Dua Sahabatku


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

 

Sahabat  blogger  tercinta,  pagi  ini  aku  mau  memperkenalkan  dua  orang  sahabatku.  Sahabat  yang  menjadi  teman  setia  di  kala  suka  dan  duka,    keduanya  memiliki  sifat  yang  bertolak  belakang.

 

Fanny,  sahabatku  yang  sangat  ceria,  senyum  selalu  mengembang  dibibir nya.  Semua  orang  yang  ia  temui,  kenal  ataupun  tidak  kenal  akan  ia  tegur. “Hai,  hallo,  apa  kabar,   … “.  Dan  kalo  aku  berkunjung  kerumahnya  sambutannya  sangat  hangat.  ” Ayo,ayo,  masuk,masuk,  duduk,duduk,  gimana  kabarnya ?”.  Ia  suka  mengulang  kata-kata  yang  sama,  semuanya  menyenangkan  baginya,  sakitpun  tidak  pernah  ia  hiraukan.

 

“Apa  kabar mu  fanny .. “. Tanyaku  sautu  hari.  “Baik,baik…”.  Jawab  fanny  tersenyum  lebar.  Dan  kami  akan  bercerita  panuh  tawa  canda  berdua.  Di  depan  fanny  aku  akan  berubah  menjadi  pribadi  yang  ceria,  pribadi  penggerak  sama  seperti  fanny.

 

Riana,  sahabatku  yang  selalu  susah  hati,  kalau  bertemu  dengannya,  aku  akan  menjadi  tong  sampah  tempat  curahan  hatinya.  ” Hai  riana,  apa  kabarmu  hari  ini .. “.  Tegur ku  suatu  hari.  ” Ah  aku  lagi  pusing  nih,  jangan  banyak  tanya  deh,  kerjaan  masih  numpuk,  udah  mau  tutup  bulan,  si bos  marah  terus,  aku  jadi  stress..”.  Begitu  jawaban  riana  yang  aku  terima .. heheeee  😉

 

“Aku  lagi  sakit  kepala  sebelah nih..”.  Kata  riana  padaku.  “Kamu  baru  sebelah,  kepalaku  sakit  semua ..”.  Jawabku  cuek.  “Tapi  aku  udah  mulai  turun  keleher,  terus  kepinggang,  semua  tubuh ku  mulai  sakit  semua ..”.  Kata  riana  dengan  wajah  menunjukkan  kesakitan.  Wah  nih  orang  gak  mau  kalah  dalam  masalah  sakit.

 

“Mertuaku  jahat  sama  aku,  kemaren  aku  pulang  cuma  disisain  nasi  sepiring  kecil ..”. Kata  riana  di lain  hari.  “Wah  mending  kamu  masih  di sisain  nasi  sepiring  kecil ,  aku  cuma  di sisain  nasi  basi …”.  Jawab ku  gak  mau  kalah.  “Mertuaku  ngajarin  suamiku  untuk  ngasarin  aku..”.  Kata  riana  lagi.  Huaaaaa  aku  harus  mencari  penderitaan  yang  lebih  sadis  lagi  biar  aku  bisa  menjadi  pemenang  dalam  obrolan  ini.

 

Aku  menjadi  manusia  peresah  kala  berada  di samping  riana,  apa  jadinya  dua  peresah  bertemu???  Yah  suatu  kontes  uji  siapa  yang  lebih  sengsara,  dan  yang  paling  menyedihkan  dialah  sang  juara.  Kapan  suatu  perasaan  kalah  akan  muncul ???  Ketika  melihat  seseorang  tergeletak  di  Rumah  Sakit,  selang  infus  dimana-mana,  oxigen  juga  harus  di beli.  “Ini  berat  ini,  kalah  aku ..”. Begitu  celetuk  riana .

 

Manusia  peresah,  manusia  yang  tidak  memiliki  rasa  syukur,  kalau  mau  menjadi  temannya,  jangan  sekali-kali  tersenyum  padanya.  Kamu  harus  menjadi  manusia  peresah  kedua  setelah  dia,  maka  kamu  akan  menjadi  temannya.

 

Sudah  sob,  aku  sudah  kenalkan  dua  type  yang  sangat  banyak  kita  jumpai  disekeliling  kita.

 

Hasil  dari  1 jam  30  menit  bersama  Mr. James Gwee.  Di  Balai  Kartini   Sabtu  29  Januari  2011,  OXY  FOR  ALL  NATIONE  2011.  BE  A  HERO.

 

Salam.

54 pemikiran pada “Dua Sahabatku

  1. Memanglah manusia tu gak pernah mau kalah, sampe soal menderita aja mau berlomba menjadi paling menderita. 😀
    hihi,, menarik tuh sahabatnya mbak,, 😆

  2. kadang dari beraneka ragam watak manusia kita bisa mengambil hikmahnya dan tentunya mencontoh dari yang baik dan yang buruk dijadikan sebagai bahan pengetahuan aja

  3. Bisikan antara ya dan tidak sering menjadi perdebatan yang alot pada akhirnya akan mencari suatu yang terbaik, tiap orang mempunyai warna yang berbeda yach..entah mengapa saya juga mengupas hal ini di wisma heee

  4. Mengapa ada banyak macem karakter manusia? mengapa ada yang periang, mengapa ada yang peresah? Itu semua sebagai tempat kita bercermin, saling belajar dan saling mengingatkan. Begitu paling ya Mbak;

  5. Denuzz sangat ingin menjadi seperti sahabat yang pertama, Fanny. Tapi apa daya, Denuzz sadar Denuzz lebih mirip dengan Riana… Hikz 😦

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  6. Mertuaku gak begitu mbak. meskipun tidak pernah nyisain nasi sepiring pun untuk ku tapi aku gak mslaah. Lha wong aku gak kumpul dengan mertuaku koq 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  7. persahabatan memang dunia yang serbaneka, warna warni, tinggal gimana kita menyikapinya..
    apapun yang penting semoga persahabatan itu tetap terjaga… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s