Dua Sahabatku


Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

 

Sahabat  blogger  tercinta,  pagi  ini  aku  mau  memperkenalkan  dua  orang  sahabatku.  Sahabat  yang  menjadi  teman  setia  di  kala  suka  dan  duka,    keduanya  memiliki  sifat  yang  bertolak  belakang.

 

Fanny,  sahabatku  yang  sangat  ceria,  senyum  selalu  mengembang  dibibir nya.  Semua  orang  yang  ia  temui,  kenal  ataupun  tidak  kenal  akan  ia  tegur. “Hai,  hallo,  apa  kabar,   … “.  Dan  kalo  aku  berkunjung  kerumahnya  sambutannya  sangat  hangat.  ” Ayo,ayo,  masuk,masuk,  duduk,duduk,  gimana  kabarnya ?”.  Ia  suka  mengulang  kata-kata  yang  sama,  semuanya  menyenangkan  baginya,  sakitpun  tidak  pernah  ia  hiraukan.

 

“Apa  kabar mu  fanny .. “. Tanyaku  sautu  hari.  “Baik,baik…”.  Jawab  fanny  tersenyum  lebar.  Dan  kami  akan  bercerita  panuh  tawa  canda  berdua.  Di  depan  fanny  aku  akan  berubah  menjadi  pribadi  yang  ceria,  pribadi  penggerak  sama  seperti  fanny.

 

Riana,  sahabatku  yang  selalu  susah  hati,  kalau  bertemu  dengannya,  aku  akan  menjadi  tong  sampah  tempat  curahan  hatinya.  ” Hai  riana,  apa  kabarmu  hari  ini .. “.  Tegur ku  suatu  hari.  ” Ah  aku  lagi  pusing  nih,  jangan  banyak  tanya  deh,  kerjaan  masih  numpuk,  udah  mau  tutup  bulan,  si bos  marah  terus,  aku  jadi  stress..”.  Begitu  jawaban  riana  yang  aku  terima .. heheeee  😉

 

“Aku  lagi  sakit  kepala  sebelah nih..”.  Kata  riana  padaku.  “Kamu  baru  sebelah,  kepalaku  sakit  semua ..”.  Jawabku  cuek.  “Tapi  aku  udah  mulai  turun  keleher,  terus  kepinggang,  semua  tubuh ku  mulai  sakit  semua ..”.  Kata  riana  dengan  wajah  menunjukkan  kesakitan.  Wah  nih  orang  gak  mau  kalah  dalam  masalah  sakit.

 

“Mertuaku  jahat  sama  aku,  kemaren  aku  pulang  cuma  disisain  nasi  sepiring  kecil ..”. Kata  riana  di lain  hari.  “Wah  mending  kamu  masih  di sisain  nasi  sepiring  kecil ,  aku  cuma  di sisain  nasi  basi …”.  Jawab ku  gak  mau  kalah.  “Mertuaku  ngajarin  suamiku  untuk  ngasarin  aku..”.  Kata  riana  lagi.  Huaaaaa  aku  harus  mencari  penderitaan  yang  lebih  sadis  lagi  biar  aku  bisa  menjadi  pemenang  dalam  obrolan  ini.

 

Aku  menjadi  manusia  peresah  kala  berada  di samping  riana,  apa  jadinya  dua  peresah  bertemu???  Yah  suatu  kontes  uji  siapa  yang  lebih  sengsara,  dan  yang  paling  menyedihkan  dialah  sang  juara.  Kapan  suatu  perasaan  kalah  akan  muncul ???  Ketika  melihat  seseorang  tergeletak  di  Rumah  Sakit,  selang  infus  dimana-mana,  oxigen  juga  harus  di beli.  “Ini  berat  ini,  kalah  aku ..”. Begitu  celetuk  riana .

 

Manusia  peresah,  manusia  yang  tidak  memiliki  rasa  syukur,  kalau  mau  menjadi  temannya,  jangan  sekali-kali  tersenyum  padanya.  Kamu  harus  menjadi  manusia  peresah  kedua  setelah  dia,  maka  kamu  akan  menjadi  temannya.

 

Sudah  sob,  aku  sudah  kenalkan  dua  type  yang  sangat  banyak  kita  jumpai  disekeliling  kita.

 

Hasil  dari  1 jam  30  menit  bersama  Mr. James Gwee.  Di  Balai  Kartini   Sabtu  29  Januari  2011,  OXY  FOR  ALL  NATIONE  2011.  BE  A  HERO.

 

Salam.

Iklan

Mayoritas Penghuni Neraka Adalah Wanita


Assalamualaikum  Wr  Wb …

Kemaren  ketika  aku  membereskan  buku-buku  yang  masih  didalam  kardus  (semenjak  pindah  dari  tangerang  belum sempat  dibereskan),  aku  menemukan  catatan  Bunda  Hj.  Lutfiah  Sungkar  yang  aku  ambil  dari  koran,  sudah  usang  dan  aku  sudah  tidak  tau  itu  koran  apa ,  tanggal  berapa.  Sebelum  catatan  itu  semakin  usang  dan  tidak  bisa  dibaca  lagi  aku  pindahkan  kesini.

