Perjalanan Susi


Assalamu’alaikum  Wr.Wb…

 

Teman ku  semua,  sore  ini  ku hadirkan  profil  sosok  guru  muda,  hidup  penuh  liku  dan  perjuangan  yang  tiada  akhir.  Wawancara  ku lakukan  pagi  tadi  lewat  chat  di  Fb,   banyak  hikmah  yang  bisa  kita  ambil.

 

Semoga  berkenan.

 

Wanita  cantik  ini  bernama  Susilawati  SAM,  lahir 12  Juni  1984  di  Ampalu  Tinggi  masih  termasuk  kawasan  Pariaman,  Sumatera  Barat. Merupakan  anak  ke 10  dari  11  orang  bersaudara,  papa  bernama  Sutan  Abdul  Manan  (SAM  menjadi  nama  belakang  setiap  anak),  bekerja  di  Dinas  Pendidikan  dulu  di  sebut  P  dan  K,  ibu  bernama  Nurjanah  seorang  ibu  rumah tangga.


 

Masa  kecil  susi  penuh  dengan  kesahajaan,  bahkan  bisa  di  bilang  pas-pasan,  hingga  untuk  baju  baru  pun  susi  harus  menunggu  lebaran  dulu,  atau  ikut  kerja  di  pabrik  kue  rumahan  baru  bisa  beli  baju  baru.  Susi  menamatkan  sekolah  dasar  pada  tahun  1996  di  SD  no  37  Ampalu  Tinggi , melanjutkan  pendidikan  di  MTSN  Punggung  Lading  tamat  1999,  sekolah  lanjutan  atas  di  SMA  Negri  1  VII  Koto  Sungai  Sarik  tamat  tahun  2002.

 

Sempat  nganggur  1  tahun,  dan  susi  ingin  sekali  melanjutkan  kuliah  di  Bung Hatta  Padang,  Fakultas  swasta  yang  menjadi  faforit  remaja  seusianya,  tapi  juga  menjadi  Fakultas  yang  sangat  mahal,  apa  lagi  bagi  keluarga  susi  yang  papa  nya  sudah  pensiun.  Namun  impian  susi  tidak  pernah  tercapai,  karena  papa  sudah  memilihkan  sebuah  Fakultas  lengkap  dengan  jurusannya,  dan  pilihan  papa  itu  adalah,  STKIP  YDB  Lubuk  Alung  jurusan  Fisika.  Susi  terpaksa  kuliah  di  sini,  karena  papa  tidak  mau  membiayai  kuliah  susi  selain  di  tempat  ini.

 

Semester  pertama  kuliah  di  lewati  susi  dengan  malas,  hingga  nilai  anjlok    IP  di  bawah  rata-rata  2.  Kakak-kakak  menjadi  marah,  mulai  tidak  perduli  di  tambah  kiriman  uang  yang  biasanya  rutin  sekarang  terhenti.  Hal  itu  membuat  susi  sadar,  dan  mulai  semangat  belajar,  hingga  mendapat  beasiswa  2 x,  pada  semester  ke  3  dan  semester 5.  Tapi  namanya  uang  masih  saja  kurang,  hingga  susi  harus  memutar  otak,  dengan  memanfaatkan  komputer  dan  printer  yang  di  milikinya,  susi  membantu  membuat  makalah  teman-temannya,  dari  situlah  susi  mendapatkan  tambahan  uang  jajan.  Akhirnya  susi  menamatkan  kuliahnya  pada  tahun  2007  dengan  PK  3.33.  Pendidikan  Fisika.

 

Ikut  tes  PNS  2 x,  di  Pariaman  dan  di  Jambi  namun  keduanya  gagal,  hingga  kakak  susi  yang  berada  di  Rengat  meminta nya  datang.  Susi  menjadi  guru  honor  di  SMP  Kelawat  dan  di  SMK,  gaji  tidak  seberapa  dan  hanya  di  bayar  tiap  3  bulan,  karena  tinggal  dan  makan  gratis  di  rumah  kakak,   susi  tidak  memikirkan  gaji  yang  kecil  itu.

 

Susi  ikut  tes  PNS  lagi  di  Pasaman  Barat,  Jambi,  dan  Rengat.  Tekat  dan  semangat  begitu  kuat  untuk  mengikuti  tes  kali  ini,  susi  mulai  mengumpulkan  soal-soal  PNS,  dan  membahasnya  siang  malam,  di  tambah  sholat  Tahajud,  Dhuha  dan  tetesan  air  mata.

 

Sehari  sebelum  tes  di  Pasaman  Barat,  papa  terkena  stroke,  semua  kakak-kakak  pulang,    semua  menangis  sedih  melihat  papa  yang  terbaring  di  ranjang,  sebagian  tubuhnya  kaku.  Tapi  tes  harus  tetap  di  jalani,  dengan  semangat  dari  kakak-kakak,  dan  melihat  kondisi  papa  yang  demikian  parah,  menjadi  cambuk  bagi  susi  dalam  menyelesaikan  soal-soal.

 

Dua  minggu  berselang,  hasil  tes  di  Pasaman  Barat  keluar,  Alhamdulillah  susi  lulus.  Mulai  mengajar  Januari  2009  terima  SK  bulan  Maret,  gaji  pertama  keluar  pada  bulan  April  RP.  1.550.000.-  .  Susi  pulang  dan  memberikan  gaji  pertamanya  itu  pada  papa,  papa  nangis  dan  meletakkan  uang  itu  di  atas  kepalanya,  dengan  mengucap  syukur.  Susi  membelikan  pulsa  buat  kakak-kakak  nya  yang  berada  di  rantau,  karena  keberhasilan  ini  di  raih  dengan  kerja  keras  di  iringi  do’a  seluruh  keluarga  besar.

