Cintamu Terlalu Sulit Untukku


 

cintamu terlalu sulit untukku

 

Malam  ini  cuaca  begitu  dingin,  angin  berhembus  membawa  titik-titik  hujan,  mengabarkan  padaku  kalau  malam  ini pun  akan  turun  hujan.  Seperti  malam-malam  kemaren,  aku  duduk  disini  menatap  layar  tv,  entah  apa  acaranya  aku  tak  pernah  perduli,  karna,  pikiranku  tidak  disini.

 

Malam  semakin  larut,  ketika  langkah  kakimu  terdengar  berat,  mataku  yang  semula  sudah  mulai  redup,  perlahan  kembali  berbinar,  aku  bangkit  dan  tersenyum,  akhirnya  kau  pulang  juga  cintaku.

 

“Malam  sayang,  kenapa  belum  tidur ..?”.  Kau  tersenyum  menatapku  yang  menyongsong  dirimu  dan  langsung  mengambil  tas  kerja  dan  jaketmu.

“Aku  menunggumu,  aku  bikinkan  kopi  untukmu,  dan  akan  ku siapkan  makan  malammu”.  Kataku  tersenyum  dan  beranjak  meninggalkanmu.

“Tidak  usah  sayang,  aku  sudah  makan  diluar,  sekarang  aku  mau  istirahat,  dan  kamu  juga  harus  istirahat”.  Kau  menghentikan  langkahku,  dan  seperti  malam-malam  yang  lalu  kau  membuat  aku  seakan  tak  ada  artinya.

 

Kau  tidur  lelap  sendiri,  tanpa  perduli  diriku  ada  disampingmu  atau  aku  tidur  dikamar  tamu.  Kau  tak  perduli  aku  manghabiskan  malamku  dengan  menangis  sendiri,  kenapa  sayang?.

 

Malam  ini pun  aku  tidur  sendiri  seperti  malam-malam  kemaren,  aku  tak  mengerti  kau  begitu  lembut  padaku,  kau  begitu  memanjakan  aku  dengan  harta,  kau  tak  pernah  melarang  aku  berbuat  apapun  yang  aku  mau,  tapi  …  selama  dua  tahun  pernikahan  kita,  tak  sakalipun  aku  merasakan  apa  itu  artinya  menikah.  Ketika  bertemu  dengan  teman-temanpun  aku  seperti  orang  bodoh,  aku  iri  pada  mereka  yang  selalu  menceritakan  tentang  kemesraan  mereka  dengan  suaminya,  sedangkan  aku …?

 

Wajah  tampanmu  terlelap  begitu  damai,  setiap  malam  aku  selalu  memperhatikan  wajahmu,  aku  melihat  hidungmu  yang  tinggi,  bibirmu  yang  selalu  membuat  aku  berkhayal  jauh,  dengkuranmu  yang  teratur.  Aku  tak  percaya,  lalaki  setampan  dan  sekaya  kamu,  memilih  aku  seorang  gadis  kampung  yang  tidak  berpendidikan  tinggi   sebagai  istrimu.  Keluargaku  sangat  tersanjung  dengan  pinanganmu,  hingga  kini  keluargaku  menempatkan  dirimu  sabagai  pahlawan,  karna  kau  mengangkat  kami  dari  kemiskinan.

 

Kau  menggeliat  dan  tanganmu  menyentuh  tubuhku,  kau  terbangun  menatapku …

“Sayang …  kenapa  belum  tidur ?”.  Dengan  mata  yang  redup  kau  menggapai  aku  untuk  tidur  disampingmu.

Aku  tertidur  dengan  linangan  air  mata  yang  tak  berhenti  mengalir.

 

***

 

Pagi  ketika  ku  terbangun,  matahari  bersinar  terang,  sangat  menyilaukan,  aku  bangkit  berdiri  dan  langsung  berlari  seperti  orang  gila,  karna  aku  tidak  menemukanmu  disampingku.  Aku  tertegun  menatapmu  sedang  membaca  koran  dengan  secangkir  kopi  hangat  di atas  meja.

“Sayang,  kamu  sudah  bangun ?  semalam  kamu  begadang  hingga  kesiangan”.  kau  tersenyum  menatap  aku  yang  kebingungan.

“Kamu  tidak  kekantor ..?”.  Tanyaku  heran,  karna  kamu  terlihat  santai .

“Tidak,  aku  ambil  cuti  3  hari,  sudah  lama  aku  tidak  menemanimu  dirumah,  ayo  bersiaplah,  aku  akan  mengantarmu  kemana  saja  kamu  mau”.  Kau  mulai  memanjakan  aku  lagi,  seperti  kemaren-kemaren,  kamu  akan  mengajak  aku  jalan  kepantai,  kepuncak,  atau  kemana  saja  dan  beli  apa  saja  untukku.