Hadis  riwayat  Muslim :

Pada  suatu  hari  berlangsung  dialog  antara  Rasulullah  dengan  jamaah  muslimah  usai  shalat  Idul  Fitri.  Tiba-tiba  Rasul  turun  dari  mimbar  dan  berkata  :

Wahai  para  wanita,  bersedekahlah  kamu  dan  perbanyaklah  membaca  istigfar,  karena  saya  telah  melihat  kebanyakan  dari  kalangan  kamu  menjadi  penghuni  neraka,”

Salah  seorang  dari  mereka  bertanya :

“Mengapakah  kami  kebanyakan  menjadi  penghuni  neraka?”

Rasul  menjawab :

“Karena  kebanyakan  dari  kamu  suka  melaknat  dan  mengkafiri  kebaikan  suaminya.  Saya  tidak  pernah  melihat  orang  yang  lebih  sempurna  akal  dan  Agamanya  dapat  mengalahkan  orang  yang  lebih  sempurna  akal  dan  agamanya  daripada  kamu.”

Wanita  itu  bertanya  lagi :

“Apakah  kekurangan  akal  dan  agama  kami?”

Baginda  Rasul  menjawab :

“Persaksian  dua  orang  wanita  sama  dengan  seorang  lelaki,  itulah  tanda  kekurangan  akal,  dan  terjadi  pada  kamu   berapa  hari   dalam  satu  bulan  tidak  melaksanakan  shalat  (saat  haid),  itulah  tanda  kekurangan  agama” (HR. Muslim).

Didalam  sebuah  hadis  yang  panjang   setelah  menceritakan  sifat-sifat  perempuan  ahli  neraka.  Rasul   bersabda  :

“Adapun  empat  golongan  perempuan  di  dalam  neraka  yaitu  :

  1. Yang  lancang  lidahnya  mencerca  suaminya,  sekiranya  suami  tidak  disisinya  ia  tidak  memelihara  akan  dirinya.  Sekiranya  suaminya  hadir  maka  disakitinya  dengan  lidahnya.
  2. Perempuan  yang  memberati  suaminya  dengan    barang  yang  tiada  mampu  atau  tidak  terupaya  oleh  suaminya.
  3. Perempuan  yang  tiada  menutupi  dirinya  daripada  lelaki  dan  keluar  dari  rumahnya  dengan  berhias  untuk  pamerkan  kecantikannya,  yakni  bermegah-megahan  memakai  pakaian  yang  paling  indah.
  4. Perempuan  yang  tidak  ada  kerjanya  melainkan  makan,  minum,  dan  tidur  serta  bermalas-malasan  shalat  dan  tidak  menaati  Allah  dan  Rasul-Nya  serta  suaminya.

Perempuan  yang  memiliki  sifat-sifat    seperti  itu  dilaknat  merupakan  penghuni  neraka  kecuali  ia  bertobat”

&&&

Semoga  kita  bisa  memperbaiki  diri,  dalam  sisa  waktu  yang  masih  kita  miliki,  dan  Semoga  Allah  selalu  melimpahkan  Rahmat  dan  Karunia-Nya  kepada  kita  semua,  Amin.

Salam …

TAUBATNYA WANITA PELACUR


Assalamualaikum .. Saudaraku  semua.

Insya Allah lebaran tinggal 9 hari lagi ,begitu  yang  aku dengar  dari  pengeras  suara  mesjid  dekat  rumahku.  Semoga  kita  semua  sampai  selamat  hingga  hari  terakhir  bulan  yang  Mulia  ini.

Malam  ini  aku  ingin  berbagi  sebuah  kisah  yang  pernah  aku  baca  dari  buku  yang  berjudul “KAPAN  ANDA  BERTAUBAT?”, Penerbit  PUTRA  JAYA  Surabaya,  yang  aku  beli  di toko buku Jati Uwung  Tangerang  tanggal  20-04-08  (aku  selalu  mencatat  diawal  buku  yang  aku  beli).  Nih  dia  ceritanya :

Zaman  dahulu  ada  seorang  Wanita  Bani  Israil  datang  kepada  Nabi  Musa  as,  seraya  berkata:      “Aku  adalah  wanita  yang  banyak  melakukan  dosa  besar  dan  sekarang  aku  bertaubat  kepada  Allah.  Dari  itu  do’akanlah  aku  agar  taubatku  benar-benar  diterima  oleh  Allah”.

Mendengar  permohonan  wanita  pelacur  itu  Nabi  Musa as.  bertanya :    “Dosa  apa  yang  kamu  lakukan?”

Wanita  itu  menjawab  :  “Ya  Nabiyallah  sesungguhnya  aku  telah  berulang  kali  berbuat  zina  dan  aku  melahirkan  anak  hasil  dari  perzinahanku,  lalu  anak  hasil  perzinahanku  itu  setiap  kali  aku  bunuh”.

Mendengar  penuturan  wanita  tentang  dosa  yang  dilakukannya,  Nabi  Musa as.  berkata  :  “Jika  seperti  itu  dosa  yang  kamu  lakukan,  maka  mulai  sekarang,  keluarlah  kamu  dari  kampung  ini,  agar  Allah  tidak  menurunkan  siksa  yang  bisa  menimpa  kita  semua  sebab  perbuatan  dosamu”.

Akhirnya  wanita  pelacur  itu  keluar  dari  kampung  seraya  diliputi  keputusasaan  dan  ratap  tangis  yang  memilukan.