 

September  2009,  papa  meninggal  setelah  1  tahun  bergelut  dengan  stroke.  Seluruh  keluarga ikhlas  dengan  kepergian  papa,  sudah  cukup  semua  perjuangan  papa  untuk   anak-anak nya.  Pesan  papa  yang  tidak  bisa  di  lupakan  susi,

“JALANKAN  TANGGUNG  JAWAB  SEBAGAI  GURU,  SALAH  YANG  KITA  BERIKAN,  DOSA  YANG  KITA  DAPATKAN”.

“HIDUPLAH  DENGAN  BENAR,  KARENA  ALLAH  SELALU  DENGAN  ORANG-ORANG  YANG  BENAR  DAN  MEMUDAHKAN  JALANNYA”.

“MAKANLAH  PENCARIAN  YANG  HALAL”.

“”JANGAN  PERNAH  TAKABUR  DAN  SOMBONG”.  Kata-kata  ini  seringkali  di  ingatkan  papa  pada  susi.

Susi  sangat  berterimakasih  pada  papa,  karena  sudah  memilihkan   Fakultas  dan  jurusan  yang  tepat,  walau  pada  awalnya  susi  tidak  menyukai  pilihan  ini,  pilihan  orang  tua  untuk  anak  tidak  pernah  salah.

 

Susi  menemukan  pendamping  hidupnya,  dan  melangsungkan  pernikahan  pada  tgl  18  Juli  2010  di  Ampalu  Tinggi.


 

 

Harapan  kedepan,  “MEMPUNYAI  KELUARGA  BAHAGIA,  KARENA  KELUARGA  ADALAH  SEGALANYA”.

 

Susi  masih  ingat  kata-kata  papa  :”HIDUP  ITU  PILIHAN,  KALAU  KITA  MENGEJAR  KARIR,  KELUARGA  AKAN  TERBENGKALAI”.  Maka  susi  yang  sekarang  mengajar  di  SMP  N  4  Pasaman  Kecamatan  Aia  Gadang,  Pasaman  Barat,  Sumatera  Barat,  lebih  mengutamakan  keluarga  yang  baru  di  binanya .


 

Akhir  kata,  susi  menitipkan  pesan  untuk  sahabat  muda  semua,

“JANGAN  PERNAH  MENYERAH,  SEBESAR  APA PUN  RINTANGAN  YANG  MENGHADANG,  KARENA  DI  MANA  ADA  KEMAUAN,  DI SITU  PASTI  ADA  JALAN”.


37 pemikiran pada “Perjalanan Susi

  1. kalau Susi anak ke sepuluh dari sebelas bersaudara lahir tahun 1984, aku anak ke empat dari sebelas bersaudara lahir tahun 1985

    semoga aku seenggaknya bisa sukses seperti dia, walaupun sekarang aku masih kuliah, dan tentunya bisa membahagiakan semua keluargaku…

    terima kasih… ini menjadi motivasi tersendiri bagi saya

  2. pertamaxx..
    semoga sukses selalu menyertai…tetap semangat…kapanpun dan dimanapun pesan orang tua akan tetap selalu tertanam dalam jiwa anak2nya….

    • dek qu pengen chat ma u, tpi u slalu ngilang, qu minta izin dulu klo mw posting di blog, klo gak di ijinin qu mana berani.

      susi gk punya blog, tp punya fb, u add ja klo mw kenal .. 😀

  3. Pada dasarnya semua manusia didunia ini sudah ada jalan hidupnya masing2 mbak cuma kadang diantara kita tdk menyadarinya,jalan tersebut ada yg biasa2 saja,halus bahkan keras jadi Allah memberikan itu semua sudah sesaui dengan kemampuan umatnya percayalah jangan mengeluh dan tetap bersyukur berapapun nikmat yg diberikan.

    Salam

  4. Beda setahun sama saya umurnya🙂 Susi punya ujian dalam hidupnya, saya pun punya. Pasti Uni Fitri juga punya ya. Semoga kita bisa melewati ujian hidup dan selalu belajar darinya. Semangat!!!!🙂

  5. ╔═════════════════════════╗
    …║ HADIR MERAMAIKAN STATUS ANDA… ║
    ╚═════════════════════════╝

    ——————–(O-O)
    .————-oOO– (_)—–.
    ╔═════════════════════════╗
    ║ SELAMAT… KARENA SAYA SUKA STaTUS ANDA║
    ╚═════════════════════════╝
    ‘————————-oOO
    ———-……..|__|__|
    ———-………. || ||
    ———-……. ooO Ooo..

  6. emang bener koq mbak, orang tua tau yang terbaik untuk anaknya!
    saya juga gitu, dulu ga suka kuliah di STAN, tapi alhamdulillah saya bisa “hidup” karena kuliah disini🙂
    salam buat mb Susi, Barokallahu laka wabaroka ‘alayka wajama’a baynakuma fi khoiir..

  7. Perjalanan hidup yang luar biasa dan tentu saja karena semangat dan keikhlasan yang besar..🙂

    selamat untuk Susi, semoga jadi keluarga sakinah, mawadah, warohmah dan penuh berkah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s