Cinta Pertama atau Bronis di FB


Assalamualaikum ,,,  Saudaraku  semua..

Malam  ini  Aku  ingin  berbagi  sebuah  cerita,  aku  sendiri  tidak  tau  masuk  categori  apa  cerita  ini,  silahkan  dibaca  dan  tolong  dipilihkan  untukku  termasuk  categori  apa  cerita  ini ..

Semoga  berkenan  :

Sebut  saja  namanya  Riana,  janda  kaya  yang  baru  saja  cerai  dari  suaminya,  alasan  cerai,    minjam  alasan  para  artis  katanya  sih,  “Udah  gak  cocok”.  Riana  berusia  sekitar  35  tahun,  dengan  pakaian  yang  keren  sedikit  seksi,  di tambah  peralatan  make up  yang  bermerk  terkenal,  bisa  merubah  wajah  Riana  menjadi  cantik  dan  segar.

Dengan  membawa  perlengkapan  yang  lumayan  banyak,  Riana  meninggalkan  kota  Jakarta  tempat  ia  bermukim  sudah  lebih  dari  10  tahun,  tujuannya  adalah  kampung  halaman,  dimana  ia  dilahirkan  dan  dibesarkan.

Air  mata  Ibu,  menyambut  kedatangan  Riana.

“Jangan  nangis  Bu …”  Bisik  Riana  sambil  memeluk  tubuh  Ibu  yang  makin  ringkih.

“Ibu  senang , akhirnya  kamu  pulang  kembali  ke  sisi  Ibu..”  Kata  Ibu  dengan  suara  yang  bergetar.

Malam  itu  Riana  habiskan  bercerita  sampai  puas  bersama  Ibu  tercinta.

***

Berita  kepulangan  Riana  si  Janda  kembang,  menyebar  dengan  cepat  keseantero  desa,  mulailah  berdatangan  teman-teman  Riana  yang  umumnya  sudah  menjadi  Ibu-ibu,  sebut  saja  si Yuli,  datang  dan  bercerita  dengan  bangga  tentang  anaknya  yang  berjumlah  5  orang,  ada  juga  Rossi  yang  bercerita  penuh  semangat  tentang  apa  saja dan  tentang  siapa   saja,  rumah  Riana  yang  megah,  boleh  dibilang  paling  bagus  di desa  itu,  tiba-tiba  saja  menjadi  ramai  oleh  Ibu-ibu  dengan  gosip  yang  diselingi  tawa.

“Eh,  Riana,  kamu  cari  suami  baru  aja,  ngapain  menjanda  lama-lama,  gak  enak  tau ..?”  celetuk  Rossi  di tengah-tengah  percakapan  mereka.

“Iya  Riana,  kamu  maunya  kayak  apa,  biar  aku  bantu  cariin,  tapi  jangan  suami  aku  ya ..”  kata  Yuli  gak  mau  kalah,  langsung  di sambut  tawa  oleh  ibu-ibu  lain.

“Nggak  aku  gak  mau  yang  lain,  capek..”  jawab  Riana  seenaknya.

“Wa,  aku  tau,  kamu  pasti  maunya  ama  Teo,  cinta  pertamamu  itu,  iya  khan  …?  kata  Rossi  lagi,  ketawa  menggoda.

“O .. Teo,,  ada  kok  dia  lagi  dirumah  Ibunya,  lagi  pulang  tuh,  gak  tau  ada  acara  apaan,  ntar  aku  bilangin  ya…”  kata  Hesty  tersenyum  penuh  arti.

” Eh ,, jangan  macam-macam  Hes,  bisa  di  bacok  aku  ama  bininya”  teriak  Riana,  dan  tawa  kembali  mewarnai  beranda  rumah  itu.

Hingga  sore  menjelang,  barulah  teman-teman  Riana  pergi  satu  persatu,  alasannya  macam-macam,  ada  yang  mau  mandiin  si kecil,  ada  yang  mau  masak  buat  makan  malam,  bahkan  si  Yuli  lebih  parah,  alasannya  mau  menggiring  bebek  pulang  ke kandang,  tinggallah  Riana  bengong  sendirian.  Ternyata  gak  punya  Suami  sepi  juga,  gak  ada  kegiatan,  mau  masak,  masak  buat  siapa,  dirumah  yang  besar  begini  cuma  ada  Ibu  dan  seorang  pembantu.

Habis  magrib,  terdengar  suara  derum  mobil  masuk  kepekarangan  rumah  Riana,  siapa  ya ?  bisik  Riana.  Riana  bergegas  membuka  pintu  sebelum  terdengar  ketukan …

“Hai ,,  Yang  apa  kabar …?”  sosok  pria  tampan  berdiri  dengan  senyuman  yang  mengguncang  pertamanan  hati  Riana .

“Teo ….  tambah  subur  aja,,”  kata  Riana  sambil  mengajak  Teo  duduk  diruang  tamu.

“Si  Hesty  yang  bilang  kamu  dah  pulang,  makanya  aku  kemari.  Sekalian  mo  mastiin  bener  gak  berita  yang  itu ..”  Kata  Teo  memulai  pembicaraan  sambil   menikmati  suguhan  yang  udah  lengkap  dimeja  tamu.