Tidak  lama  setelah  wanita  pelacur  itu  terusir  dari  kampung,  Malaikat  Jibril  datang  kapada  Nabi  Musa as.  dan  berkata  :  “Wahai  Musa,  Allah  berfirman  kepadamu,  mengapa  kamu  sampai  hati  menolak  wanita  yang  bertaubat,  padahal  banyak  orang  yang  lebih  jelek  dari  wanita  yang  kamu  usir  itu”.

Nabi  Musa as.  bertanya  :  “Siapa  orang  perbuatannya  lebih  jelek  dari  wanita  itu?”

Jibril  menjawab  :  “Yaitu  orang  yang  meninggalkan  shalat”.

&&&

Subhanallah …

Semoga  kita  selalu  diberi  petunjuk  oleh  Allah SWT, Amin.

Bersikaplah Lembut Kepada Kaum Wanita


KDRT  kebanyakan  membuat  perempuan  menjadi  korban.  Sayangnya,  karena  terlalu  percaya  mitos  ( misalnya  hanya  perempuan  dari  kalangan  bawah  yang  mengalami  KDRT )  perempuan  atau  keluarga  justru  jadi  memaklumi  kekerasan.

Dalam  rekaman  sejarah,  ketika  ajaran  Ilahiah  mulai  sirna  dari  panggung  kehidupan  masyarakat  sepanjang  sejarah,  setiap  masyarakat  atau  bangsa  akhirnya  menetapkan  hukum-hukum  terkait  hak  perempuan  berdasarkan  egoisme  mereka.  Wanita  ditempatkan  tak  lebih  sebagai  sampah,  pemuas  nafsu  seksual,  bahkan  ada  pula  yang  memuja  serta  menuhankan  mereka.

Bagi  bangsa  Yunani,  wanita  adalah  kotoran  dan  setengah  dari  wujud  setan  karena  ia  harus  menanggung  dosa  moyangnya,  Hawa.  Karenanya,  wanita  diharamkan  dari seluruh  hak-hak  sipil,  seperti  jual  beli,  organisasi,  dan  lainnya.

Bagi  bangsa  Romawi,  wanita  dianggap  seperti  tawanan  yang  bisa  diperlakukan  seenaknya.  Seorang  wanita  harus  tunduk  dan  patuh  pada  suaminya  selama  sang  suami  masih  hidup.  Suami  memiliki  diri  istri  secara  penuh.  Tak  ada  jaminan  perlindungan  sedikitpun  atas  wanita.  Wanita  diperlakukan  layaknya  barang  kepemilikan  yang  bisa  dijual  maupun  dianiaya  kapan  saja  oleh  suaminya.

Diatas  sekelumit  tentang  fenomena  yang  hingga  detik  ini  masih  dan  terus  terjadi  dikehidupan  kita  sehari-hari.  Walaupun  era  sudah  berganti  menjadi  era  milenium,  tapi  kekerasan  terhadap  wanita  masih  sering  terjadi.  Banyak  yang  terangkat  lewat  media  koran  ataupun  televisi,  tapi  masih  banyak  yang  tidak  tercium.

Apa  yang  diberikan  Allah SWT  dan  Rasulullah  kepada  kita  para  “Wanita

{Dan,  bergaullah  dengan  mereka  secara  patut.}

(QS.An-Nisa:19)

{Dan,  Dia  jadikan  di antara  kamu  rasa  kasih  dan  sayang.}

(QS.Ar-Rum:21)

Dalam  sebuah  hadits  di sebutkan: “Perlakukanlah  kaum  Wanita  itu dengan  baik,  sebab  mereka  adalah  yang  membantu   kalian.”

Dalam  hadits  yang  lain  Rasulullah  bersabda:  “Orang  yang  paling  baik  di antara  kalian  adalah  yang  paling  baik  bagi  keluarganya,  dan  aku  adalah orang  yang  paling  baik  terhadap  keluargaku.”

Rumah  yang  bahagia  adalah  rumah  yang  dibangun  di atas  rasa  saling  mencintai,  yang  tegak  berdiri  diatas  pondasi  cinta  yang  penuh  dengan  takwa  kepada  Allah  dan  Keridhaan-Nya.

{Maka,  apakah  orang-orang  yang  mendirikan  masjidnya  diatas  dasar  takwa  kepada  Allah  dan  keridhaan(Nya)  itu  yang  lebih  baik,  ataukah  orang-orang  yang  mendirikan  bangunannya  ditepi  jurang  yang  runtuh,  lalu  bangunannya  itu  jatuh  bersama-sama  dengan  dia  kedalam  neraka  Jahannam?  Dan  Allah  tidak  memberikan  petunjuk  kepada  orang-orang  yang  zalim.}

(QS.At-Taubah:109)

&&&


Qadha’ dan Qadar


Saat  aku  membuka  blog  ini,  aku  sedang  menonton  film  KETIKA  CINTA  BERTASBIH  2, di  You  Tube.  Pada  part  10,    ada  adegan  Anna  putri  Kiayi  Lutfi  memeluk  Husna,  dan  menghibur  Husna  yang  sedang  sedih  karena  Ibunya  meninggal  dunia  disebabkan  kecelakaan.  Di situ  Anna  mengatakan  ”  Tidak  ada  seorangpun  yang  bisa  menolak  takdir,  semua  sudah  tertulis  dalam  Lauh  Mahfuzh,  tanggal,  hari,  jam,  menit  bahkan  detik”.