 

Aku  bergegas  mandi,  dan  aku  memikirkan  apa  yang  ingin  aku  lakukan  dihari  libur  suamiku  ini.

 

“Aku  tidak  mau  kemana-mana”.  Kataku  pelan  dan  duduk  disampingnya.

“Lalu,  kamu  mau  apa  sayang ..?”  Kau  menatap  wajahku,  tatapanmu  begitu  lembut.

“Aku  mau  kita  dirumah  saja, ..”.  Jawabku  membalas  tatapanmu.

“Okay,  mungkin  kamu  mau  kita  membeli  sesuatu  untuk  cemilan  …”

“Apa  kau  mencintaiku …?”.  Tanyaku  menghentikan  perkataanmu.

“Sayang,  kamu  bicara  apa ..?”.  Kau  meletakkan  koran  di atas  meja,  dan  mencari  sesuatu  dibola  mataku.

“Aku  ingin  tau,  apa  kau  mencintaiku?,  dua  tahun  pernikahan  kita,  kau  belum  pernah  menyentuhku,  kau  belum  pernah  menciumku,  aku  tidak  tau  apa  itu  malam  pertama …”.  Aku  meradang  mengeluarkan  semua  sampah  yang  selama  ini  memenuhi  kepalaku,  dan  air mataku  keluar  mengalir  bagai  anak  sungai.

 

Kau  berdiri  menatapku  terluka,  kau  pergi  meninggalkan  aku  yang  menangis  tersedu,  kau  pergi  meninggalkan  suara  derum  mobilmu.  Dan  aku  semakin  gila  dalam  tangisku.

 

***

 

Malam  ini  kau  pulang  dengan  bau  alkohol  dimulutmu,  hal  ini  pernah  kau  lakukan  dulu,  ketika  kita  masih  berbulan  madu,  tapi  karna  keluguanku,  aku  diam  menatapmu  yang  terlihat  rapuh.  Tapi  malam  ini,  aku  sudah  tidak  seperti  dulu  lagi,  aku  sudah  bukan  gadis  lugu  lagi  yang  bisa  kau  bodohi.

 

“Aku  mau  tau,  apa  kau  mencintaiku ?,  katakan  padaku  kalau  kau  memiliki  wanita  lain,  aku  tidak  akan  kecewa  sekalipun  aku  harus  melepasmu”.  Tanyaku  tidak  perduli  kau  mabuk  atau  tidak.

“Sayang,  duduk  disini  disampingku..”.  Kau  mengajak  aku  duduk  disampingmu,  dan  aku  yakin  kau  tidak  mabuk,  mungkin  minuman  itu  hanya  sekedar  untuk  menghangatkan  dirimu  saja,  entahlah  aku  tidak  mengerti.

“Aku  sangat  mencintaimu..”.  Kataku  pelan,  tapi  aku  yakin  kau  mendengar  parkataanku  itu.

“Sayang,  aku  tidak  ingin  kau  mencintaiku ..”.  Kau  menjawab  perkataanku.

“Apa ?”.

“Aku  bebaskan  kau  mencari  cinta  diluar  sana,  cintai  siapa  saja  yang  kau  suka,  carilah  apa  yang  tidak  kau  dapatkan  dariku,  aku  ijinkan  kau  melakukan  itu”.  Kata-katamu  meluncur  bagai  anak  panah  menembus  jantungku.

“Katakan  siapa  perempuan  itu ..”.  Tanyaku  menahan  tangis  agar  tak  merusak  pembicaraan  malam  ini,  aku  sudah  terlalu  lama  untuk  menunggu  saat  ini.

“Tidak  ada  wanita,  tidak  ada …”.  Kau  berkata  menyembunyikan  wajahmu  dari  tatapanku,  kau  terlihat  rapuh  sekali,  dan  rasa  cintaku  padamu  mulai  menjalar,  mulai  menumbuhkan  rasa  tak  tega  melihatmu  menderita  seperti  ini,  tapi  aku  sudah  bertekad  untuk  terus  maju,  aku  harus  tau  ada  apa  sebenarnya  denganmu.

“Lalu  apa  yang  membuatmu  tak  pernah  menyentuhku?,  apa  kau  jijik  padaku  karna  aku  berasal  dari  kampung  dan  hanya  anak  seorang  petani?”.  Tanyaku  lagi  tak  mengerti.

“Tidak,  bukan  itu ..”.  Kau  masih  berusaha  mengelak.

“Aku  mau  dengar  alasanmu,  aku  akan  mengerti,  bahkan  sesulit  apapun  itu,  aku  akan  berusaha  untuk  mengerti”.  Kataku  pelan  meyakinkan  mu.

