buku ini aku pinjam – iwan fals


 

 

kalo pinjam, jangan lupa balikin ya ...

 

( biar  tau,  biar  rasa )

cinta  ini  milik  kita

di  kantin  depan  kelas ku

di sana  kenal  diri mu

yang  kini  tersimpan  di  hati

jalani  kisah  sembunyi

 

di  halte  itu  ku tunggu

senyum  manis  mu  kekasih

usai  dentang  bel  sekolah

kita  nikmati  yang  ada

 

seperti  hari  yang  lain

kau  senyum  tersipu  malu

ketika  ku  sapa  engkau

 

genggam lah  jari

genggam lah  hati  ini

 

memang  usia  kita  muda

namun  cinta  soal  hati

biar  mereka  bicara

telinga  kita  terkunci

 

( biar  tau,  biar  rasa )

maka  tersenyum  lah  kasih

( tetap  langkah,  jangan  hentikan )

cinta  ini  milik  kita

 

buku  ini  aku  pinjam

kan  ku  tulis  sajak  indah

hanya  untuk  mu  seorang

tentang  mimpi – mimpi  malam

 

***

 

Sob ,,,  siang  ini  ku  pengen  santai  sejenak,  pengen  mengenang  masa – masa  indah  dulu,  ketika  masih  sekolah.  Kalo  dulu,  cinta  monyet nya  masih  pake  surat  via  mak  comblang,  ketemu  juga  malu – malu.  Jangan  harap  ada  yang  pulang  berduaan  gandeng  tangan,  dulu  belum  ada  pemandangan  yang  begitu  sob.

Waktu  kami  menamat kan  sekolah,  aku  pernah  nemuin  tulisan  di  buku  catatan ku,  bunyinya  gini ..  “Terus,  nasib  kita  gimana  ???”. Sampai  sekarang  ku  gak  tau,  mahkluk  mana  yang  berani  nulis  seperti  itu  di  buku  catatan ku.  Hayo  yang  nulis  ngaku !!! 🙂🙂🙂

Sob,,,  ku  pengen  denger  cerita  kamu  dong,  siang  ini  kita  narsis – narsisan  lah ,  siapa  tau  kita  bisa  bergembira  bersama,  untuk  sekedar  ngilangin  suntuk,  itu  kalo  berkenan ..

 

Salam

58 pemikiran pada “buku ini aku pinjam – iwan fals

  1. betul..habis pinjam harus dikembalikan..pada empunya..
    BTW, apakah sampai sekarang belum tahu siapa yang kira-kira menuliskan pesan singkat di buku kenangan nya itu… 😉

      • Oke dehhh…sekarang diceritain ya…
        semasa kuliah semester awal, pernah kirim surat sama doi, jaman itu belum ada HP, hanya bisa surat-suratan, sambil kirim buku, menyatakan kesungguhan niat…tapi akhirnya hanya tinggal sebatas kenangan di hati…. 😦

  2. lagi nostalgia ya mbak…lagu itu memang enak didengar jd ingat waktu sekolah dulu…
    maaf banget baru bisa menyapa, sbnrnya kemaren2 sdh membuka tulisan mbak yang lalu namun ketika membaca belum sempat selesai..ada kerjaan lagi yg harus diselesaikan jadinya ga jadi2 berkirim komennya..😦

  3. kenangan? Cinta monyet kala SMP… Kalo ingat cuma bikin ngakak! Apalagi kalo ketemu si dia alias pacar semasa SMP, bisa-bisa kita ngakak bareng…
    Hehehe…

    Salam BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit

  4. Dulu pas masih SMA saya juga surat-suratan sama sang pujaan hati. Bahkan beberapa surat dari si dia masih saya simpan sampai sekarang, walaupun sudah pada lusuh banget, hehe….

  5. Lagu iwan fals ini…. mengingatkanku waktu SMA pada seorang cewek yang aku suka.. tapi aku gak punya keberanian untuk mengungkapkan..cemen..ya..hehehe.. cinta Memang soal hati.. pinjem buku hanya sekedar alasan untuk jumpa denganya.. salam kenal

  6. wah…saya juga pernah ngalamin cinta monkey…he..he…
    tapi kalau menurut saya si itu bukan cinta monkey…….
    tapi kalau kata ortu sih itu cinta monyet……….tapi kalau menurut saya bukan…terus dan terus begitu….he..he….

  7. klo saja semasa sekolahanku dulu udah ada handphone, pastinya asik dech smsan ma pacar setiap saat kyk ABG jaman sekarang, ga usah lagi titip-titip surat ke temen segala😀 hehehe…

    jadi keingetan dech, waktu itu buku saya yang kamu pinjam blon dibalikin kan?…
    balikin donk…😀

  8. Pernah ada yg kaya gitu, tapi nggak pakai pinjem2an buku dech….

    Dia mah nulis banyak puisi buat adik, pas lulus semua puisi CD lagu yang isinya mencurahkan hatinya, dia hadiahkan ke adik, tapi sayang saat itu adik sdg menjalin kasih dengan orang lain…..

  9. Saya dulu juga pernah merasakan hal itu.
    Kesempatan bergandengan tangan hanya … sekali lagi hanya … pas nyebrang jalan raya. Selain itu gak berani lagi gandeng tangannya😀

  10. saya suka kalimat yg di blod : “Terus, nasib kita gimana ???”

    Nasib memang kitalah yg menentukannya sendiri, tapi terkadang saat berjuang dgn nasib, ada saja batu-batu penghalang, bukan dari alam tapi dari manusia-manusia picik.

    salam kenal bang

  11. Saya sangat familiar dengan lagu ini sejak kecil..
    karena setiap kali Ibu ngambek,,Ayah selalu menyanyikan lagu ini untuknya
    dan itu masih berlangsung sampai sekarang…
    Karena menurut Ayah, itu lagu sakti…
    hehehehhe
    salam kenal mbak

  12. lagu itu emang sangat nikmat tuk didengerin kalo lagi santai, dulu saya punya koleksi lengkp lagunya bang iwan fals, tapi sayangnya semua kini lenyap entah kemana gara SERANGAN BRUTAK Para Virus jahat yang tak berperikomputeran. 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s