Padahal   dalam  hidup  kita  sehari-haripun sering kita  mengucapkan,  “Coba  kalau  tidak  pergi  kesana  hujan-hujanan  lagi,  gak  akan  terjadi  kecelakaan  dan  tidak  akan  meninggal”.

Maka  benci  dan  dendam  pun  timbul  pada  orang  yang  menyebabkan  terjadinya  kecelakaan  itu.  Tapi  itulah  yang  diangkat  di  film  ini,  keluarga  Khaerul  Azam  bisa  menerima  dengan  ikhlas  kematian  Ibunda  tercinta,  walau  dengan  cara  yang  mengenaskan.  Tanpa  rasa  benci  dan  dendam,  Khaerul  Azam  bisa  menerima  takdir  dengan  ikhlas.

Untuk  itu,  aku  ingin  menguak  apa  itu  Qadha’  dan  Qadar, hingga  kita  bisa  tenang  menjalani  hidup  ini.  Semoga  teman-temanku  semua  berkenan.

&&&&

{Tiada  suatu  bencana  yang  menimpa  di  bumi  dan  (tidak  pula)  pada  dirimu  sendiri,  melainkan  dia  telah  tertulis  dalam  kitab  (Lauh  Mahfuzh)  sebelum  kami   menciptakannya.}

(QS.Al-Hadid:22)

Tinta  pena  telah  mengering,  lembaran-lembaran  catatan  ketentuan  telah  disimpan,  setiap  perkara  telah  diputuskan  dan  takdir  telah  ditetapkan.  Maka,

{Katakanlah:  “Sekali-kali  tidak  akan  menimpa  kami,  melainkan  apa  yang  telah  ditetapkan  oleh  Allah  bagi  kami.}

(QS.At-Taubah:51)

Apa  yang  membuat  Kita  benar,  maka  tak  akan  membuat  Kita  salah.  Sebaliknya   apa  yang  membuat  Kita  salah,  maka  tidak  akan  membuat  Kita  benar.

Jika  keyakinan  tersebut  tertanam  kuat  pada  jiwa  Kita  dan  kukuh  bersemayam  dalam  hati  Kita,  maka  setiap  bencana  akan  menjadi  karunia,  setiap  ujian  menjadi  anugerah,  dan  setiap  peristiwa  menjadi  penghargaan  dan  pahala.

“Barangsiapa  yang  oleh   Allah  dikehendaki  menjadi  baik  maka  ia  akan  diuji  oleh-Nya.” (Al-Hadits)

Karena  itu,  jangan  pernah  merasa  gundah  dan  bersedih  dikarenakan  suatu  penyakit,  kematian  yang  semakin  dekat,  kerugian  harta,  atau  rumah  terbakar.  Betapapun,  sesungguhnya   Sang  Maha  Pencipta  telah  menentukan   segala  sesuatunya   dan  takdir  telah  bicara.  Usaha  dan  Upaya  dapat  sedemikan  rupa,  tetapi  hak  untuk  menentukan    tetap  mutlak  milik  Allah.  Pahala  telah  tercapai,  dan  dosa  sudah  terhapus.  Maka,  berbahagialah   orang-orang  yang  tertimpa  musibah  atas  kesabaran  dan  kerelaan  mereka  terhadap  Yang  Maha  Mengambil,  Maha  Pemberi,  Maha  Mengekang  lagi   Maha  Lapang.

{Dia  tidak  ditanya  tentang  apa  yang  diperbuat-Nya  dan  merekalah  yang  akan  ditanyai.}

(QS.Al-Anbiya:23)

Syaraf-syaraf  Kita  akan  tetap  tegang,  kegundahan  jiwa  Kita  tak  akan  reda,  dan  kecemasan  di dada kita  tak  akan  pernah  sirna,  sebelum  kita  benar-benar  beriman  terhadap  qadha’  dan  qadar.

Tinta   pena  telah  mengering  bersamaan  dengan  semua  hal  yang  akan  Kita  temui.  Maka,  jangan  biarkan  diri  Kita  larut  kesedihan.  Jangan  mengira  diri  Kita  sanggup  melakukan  segala  upaya  untuk  menahan  tembok  yang  akan  runtuh,  membendung  air  yang  akan  meluap,  menahan  angin  agar  tak  bertiup,  atau  memelihara  kaca  agar  tak  pecah.  Adalah  tak  benar  bila  semua  itu  dapat  terjadi  dengan  paksaanku  dan  paksaanmu,  karena  apa  yang  telah  digariskan  akan  terjadi.  Setiap  ketentuan  akan  berjalan  dan  semua  keputusan  akan  terlaksana.  Demikianlah  “orang  bebas  memilih;  boleh  percaya  dan  tidak”

Kita  harus  menyerahkan  semua  hal  kepada  takdir  agar  tak  ditindas  oleh  bala  tentara  kebencian,  penyesalan  dan  kebinasaan.  Dan,  percayalah  dengan  kebenaran  qadha’  sebelum  Kita  dilanda  banjir  penyesalan!  Dengan  begitu,  jiwa  Kita  akan  tetap  tenang  menjalani  segala  daya  upaya  dan  cara  yang  memang  harus  ditempuh.  Dan  bila  kemudian  terjadi  hal-hal  yang  tidak  Kita  inginkan,  maka  itupun  merupakan  bagian  dari  ketentuan  yang  memang  harus  terjadi.  Jangan  pula  pernah  berandai,  “Seandainya  saja  aku  melakukan  seperti  ini,  niscaya  akan  begini  dan  begini  jadinya.” Tapi  katakanlah,  “Allah  telah  menakdirkan,  dan  apa  yang  Dia  kehendaki  akan  Dia  lakukan.” (Al-Hadits)

