul  untuk  mengajak  putrinya  pipit  bekerja  di  tempat  jambul.

Pipit  adalah  wanita  yang  tomboi,  juga  berpendidikan  tinggi ,  tapi  kerjanya  tiap  hari  memencet  nomor-nomor  telfon  yang  di  tayangin stasiun  tv  yang  sedang  mengajukan  kuis  dan  menjanjikan  uang  bagi  yang  menjawab  dengan  benar.  Mengajarkan  ilmu  agama  adalah  tugas  pipit,  dan  pertanyaan  pertama  buat  anak-anak  adalah  mereka  beragama  apa,  dan  jawaban  yang  di  terima, “Agama  apa  aja  kak,  yang  penting  enak ,,”. Jawaban  itu  membuat  pipit  bingung,  akhirnya  jambul  bertanya  sambil  berbisik,  kamu  menguasai  agama  apa?  pipit  menjawab  agama  islam,  nah  jambul  bilang,  ya  udah  ajarin  agama  itu  aja.

Kisah  lucu  makin  banyak  terjadi,  ketika  mereka  bertiga  mengajarkan  kalau  mandi  itu  sangat  penting,  dan  mereka  berbaris  menerima  sabun  colek  dari  pipit  dan  siraman  air  dari  slank  yang  di pegang  oleh  samsul.  Terlihat  betapa  mereka  tertawa  penuh  ceria,  mengatakan  kalau  air  itu  dingin.  Ketika  mereka  di  ajak  melihat  gedung  DPR/MPR,  penjelasan  buat  mereka  adalah,  di sanalah  tempat  orang-orang  terhormat,  wakil  rakyat  yang  memikirkan  kepentingan  rakyat.  “Wakil  copet, ada  gak  bang ..?”. Pertanyaan  yang  di  ajukan  oleh  salah  seorang  dari  mereka.  Dan  yang  lain  berkata,  “Saya  mau  bang,  berada  di  sana ..”. Jawaban  yang  di terima  dari  temannya,  “Ngapain,  gak  enak  di sana,  gak  bisa  nyopet ..”.

Ketika  mereka  berkumpul  di  lapangan  untuk  melakukan  upacara  bendera,  di iringi  dengan  lagu  Indonesia  Raya,  pengibaran  bendera  merah  putih  berlangsung  khidmat,  saat  bendera  telah  berkibar  dan  lirik  terakhir  masih  berkumandang,  “Hiduplah …  Indonesia  ..  Raya …”. Si  kecil  penjaga  posko  yang  baru  datang,  dengan  lantang  berkata,  “Amiiiiiin ….. “. Sambil  mengusapkan  kedua  telapak  tangan ke  wajahnya,  semua  bingung  menyaksikan  kejadian  itu,  tapi  anak-anak  yang  lain  akhirnya  mengikuti  walaupun  dengan  masih  kebingungan.

Puncak  acara,  ketika  mereka  berkumpul  untuk  peresmian  anak-anak  pencopet  berubah  menjadi  pedagang  asongan.  Jambul  dan  samsul  yang  sudah  duluan  berada  di  posko,  tidak  mengetahui  kalau  pipit  mendapat  masalah.  Yaitu  tiga  orang  ustad  yang  merupakan  ayahanda  mereka,  minta  ikut  untuk  melihat  dari  dekat   tampat  kerja  mereka.

Acara  yang  seharusnya  gembira,  berubah  menjadi  acara  yang  menegangkan,  dan  satu  persatu  mereka  memperlihatkan  kebolehan  mereka,  mereka  menyebutkan  pancasila,  undang-undang  dasar 45,  dan  proklamasi  kemerdekaan,  bahkan  ketika  mereka  di tantang  tentang  ilmu  agama  pun  mereka  sanggup  melewatinya.  Bang  samsul  pun  berkata  dengan  gembira, ” Ayahanda  kami,  ini lah  pencopet  yang  pancasilais  dan  agamais,… “. Senyuman  samsul  pun  lenyap  setelah  di  sikut  oleh  jambul  yang  dari  tadi  sudah  tegang.