“Berita  apaan,  gak  usah  ngurusin  gosiplah,,”  jawab  Riana  menyembunyikan  semburat  merah  diwajahnya.

“Ya  nggak  gosip lah,  berita  kamu  dah  menjanda,  itu  semua  orang  dikampung  kita  ni  dah  tau”  kata  teo  lagi.

“Terus  kalo  benar,  emangnya  kenapa?”  celetuk  Riana,  sambil  menatap  wajah  pria  yang  selama  ini  selalu  dirindukannya  siang malam.

“Gak  kenapa-napa,  cuma  aku  dah  bilang  sama  Mama,  kalo  aku  mau  nikahin  kamu ..”   kata  Teo  tampa  basa-basi.

“Hah ,,  nikah ..?   gak  salah  ,  kamu  kan  udah  punya  istri,  dua  anak  kamu  mau  dikemanain  …?”  tanya  Riana  sambil  melotot.

“Kamu  jadi  istriku  yang  ke dua,  Mama  setuju,  Dena  juga  setuju,  anak-anak  tinggal  dibilangin  pelan-pelan,  lama-lama  mereka  juga  ngerti ”  jawab  Teo  tenang.

Pembicaraan  malam  itu  berlanjut  begitu  alot,  menguras  pikiran ,  tenaga  Riana  dan  Ibunya.  Riana  seakan  tak  percaya,  Mama  Teo  yang  dulunya  tidak  pernah  menyetujui  hubungan  mereka,  sekarang  malah  dengan  tegas  bahkan  sedikit  memaksa  agar  pernikahan  mereka  segera  dilangsungkan,  katanya,  “Di   kampung  kecil  begini,  tidak  baik  menjanda  lama-lama,  nanti  jadi  bahan  gunjingan  orang  “.  Dan  anehnya  lagi  si Dena  istri  Teo  hanya  diam  nggak  ngomong  apa-apa. ” Kok  bisa  ya” …  celetuk  Riana  bingung.

Akhirnya  hari  pertunangan  Riana  dan  Teo  berlangsung,  sederhana  bagi  Riana,  tapi  dikampung  kecil  itu  acara  begitu  sudah  termasuk  mewah.  Riana  dengan  kebaya  panjang  bersanggul  melati,  dandanan  bak  putri  raja.  Kecantikan  Riana  menyihir  Teo  dan  para  tetangga  yang  mengahadiri  acara  itu.  Tukar  cincin pun  berlangsung  dengan  khidmat,  dan  ditetapkanlah  dua  minggu  setelah  hari  ini  adalah  hari  baik  untuk  pernikahan  Riana  dan  Teo.

Hari – hari  berlalu  begitu  cepat,  semua  persiapan  sudah  selesai,  dari  undangan  sampai  pelaminan,  semua  berjalan  dengan  sempurna.  Besok  adalah  hari  H,   Riana  termangu  menatap  rumah  mewahnya  yang  tengah  dihias,  begitu  mawah  dan  sangat  melambungkan  angan-angan.  Riana  tak  bisa  berfikir  lagi  seperti  apa  kehidupannya  setelah  esok  hari,  Nyonya  Teo,   begitulah  status  yang  akan  disandangnya,  Riana  senyum-senyum  sendiri  hingga  lamunannya  buyar  ketika  ada  tepukan  dipundaknya ..

“Riana,,  Teo  mana ..?  ternyata  Mama  Teo  datang  mencari  Teo  dan  terlihat  terburu-buru.

“Tidak  ada  disini  Ma,  mungkin  masih  dikantor ..”  jawab  Riana,  heran  dengan  Mama  Teo  yang  ngosngosan  seperti  habis  lari  dikejar  anjing.

“Itu  Riana,  ntar  kalo  Teo  kesini,  bilangin  aja,  rumah  buat  Mama  gak  usah  mewah-mewah,  cukup  sebesar  rumah  Ibumu  ini  saja”.  kata  Mama  Teo  lagi.

“Rumah  apa  ma ?”  tanya  Riana  tak  mengerti.

“Masak  kamu  gak  ingat,  itu  rumah  yang  bakal  kamu  bikinin  buat  Mama  setelah  pernikahan  ini,  Teo  lo  yang  bilang . Udah  ya  Mama  buru-buru  nih”.  kata  Mama  Teo  dan  bergegas  pergi.

Riana  hampir  pingsan  mendengar  perkataan  Mama  Teo  tadi,  ternyata  ini  lah  sebabnya  mengapa  semua  berjalan  begitu  lancar,  sebuah  rumah  mewah.  Dengan  gontai  Riana  masuk  kekamarnya,  pandangannya  tertuju  pada  Laptop  yang  dibawanya  dari  Jakarta.  Riana  mulai  online,  dan  tab  pertama  yang  dituju  adalah  FACEBOOK ,   jejaring  sosial  yang  sudah  sekian  lama  tidak  diurus  lagi  oleh  Riana.  Tiba-tiba  saja  Riana  rindu  pada  si BRONIS,  si  berondong  manis  yang  sudah  satu  tahun  terakhir  menemaninya  chatting  di  FACEBOOK.