****

Kiat-Kiat untuk Bahagia


Apapun  yang  kita  lakukan  dalam  hidup  ini,  bermuara  pada  keinginan  untuk  memperoleh  kebahagiaan,  namun  kadang  kita  tak  mengerti  bagaimana  kebahagiaan  itu  kita  dapatkan.  Ketika  kita  memiliki  harta  yang  berlimpah,  apakah  kita  sudah  bahagia?.  Apakah  orang  yang  susah  itu  tidak  bahagia?.  Atau  seorang  yang  cantik  yang  dipuja  banyak  orang  sudah  marasakan  kebahagiaan?.  Sepertinya  tidak,  kadang  seorang  yang  hidup  serba  kekurangan  lebih  bahagia  daripada  orang  yang  kaya  raya  sekalipun.

Kali  ini  aku  ingin  menuliskan  dan  sekaligus  belajar  juga  tentang :


Kiat-Kiat untuk Bahagia

  1. Sadarilah  bahwa  jika  Kita  tidak  hidup  hanya  dalam  batasan  hari  ini  saja,  maka  akan  terpecahlah  pikiran  Kita,  akan  kacau  semua  urusan,  dan  akan  semakin  menggunung  kesedihan  dan  kegundahan  diri  Kita. Inilah  makna  sabda Rasulullah: “Jika  pagi  tiba,  janganlah  menunggu   sore;  dan  jika  sore  tiba,  janganlah  menunggu  hingga  waktu  pagi.”
  2. Lupakan  masa  lalu  dan  semua  yang  pernah  terjadi,  karena  perhatian  yang  terpaku  pada  yang  telah  lewat  dan  selesai  merupakan  kebodohan  dan  kegilaan.
  3. Jangan  menyibukkan  diri  dengan  masa  depan,  sebab  ia  masih  berada  di alam  gaib.  Jangan  pikirkan  hingga  ia  datang  dengan  sendirinya.
  4. Jangan  mudah  tergoncang  oleh    kritikan.  Jadilah  orang  yang  teguh  pendirian,  dan  sadarilah  bahwa  kritikan  itu  akan  mengangkat  harga  diri  Kita  setara  dengan  kritikan  tersebut.
  5. Beriman  kepada  Allah,  dan  beramal  salih  adalah   kehidupan  baik  dan  bahagia.
  6. Barangsiapa  menginginkan  ketenangan,  keteduhan,  dan  kesenangan,  maka  dia  harus  berdzikir  kepada Allah.
  7. Hamba  harus  menyadari  bahwa  segala  sesuatu  berdasarkan  ketentuan  qadha’ dan  qadar.
  8. Jangan  menunggu  terima kasih  dari  orang  lain.
  9. Persiapkan  diri  Kita  untuk  menerima  kemungkinan  terburuk.
  10. Kemungkinan  yang  terjadi  itu  ada  baiknya  untuk  diri  Kita.
  11. Semua  qadha’  bagi  seorang  muslim  baik  adanya.
  12. Berpikirlah  tentang  nikmat,  lalu  bersyukur.
  13. Kita  dengan  semua  yang  ada  pada  diri  kita   sudah  lebih  banyak  daripada  yang  dimiliki  orang  lain.
  14. Yakinlah,  dari  waktu  ke waktu  selalu  saja  ada  jalan  keluar.
  15. Yakinlah,  dengan  musibah  hati  akan  tergerak  untuk  berdoa.
  16. Musibah  itu  akan  menajamkan  nurani  dan  menguatkan  hati.
  17. Sesungguhnya  setelah  kesulitan  itu  akan  ada  kemudahan.
  18. Jangan  pernah  hancur  hanya  karena  perkara-perkara  yang  sepele.
  19. Sesungguhnya  Rabb itu  maha  luas  ampunan-Nya.
  20. Jangan  marah,  jangan  marah,  jangan  marah!
  21. Kehidupan  ini  tak  lebih  hanya  sekedar  roti,  air  dan  bayangan.  Maka,  tak  usahlah  bersedih  jika  semua  itu  ada.
  22. {Dan,  di langit  terdapat   (sebab-sebab)    rezekimu  dan  terdapat  (pula)  apa  yang  dijanjikan  kepadamu.} (QS  Adz-Dzariyat:22)
  23. Kebanyakan  dari  apa  yang  Kita  takutkan  tidak  pernah  terjadi.
  24. Pada  orang-orang  yang  tertimpa  musibah  itu  ada  suri  tauladan.
  25. Sesungguhnya,  jika  Allah  mencintai  suatu  kaum,  maka  Dia  akan  memberikan  cobaan  atas  mereka.
  26. Ulangilah  doa-doa  untuk  menghapuskan  bencana.
  27. Kita  harus  melakukan  perbuatan  yang  baik  dan  membuahkan,  dan  tinggalkanlah  kekosongan.
  28. Tinggalkanlah  semua  kasak-kusuk,  dan  jangan  percaya  kepada  kabar  burung.
  29. Kedengkian  dan  keinginan  Kita  yang  kuat  untuk  membalas  dendam  itu  hanya  akan  membahayakan  kesehatan  kita  sendiri.  Lebih  besar  dari  pada    bahaya  yang  akan  menimpa  pihak  lawan.
  30. Semua  musibah  yang  menimpa  diri  Kita   adalah  penghapus  dosa-dosa.

