Surat Cinta tuk Vino


 

Selamat jalan Fia

 

Dear  Vino

Oktober  yang  biru  telah  mempertemukan  kita,  serpihan  sepi  berganti  deraian  tawa  dan  candamu.  Setiap  saat  berlalu  dengan  iringan  suaramu  yang  indah,  menghapus  duka  yang  menyelimuti  diri  rapuh  ini.

 

Hari  berlalu  kurindu  suara  medokmu  menyanyikan  lagu  untukku,  tak  mengenal  siang  malam  atau  pagi  kau  selalu  menemaniku.  Aku  terbiasa  dengan  SMS  darimu,  aku  telah  kau  manja  dengan  suaramu  yang  khas.

 

20  Desember,  kuucapkan  Selamat  Ulang  Tahun  untukmu,  semoga  panjang  umur  dan  diberi  segala  kebaikan.  Kau  pun  masih  tertawa  renyah  dan  menagih  hadiah  dariku,  kau  tau …  hati  ini  tak  mampu  menolak  semua  permintaanmu.

 

Awal  Maret  kau   mulai  menjauh,  kau  mulai  menghilang  dari  ku,  tak  pernah  kutahu  apa  salahku,  tapi  kucoba  tuk  mengerti  mungkin  ini  yang  terbaik  untuk  kita.

 

Dear  Vino

Keindahan  pagi  tak  bermentari,  tebarkan segala   asa  dijiwa,  teduhkan  luka  diantara  serpihan  duka,  laksana  langit  tanpa  mega,  tatkala  cinta  tiada  bertahta,  terhalang  sejuta  rasa  dan  makna,  ku  bukan  pujangga  yang  terbuat  dari  cinta,  ku  hanya  insan  biasa  yang  mampu  mendua,  tanpa  ada  kata  cinta  tersisa.

 

Ada  bayang  yang  tak  pernah  pergi,  ada  nama  yang  selalu  mendiami,  serta  seutas  wajah  yang  menerangi  pada  hati,  bangkitkan  semangat  diri  tuk  lalui  hari-hari.

 

Meski  ku tau  bagiku  takkan  mungkin  lagi  ada  dirimu,  tetap  saja  kubiarkan  engkau  mendiami  seluruh  taman  asa,  diantara  kuntum  bunga  mawar  yang  pernah  ada  diantara  kita,  merekah  indah  diantara  harap  dan  nyata.

 

Jika  cinta  tidak  dapat  mengembalikan  engkau  kepadaku  dalam  kehidupan  ini,  pastilah  cinta  akan  menyatukan  kita  dalam  kehidupan  yang  akan  datang.

 

Sakit  ini  tak  mampu   membekukan  hatiku,  karena  indraku  telah  tertawan  oleh  indah  wajahmu,  hinggaku  terlelap.

 

Dear  Vino

Terimakasih  telah  menemaniku  disisa  hari-hariku,  terimakasih  untuk  cinta  yang  indah,  cinta  terakhir  dipenghujung  hidupku.

 

Satu  minggu  berlalu  tanpa  hadirmu,  betapa  kuingin  mendengar  suaramu  untuk  yang  terakhir  kali,  kuingin  kau  tau,  cinta  ini  telah  tumbuh  dan  bersemi,  aku  bahagia  walau  hanya  cinta  sesaat.  Namun  mampu  melupakan  aku  pada  rasa  sakit  yang  sudah  tiada  obat.

 

Dear  Vino

Aku  merasa,  waktuku  semakin  dekat,  untuk  terakhir  kalinya,  kuingin  kau  tau,  cinta  ini  telah  menemukan  tahta  dalam  hatiku.

 

Selamat  tinggal  Vino,  salam  sayang  selalu,  Fia.

Jakarta,  10  Maret  2011

 

***

&&&

 

11  Maret  2011,  Fia  meninggal  dunia  dengan  tenang,  ia  telah  berjuang  selama 1  th  terakhir,  dari  penyakit  kanker  darah  yang  ia  derita.

 

Surat  terakhir  Fia  untuk  Vino  tak  pernah  sampai,  karena  Fia  tak  ingin  Vino  tahu  dirinya  telah  tiada.

 

Matahariku   –  Agnes  Monica

 

tertutup  sudah  pintu,  pintu  hatiku,  yang  pernah  dibuka  waktu,  hanya  untukmu,  kini  kau  pergi  dari  hidupku,  ku harus  relakanmu,  walau  aku  tak  mau.

berjuta  warna  pelangi   didalam  hati,  sejenak  luluh  bergeming  menjauh  pergi,  tak  ada  lagi  cahaya  suci,  semua  nada  beranjak,  aku  terdiam  sepi.

Reff…

dengarlah  matahariku,  suara  tangisanku,  kubersedih  karena  panah  cinta  menusuk  jantungku,  ucapkan  matahariku,  puisi  tentang  hidupku,  tentangku  yang  tak  mampu  menaklukkan  waktu.

oh …

berjuta  warna  pelangi  didalam  hati,  sejenak  luluh  bergeming  menjauh  pergi,  tak  ada  lagi  cahaya  suci,  semua  nada  beranjak,  aku  terdiam  sepi.

oh …

dengarlah  matahariku  suara  tangisanku,  ku  bersedih  karena  panah  cinta  menusuk  jantungku.

&&&

 

 

Senja  maret   bergulir  pelan  memagut  malam  diiringi  gerimis  yang  membasahi  bumi,  Fia  terlelap  dalam  tidur  yang  panjang,  dalam  pelukan  cinta  penuh  bunga  indah  mewangi.  Ia  pergi  bersama  cinta  terakhirnya,  cinta  yang  memberikan  warna  pelangi  disisa  hari-harinya.

 

Selamat  jalan  Fia,  biarkan  Vino  terus  melanglang  buana  dalam  pencarian  cinta  sejatinya.

43 pemikiran pada “Surat Cinta tuk Vino

  1. Cinta Fia kepada Vino dibawa sampai mati.. tapi percuma saja kalo Vino tidak tau apa yang dirasakan dan menimpa Fia..
    Lagi-lagi kesalahan dalam bercinta. Sia-sia saja Fia kau lakukan itu.. Kenapa dulu kamu gak datang padaku untuk jadi cintaku…😀

  2. mncoba berpikir bhw ini nyata namun dgn sdkit modifikasi pada nama2nya. Jadi sedih bacanya … cinta memang trkadang tak mesti memiliki …😥

  3. LOWONGAN KERJA SAMPINGAN GAJI 3 Juta/MINGGU

    Kami mencari beberapa “partner” yang ingin bekerja dengan kami. Untuk Bekerja pada bagian “Entry Data”. Dengan kualifikasi pelamar sbb:
    1. Dapat mengoperasikan komputer+internet
    2. Jujur!! hal utama yang paling kita utamakan!!

    Kirimkan “Nama Lengkap” Anda beserta “alamat Email” Anda yang Aktif melalui website>> http://www.penasaran.net/?ref=cdizbb

    iklan ini terbatas..! hanya untuk 200 orang karyawan!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s