Belum  sempat  memeriksa  pemberitahuan  baru  dan  memeriksa  pesan-pesan  yang  masuk,  sapaan  mesra  dah  menyegarkan  kelopak  mata  Riana.

“Hallo  Tante …  kemana  aja …  aku  kangen  lo  sama  Tante ..” .  Sapaan  manis   Adit  mengembangkan  senyum  dibibir  Riana.

“Aku  juga  kangen  ama  kamu ..  gimana  hari-harimu  hapy  gak?’.  Riana  mulai  melupakan  sejenak  kekacauan  hatinya.

“Sepi  gak  ada  Tante,,  jangan  pergi  lagi  Tante,  biar  aku  bisa  chatting  tiap hari, tiap  waktu..”  Jawaban  Adit  melambungkan  angan-angan  Riana  melayang  jauh.

“Tante,  sebenarnya  aku  ada  perlu  ama  Tante,  tapi  takut  Tante  marah ..” .  Riana  mulai  merasakan  ada  yang  tidak  beres.

“Apa?  bilang  aja,,  kalo  gak  bilang  ya  aku  gak  tau  mesti  marah  atau  apa ..”.  Jawab  Riana  deg-degan.

“Itu  Tante,  tiga  hari  lagi  terakhir  bayaran  uang  kuliah,  tapi  uangnya  masih  kurang  5 juta  lagi,  tolong  dong  Tante.  Pasti  Tante  bisa  bantu  khan ???”.

Riana  langsung  berdiri  dan  meninggalkan  Laptop  tanpa  mematikannya.  “Kurang  ajar  kalian  semua,  gak  dunia  nyata  gak  dunia  maya  pada  matre  semua,  awas  kalian,  tunggu  aja  pembalasanku ..”  Riana  komat  kamit  sendiri  sambil  membereskan  barang-barangnya.

***

Hari  yang  ditunggu-tunggu  akhirnya  datang  juga,  dari  subuh  rumah  Riana  sudah  dibanjiri  tetangga  yang  ikut  membantu  persiapan  pesta  pernikahan  Riana  dan  Teo.  Perias  juga  sudah  sejak  tadi  duduk  menunggu  Riana  bangun,  tapi  yang  ditunggu  tak  kunjung  keluar  dari  kamarnya.  Akhirnya  Ibu  Riana  masuk  untuk  membangunkan  calon  pengantin.  Bukannya  Riana  yang  keluar  tapi  Ibunya  berlari  tergopoh-gopoh  dan  berteriak,

“Riana  hilang,  Riana  tak  ada  di kamarnya ..”.  Ibu  Riana  langsung  pingsan,  dan  dibantu  oleh  para  tetangga.

Mulailah  pencarian  Riana,  hingga  seorang  pemuda  menemukan  Laptop  Riana  yang  masih  terbuka,  dan  di sana  masih  ada  sisa  kata-kata .

“Tante,  besok  aku  tunggu  di  Surabaya  ya,  jangan  lupa  lho,  aku  tunggu …”

Setelah  tetua  kampung  berkumpul,  dan  pihak  Teo  di  beritahukan tentang   kehilangan  Riana.  Maka  kesepakatanpun  diambil,  pengumuman  di laksanakan :

“ACARA  PERNIKAHAN  RIANA  DENGAN  TEO  BATAL,  KARENA  RIANA  KABUR  BERSAMA  TEMAN  FACEBOOKNYA”.

– END –



32 pemikiran pada “Cinta Pertama atau Bronis di FB

  1. Ini sih semua orang bersalah, maksudnya baik itu Riana dan Teo serta kedua belah pihak keluarga. Kalau tetangga dan teman2nya ya gak salah, itu bukan urusan mereka. Tapi ini cerita nyata apa fiktif ya..

  2. Ceritanya menarik mbak, aku ngikutin dari atas sampai bawah malah bingung mau komentar apa. yang pasti, kisah seperti itu saya pikir ada didunia nyata (walau nggak persis seperti itu). Lalu nasib riana setelah kabur bersama berondong ke surabaya bagaimana mbak? ditunggu kisah selanjutnya🙂

  3. Kunjungan perdana ni, langsung tertarik dengan ceritanya..dari cerita diatas ada hikmah yang bisa ambil sebelum mengambil keputusan pikirkan segala sesuatunya secara dalam dan jangan terburu-buru..tapi gmn nasib riana selanjutnya ni setelah terburu2 jg lari dg teman fbnya🙂

    • Ya tu mas, matre semua .. termasuk mamanya Teo ,, waktu mash miskin di hina, e dah kaya malah maksa .. ih edan tu org .. la kok jd marah2 y ..hehe

    • Peace ,,, Yuan .. seorg pengarg profesional hrs mampu membaygkan kl lakonnya itu dirinya, br pembaca merasa ini story bener2 nyata .. hahaha ,,, sok teu q ya …

  4. Ping-balik: Bronis ,,, Kejam nya Diri Mu … « Fitr4y's Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s