Semoga  kita  semua  bisa  belajar  untuk  memulainya  dari  sekarang.


Bersikaplah Bijaksana Terhadap Harta, Orang yang Hemat Tidak Akan Sengsara


Ada  seseorang  mengatakan,

Kumpulkanlah  uangmu  karena  kemuliaan  itu  ada  dalam  harta,  dan  engkau  bisa  melakukan  apa  saja  tanpa  paman dan  bibi.”

Falsafah  yang  mendorong  untuk  menghambur-hamburkan  harta,  membelanjakannya  pada  tempat  yang  tidak  benar,  atau  justru  tidak  ada  niatan  untuk  mengumpulkan  harta   sama  sekali,  merupakan  falsafah  hidup  yang  salah.

Islam  menyeru  kepada  para  pemeluknya  untuk  mencari  harta  dengan  cara  yang  baik,  mengumpulkan  harta  dengan  cara  yang  wajar  dan  membelanjakannya  pada  hal-hal  yang  mulia,  agar  terangkat  menjadi  mulia  karena  hartanya.  Rasulullah  pernah  bersabda,  “Sebaik-baik  harta  yang  di dapat  dengan  cara  yang  baik  adalah  harta  yang  ada  di tangan  orang  yang  salih.” (Hadits hasan)

Suatu  hal  yang  menyebabkan  kegusaran  dan  keresahan  adalah  banyaknya  hutang,  atau  kefakiran  yang  berkepanjangan  dan  menghancurkan.  Rasulullah  bersabda, “Apakah  kalian  hanya  menunggu  kekayaan  yang  membuat  kecongkakan  atau  kafakiran  yang  manjadikan  lupa  (kepada  Allah).” Oleh  sebab  itulah  Rasulullah  memohon  perlindungan  kepada  Allah  dari  hal-hal  seperti  itu  seraya  bersabda,  “Ya  Allah,  sesungguhnya  aku  berlindung  kepada-Mu  dari  kekufuran  kefakiran.”

Dalam  sabdanya  yang  lain  Rasulullah  mengatakan,  “Hampir  saja  kefakiran  menjerumuskan  manusia    kepada  kekafiran.”

Ini  semua  sama  sekali  tidak  bertentangan  dengan  hadits  yang  diriwayatkan  oleh  Ibn Majah:  “Ber-zuhud-lah  engkau  terhadap  dunia niscaya  Allah  akan mencintaimu,  dan  ber-zuhud-lah  engkau  terhadap  apa   yang  ada  pada  sesama,  niscaya  mereka  akan  mencintaimu.” Hanya  saja  dalam  hadits  ini  ada  unsur  dha’if-nya.

Namun  maknanya  adalah  bahwa  anda  harus  merasa  cukup  dengan  terpenuhinya  kebutuhan  dasar.  Anda  juga  harus  merasa  puas  dengan  terpenuhinya  kebutuhan  yang    tidak  mengharuskan  meminta-minta  dari  orang  lain.  Anda  harus  menjadi  orang  yang  mulia  dan  cukup  dengan  yang  ada,  berarti  menjaga  diri  Anda  untuk  tidak  meminta  kepada  orang  lain.  “Dan  barang  siapa  merasa  cukup  dengan  apa  yang  Allah  berikan  maka  Allah  akan  mencukupkannya.”(Al-Hadits)

Tak  pernah  tanganku  menadah  kecuali  pada  Penciptanya.

Tak  pernah  aku  memohon  dinar  kepada  sang  Pencipta.

Dalam  sebuah  hadits  sahih  disebutkan,  “Sesungguhnya,  jika  engkau  meninggalkan  para  pewarismu  dalam  keadaan  kaya  jauh  lebih  baik  dari  pada  engkau  harus  meninggalkan  mereka  dalam  keadaan  miskin  dan  meminta-minta.”

Seorang  penyair  menegaskan  tentang  harga  diri  ini,

Perkataan  yang  paling  baik  dariku  untukmu  adalah  “ambillah”

dan  ucapan  terburuk  adalah  “tidak”  dan  “semoga.”

Dalam  hadits  sahih  di sebutkan:  “Tangan  yang  di atas  lebih  baik  dari  tangan  di bawah.” Tangan  yang  di atas  adalah  tangan  yang  memberi  sedangkan  tangan  yang  di bawah  adalah  tangan  yang  mengambil  dan  meminta.

{ Orang  yang  tidak  tahu  menyangka  mereka  orang  kaya  karena  memelihara  diri  mereka  dari  meminta-minta. }

(QS.Al-Baqarah:273)

Ayat  ini  mengandung  arti,  jangan  menjilat  orang  lain  hanya  untuk  mendapatkan  rezeki  atau  penghidupan.  Allah  telah  menjamin  rezeki,  kematian,  dan  kehidupan  semua  makhluk.  Kemuliaan  iman  itu  adalah    keteguhan  hati,  dan  orang-orang  yang  imannya  mulia  adalah  orang-orang  yang  mulia.  Mereka  mempunyai  kemuliaan,  kepala  mereka  selalu  tegak,  dan  hidung  mereka  selalu  terangkat.