Akhir  nya,  ketiga  ustad  itu  beristigfar  setelah  mengetahui  anak-anak  mereka  bekerja  dengan  pencopet,  “Kita  memakan  makanan  yang  mereka  beli  dengan  uang  haram,  dalam  darah  kita  mengalir  uang  haram ..” Mereka  bertiga  kembali  pulang  dengan  hati  yang  hancur.

Jambul  dan  pipit  melihat  ayahanda  mereka  menangis  di  mushola,  minta  ampun  pada  Allah  atas  kesalahan  yang  di perbuat  oleh  anak-anak  mereka.  Itu  juga  yang  membuat  jambul  tidak  berdaya,  dan  memutuskan  untuk  mengakhiri  semua  yang  telah  ia  mulai.

Semua  kembali  seperti  semula,  samsul  kembali  bermain  kartu  di  pos  ronda,  pipit  kembali  memencet   telfon  dan  mengikuti  kuis  di  tv.  Sedangkan  jambul  menerima  usulan  ayahanda nya  untuk  belajar  menyetir  mobil,  untuk  bisa  mencari  pekerjaan  menjadi  supir.

Ketika  belajar  menyetir  itulah,  jambul  harus  menyaksikan  dengan  sedih  seorang  anak  asuhnya  di  kejar-kejar  massa,  karena  kedapatan  sedang  mencopet,  jambul  terhibur  dengan  enam  anak  asuhnya  yang  menjadi  pedagang  asongan.  Tapi  itu  tidak  lama  karena  mobil  kamtib  datang,  dan  mulai  menangkap  para  pedagang  asongan.  Jambul  berteriak  memperingatkan  pada  anak-anak  itu  untuk  lari,  mereka  lari  tapi  salah  seorang  tertangkap,  melihat  itu  jambul  turun  dari  mobil  dan  membantu  melepaskan  anak  asuhnya  yang  tertangkap.

“Biarkan  mereka  mengasong,  saya  yang  suruh  mereka  mengasong,  mereka  hanya  mencari  uang  secara  halal,  seharusnya  kalian  menangkap  para  koruptor  yang  telah  membuat  kalian  miskin ..”. Jambul  berteriak  pada  tiga  petugas  satpol  yang  kebingungan.  “Itu  bukan  tugas  kami ..”. Salah  seorang  petugas  menjawab  dengan  masih  berwajah  bingung.  “Ya  sudah,  tangkap  saja  saya ..”. Kata  jambul  dan  akhirnya  petugas  itupun  membawa  jambul  dengan  mobil  dinas  mereka,  anak-anak  asuh  jambul  menyaksikan  hal  itu,  berlari  mengejar  mobil  yang  membawa  jambul,  mereka  menangis  dan  berteriak, “Bang  jambul …!!  Bang  jambul …!!  Bang  jambul …  “. Jambul  melihat  mereka  dan  mengacungkan  jempolnya,   seutas  senyum  di  berikan  jambul  tapi  itu  tidak  lama  karena  senyum  itu  berubah  menjadi  tangis  yang  pedih.

Selesai.

 

Kisah  yang  gantung,  tapi  memang  begitu  kenyataan  di  negeri  kita  ini,  semua  tidak  ada  yang  pasti.  Tapi  kisah  ini  tidak  akan  lulus  sensor  kalau  pembuatannya  di  saat  Presiden  kita  masih  Suharto.

Amin  di  akhir  lagu  Indonesia  Raya,  terkesan  kalau  kemerdekaan  kita  ini  masih  merupakan   harapan  dan  do’a,  setidaknya  bagi  mereka  anak-anak  jalanan.

Penuh  sindiran  terhadap  pemerintahan,  cuma  yang  di  sindir  nyadar gak  sih … 🙂

Bagiku  yang  tidak  paham  dengan  politik,  kisah  ini  sangat  menghibur.

salam.