“Aku,…  Aku  …”  Kau  menghembuskan  nafasmu,  seakan-akan  kau  tengah  memikul  beban  yang  sangat  berat,  dan  aku  sungguh  tidak  berdaya  melihatmu,  aku  menyerah.

“Baiklah,  kau  tak  perlu  mengatakan  apapun  kalau  itu  hanya  akan  menyakitimu ..”.  Aku  bangkit  beranjak  meninggalkanmu.

“Aku  seorang  Gay…”.  Kau  berkata  pelan,  namun  cukup  membuat  jantungku  seakan  berhenti  berdetak.

“Aku  menikahimu  hanya  sekedar  menutupi  kekuranganku  ini,  aku  tidak  mau  keluarga  dan  teman-temanku  tau  siapa  aku,  aku  sudah  berusaha  untuk  berubah,  tapi  aku  selalu  gagal …”.  Kau  melepaskan  bebanmu,  kau  tak  mau  menatapku.


Aku  shock,  aku  terkejut,  dan  aku  benar-benar  terluka  dengan  kenyataan  ini,  dua  tahun  menikah  dan  aku  sama  sekali  tidak  tau  kalau  suami ku  ini  seorang  Gay.  Apa  salahku  hingga  harus  menerima  kenyataan  ini,  aku  menjaga  diriku  dari  pergaulan  yang  akan  menyengsarakan  hidupku,  dan  aku  menikah  di usia  yang  sangat  muda  untuk  menghindari  perbuatan  yang  tercela  dimata  Agama  dan  masyarakat,  tapi  apa  yang  aku  dapat …

“Sayang,  kau  bisa  mencobanya  denganku,  aku ini  istrimu,  aku  akan  membantumu ..”.  Kataku  kembali  duduk  disampingmu,  aku  sudah  lelah  menunggumu  selama  dua  tahun  ini,  dan  aku  tidak  akan  meninggalkanmu.

“Aku  tidak  bisa  sayang,  aku  tidak  merasakan  apapun  denganmu,  kau  pergilah  kemana  kau  suka,  aku  tidak  mau  membuatmu  menderita  hidup  denganku ..”.  Kau  membelaiku,  dan  aku  menemukan  tatapan  aneh  dimatamu,  apa  benar  kau  tak  merasakan  apapun  denganku ?

“Terlambat  sayang,  aku  sudah  sangat  mencintaimu..”.  Kataku  pelan.

“Cinta  seperti  apa  yang  kamu  punya  untukku ..?”  Kau  bertanya  heran.

“Entahlah,  aku  sendiri  tidak  tau,  kau  laki-laki  pertama  dalam  hidupku,  aku  akan  selalu  disini  untukmu,  kembalilah  kapan  saja  kau  mau,  datang  padaku  ketika  kau  lelah,  aku  akan  menunggumu  sampai  kapanpun”.  Jawabku  diantara  isak  tangis  yang  mulai  datang  tak  tertahan.

 

Hidupku  benar-benar  dingin,  menggerogoti  hati  yang  mulai  kehilangan  rasa.  Cinta  yang  aku  punya,  sangat  menyakitkan  bagiku,  bagai  sembilu  mengiris  kalbu,  benarkah  cinta  seperti  ini,  rela  membiarkan  hati  tersakiti  terus  dan  terus.

 

kemana  kuharus  melangkah

jejakmu  samar-samar  ku ikuti

kemana  kuharus  melangkah

cintamu  terlalu  sulit  untukku

 

terangilah  kasih  lentera  cintamu  itu

agar  ku  tak  jatuh  dalam  kegelapan

agar  ku tak  jatuh  dalam  kegelapan

 

 

Malam  ini,  angin  berhembus  membawa  titik-titik  hujan,  dan  aku  masih  disini  menunggu  hingga  cinta  itu  tumbuh  untukku,  sesulit  apapun  aku  akan  sabar  menunggu.

 

***

 

Salam  Fitr4y,  cintamu  terlalu  sulit  untukku.

32 pemikiran pada “Cintamu Terlalu Sulit Untukku

  1. Dalem banget nich cerita… jadi terharu😦
    Btw d jadi-kan buku aja Mbak… ceritanya bagus, kehidupan metropolis memang penuh dengan misteri :rool:

  2. seribukali ku coba mengindari..
    seribukali kucoba tuk…. nicky astria..
    Andai aku masih sendiri… ingin ku melamar dikau dengan surat lamaran rangkap 7 lembar… 1 lembar untuk suami yang Gay dan sisanya untuk di legalisir ke Rt/RW setempat…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s