{ Apakah  mereka  mencari  kekuatan  di sisi  orang  kafir?  Maka  sesungguhnya  semua  kekuatan  adalah  kepunyaan  Allah.}

(QS.An-Nisa:139)

—————————————————————————————————————-

Poin  yang  terpenting  :

  1. Mencari  harta  secara  halal.
  2. Mengumpulkannya  dengan  wajar.
  3. Membelanjakannya  pada  hal-hal  mulia.
  4. Harus  merasa  cukup  dengan  terpenuhinya  kebutuhan  dasar.
  5. Memelihara  diri  dari  meminta-minta.
  6. Jangan  menjilat  orang  lain   hanya  untuk  mendapatkan  penghidupan.

&&&

Jangan bersedih 1


Jangan  bersedih,  karena  Anda  telah  melalui  kesedihan  itu  kemarin  dan  ia  tidak  memberi  manfaat  apapun.  Ketika  anak  Anda  gagal  dalam  ujian  dan  Anda  bersedih  karenanya,  apakah  kemudian  anak  Anda  lulus  karena  kesedihan  itu?  Saat  bapak  Anda  meninggal  dan  Anda  bersedih,  apakah  ia  akan  hidup  kembali?  Manakala  Anda  merugi  dalam  suatu  bisnis  dan  kemudian  Anda  bersedih,  apakah  kemudian  kerugian  itu  berubah  menjadi  keuntungan?

Jangan  bersedih,  sebab  bila  Anda  bersedih  gara-gara  satu  musibah,  maka  musibah  yang  satu  itu  akan  menjadi  berlipat  ganda.  Ketika  Anda  bersedih  karena  kemiskinan  atau  kesengsaraan  yang  Anda  alami,  bukankah  kesedihan  itu  hanya  menambah  kesusahan  Anda  saja?  Saat  Anda  bersedih  karena  cercaan  musuh-musuh  Anda,  pastilah  kesedihan  itu  hanya  akan  menguntungkan  dan  menambah  semangat  mereka  untuk  menyerang  Anda.  Atau,  ketika  Anda  mencemaskan  terjadi  sesuatu  yang  tidak  Anda  sukai,  ia  akan  mudah  terjadi  pada  Anda.

Jangan  bersedih,  karena  kesedihan  itu  akan membuat  rumah  yang  luas,  istri  yang  cantik,  harta  yang  melimpah,  kedudukan  yang  tinggi, dan  anak-anak  yang  cerdas  tidak  ada  gunanya  sedikit pun.

Jangan  bersedih,sebab  kesedihan  hanya  akan  membuat  air  yang  segar  terasa  pahit,  dan  sekuntum  bunga  mawar  yang  indah  tampak  seperti  sebongkok  labu,  taman  yang  rimbun  tampak  seperti  gurun  pasir  yang  gersang,  dan  kehidupan  dunia  menjadi  penjara  yang  pengap.

Jangan  bersedih,  karena  Anda  masih  memiliki  dua  mata,  dua  telinga, dua  bibir,  dua  tangan, lidah  dan  hati.  Anda  masih  memiliki  kedamaian,  keamanan  dan  kesehatan.

{Maka,  nikmat  Rabb  kamu  yang  manakah  yang  kamu  dustakan.}

(QS. Ar-Rahman:13)

Jangan  bersedih,  karena  Anda  masih  memiliki  agama  yang  Anda  yakini,  rumah  yang  Anda  diami,  nasi  yang  Anda  makan,  air  yang  Anda  minum,  pakaian  yang  Anda  pakai, dan  istri  tempat  Anda  berbagi  rasa.  Mengapa  harus  bersedih?

—————————————————————————————————–

Malam  ini  aku    membuka  kembali  lembaran  yang  sudah  lama  tak  kusentuh,    banyak  pelajaran  hidup  yang  sering  sekali  kita  semua  alami.  Bahkan  tak  jarang  kita  larut  dalam  kesedihan, kita  lupa  pada  diri  yang  tercipta  sempurna,  mata,  hidung,  bibir,  telinga,  tangan, ,kaki, sepertinya  kita  harus  kembali  memulai  langkah  untuk  mensyukuri,  segala  yang  kita  miliki.



Jujur


Salah  satu  akhlaq  Syaikh Abdul Qaidir  yang  sangat  termasyhur  ialah  kejujurannya.  Beliau  tetap  memegang  teguh  nasihat  ibunya agar  sekali-kali  jangan  berkata  bohong.  Suatu  hari,  ketika  belum  baligh,  dalam  sebuah  perjalanan  menuju  baghdad,  beliau  dibekali  oleh  ibundanya  uang  sebanyak  40  dinar,  disimpan  dengan  menjahitkannya  diikat  pinggangnya.

Di tengah  perjalanan,  beliau  dicegat  oleh  perampok  dan  ditanya  apakah  beliau  membawa  bekal  berharga.

Dengan  jujur  beliau  menjawab,  “Ya,  dijahitkan  di ikat  pinggang.”

Tapi,  perampok  itu  tidak  percaya  dan  meninggalkannya.

Di lain  waktu,  ketika  dicegat  lagi  oleh  perampok  yang  lain,  jawabannya  tetap  sama.  Maka  perampok  itupun  merampasnya.