 






63 pemikiran pada “pencopet yang pancasilais dan agamais

  1. Kalo gak salah judulnya “Alangkah lucunya negeri ini” …. Kebetulan aku nonton juga sampai akhir mbak.. Menurutku, film ini bagus. Potret kehidupan masyarakat kita yang mungkin termarjinalkan.
    Ngambang? Yup, perang batin Si Jambul yg bingung antara pingin memajukan pendidikan anak2 yg tdk mampu dan sebuah kenyataan bahwa uang gaji yg dimakan adalah berasal dr uang haram… blm menemukan jawabannya….🙂

  2. Kebetulan, aku juga nonton film itu. Malah sudah beberapakali. Isinya memang cukup menggelitik, menyindir sekaligus menasehati kita agar lebih peka terhadap realitas hidup di sekitar kita.

  3. NATIONAL ENGLISH LANGUAGE CONSULTANT

    Membutuhkan karyawan untuk posisi

    FRONT OFFICER

    KUALIFIKASI DAN PERSYARATAN
    Bisa computer ( Msoft word dan exel )
    Bisa bahasa inggris ( pasif )
    Berpenampilan menarik
    Friendly personality
    Communicative and creative
    Bisa bekerja full day

    EMPLOYMENT BENEFITS
    Berpenghasilan menarik
    Pegawai tetap
    career
    Mendapat tunjangan JAMSOSTEK

    Kirim lamaran anda ke
    BRI Building 8th Floor, Jln. Jend. Sudirman No 37 Klandasan Balikpapan
    Telp: 0542-737537

    Atau kirim ke
    easyspeak.recruitment@gmail.com

    • waduh qu jga gak ngerti, cuma anak2 itu hapal ma butir2 pancasila, gitu aja , mungkin maksudnya biar di realisasikan ke dalam khidupan sehari2 ..
      🙂

  4. Assalaamu’alaikum Ftir4y….

    Setelah membaca hingga selesai tulisan Fit di atas, saya merasa sungguh terkesan dengan kehidupan yang melanda rakyat bawahan yang masih hidup berkelana untuk mencari wang bagi menyara kehidupan. Satu pengajaran besar yang harus pihak pemerintah peduli jika diberi prhatian oleh mereka adalah memerhati nasib rakyat banyak yang memerlukan pendidikan dan tempat perlindungan juga kebajikan bagi anak2 terbiar.

    Filem itu memberi ruang kepada kita berfikir bahawa tanpa pendidikan yang betul, kehidupan akan menjadi tiada pedoman. Jika iman masih tersisa di dada dan akal diguna, insya Allah, cahaya kebenaran pasti masih menjelma untuk kembali ke pangkal jalan.

    Salam mesra Fitray dari saya di Sarikei, Sarawak😀

    • iya bund,, anak2 itu benar2 belum tersentuh oleh pendidikan, baik pendidikan umum atau pun agama .. memang di butuhkan uluran tangan dari pihak pemerintah dan juga pihak swasta, yang tidak mengutamakan keuntungan semata .. ada gak ya ???

      salam mesra jg bund dari jakarta … 🙂

  5. Semoga yang disindir merasa dan dapat memperbaikinya.. dan kita, yuk sama-sama berjuang dan bikin perubahan yang berarti untuk negeri ini, paling tidak untuk diri kita sendiri dan keluarga..🙂

    bener-bener lucu ya mbak negeri ini.. hehe

  6. kita kan hidup di negara berhukum rimba: siapa yang kuat (baik fisik, materi, pengaruh) maka dialah yang menang! ga heran kan? kalo para koruptor susah disentuh hukum, kan mereka kuat!

    • om dedy mang mantap ya ..🙂

      cara bikin hujan salju : 1. masuk dasbor. 2. pilih tampilan, masuk ke EKSTRA. 3. pilih no 1 tampilkan hujan salju. 4. perbaharui ekstra. selesai, di jamin blog u di hujani salju mpe 4 januari. 🙂

  7. mang bagus aku juga nonton film itu, sayang pendapat orang tua yang masih kolot menjadikan suatu jalan kebaikan jadi terputus ditengah jalan. Hidup para pencopet pancasilais.
    Hidup sipil yg militeris, mati aja militer yg sipilis.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s