Namun,  belakangan  perampok  itu  heran,  kok ada  orang  yang  dengan  jujur  berkata  punya  uang,  bahkan  menunjukkan  tempat  penyimpanannya.  Akhirnya  siperampok  bertaubat,  dan  menjadi  murid  generasi  pertama  murid  Syaikh  Abdul  Qaidir.

Ibundanya  memang  mengajarkan  bahwa  beliau  harus  jujur,  sebab  tidak  ada  yang  lepas  atau  bisa  disembunyikan  dari  pengawasan  Allah.

***

_______________________________________

Kisah  diatas,  menunjukkan  bahwa  pengajaran  ibunda  kepada  anaknya  untuk  selalu  jujur.

Pada  zaman  sekarang  ini,  masihkah  ada  nilai-nilai  kejujuran  itu?  Dari  kepemilikan  uang  yang  sedikit  hingga  harta  yang  berlimpah.

Semoga  kita  bisa  belajar  dari  kisah  diatas,  bahwa  tak  satupun  yang  bisa  disembunyikan  dari  pengawasan  Allah.

&&&

Jakarta,  19 juni 10

Malam  minggu

Kisah Khalifah ‘Umar


Suatu  malam,  gelap  gulita  udarapun  amat  dinginnya.  Khalifah  ‘Umar  bersama  sahabat  Aslam  pergi  kesebuah  kampung/diluar  kota,  meronda  rakyatnya.  Nun  jauh  disana  kelihatan  berkedip-kedip  nyala  api.  “Hai  Aslam,  lihatlah  itu!  kau  lihat  ada  nyala  api?”.  Saya  kira  itu  rombongan  kalifah  yang  kemalaman  dijalan,  tentunya  mereka  itu  kedinginan.  Mari  kita  kesana”.

Keduanya  berlari-lari  kecil,  menghampiri  api  itu.  Tetapi  apa  mereka  lihat?  Seorang  wanita  yang  sedang  menanak,  anaknya  pada  menangis.

‘Umar  memberi  salam : “Assalamu alaikum”!  Wa alaikum salam”  sahut  wanita  itu.  “Bolehkah  saya  masuk?”

“Silahkan”.

“Sedang  mengapa  saudari?”

“Kami  kedinginan,  tuan”,

“Dan  itu  anak-anak  kenapa  mereka  menangis?”

“Mereka  lapar,  tuan”.

“Tetapi  itu  apa?  Bukankah  kau  sedang  bertanak?”

“Tidak,  itu  hanya  untuk  menghibur  mereka  saja,  supaya  diam.  Yah,  tuan  akan  menyaksikan,  beginilah  keadaan  kami  dibawah  pemerintahan  “Umar”.

“Kasihan,  apa  ‘Umar  tahu  keadaan  kalian  disini?”

“Itu  seharusnya.  Sebab  beliau  sebagai  Khalifah  pemerintah  kita.  Tetapi  beliau  tidak  ada  menaruh  perhatian  kepada  rakyatnya  yang  menderita  ini”.  Lalu  ‘Umar  menoleh  kepada  Aslam,  seraya  berkata :

“Mari  kita  pulang  dulu”.  Setelah  sampai  digudang,  dikeluarkannya  satu  karung  gandum  dan  beberapa  potong  dendeng.

“Angkatlah  ini  diatas  pundakku,  Aslam!”

“Biarlah  saya  saja  yang  memikul,  ya  Amirul  Mu’minin”.

“Apa?  Apakah  kau  mau  memikul  dosaku  nanti  dihari  Qiamat?”

Gandum  itu  dipikulnya  sendiri  oleh  khalifah  ‘Umar.  Sesampainya  dikhemah,  dihempaskan  karung  gandum  itu.  Lalu  dibukanya,  disenduknya  beberapa  cupak.

“Biarlah  saya  sendiri  yang  memasaknya”  katanya  kepada  wanita  itu.  Lalu  diaduk-aduknya  periuk  itu,  sambil  meniup-niup  api.  Dari  sela-sela  janggutnya  yang  tebal  itu,  kelihatan  asap  seperti  rumput  kebakaran.  Setelah  masak,  diturunkannya  periuk  itu  seraya  minta  mangkuk  kosong.

“Nah  ini,  berilah  anak-anakmu  makan  semua!”

Sesudah  mereka  kenyang  semua,  lalu  berdiri  dan  semua  ketawa  gembira.  “Alhamdulillah”  kata  ‘Umar.

“Terima  kasih  tuan.  Sungguh  tuan  lebih  baik  daripada  Khalifah  kita”.   Sahut  wanita  itu  memuji-muji.

“Terima kasih  kembali,  dan  saya  harap  katamu  itu  baik  saja.  Dan  kalau  kamu  mau  datang  kepada  Khalifah,  saya  ada  disana  insya Allah,  nah  selamat  tinggal”.

________________________________________________

Sepenggal  kisah  diatas,  terjadi  pada  masa  pemerintahan  UMAR BIN KHATTHAB.  Dimana  beliau  rela  berjalan  jauh  kepelosok  pada  waktu  malam  pula,  hanya untuk  sekedar  melihat  keadaan  rakyatnya  dari  dekat,  dan  ketika  melihat  kenyataan  yang  menyedihkan,  beliau  rela  membantu  dengan  tangan  sendiri.

Kisah  yang  mungkin  takkan  pernah  kita  lihat  dijaman  sekarang  ini, bahkan  hal  itu  mungkin  yang  sangat  kita  rindukan.

Salam…

***

Jakarta,  kamis  malam