kenangan masa lalu


 

Sore  ini,  ku  terjebak  dalam  lamunan  panjang,  kesunyian  ini  telah  memasungku  semenjak  masa  pensiun.  Tubuh  ku  yang  uzur  pun  telah  menenggelamkan  seluruh  kegagahan ku,  seluruh  kekuatan ku,  yang  tersisa  sekarang,  hanyalah  seorang  kakek  tua  yang  tak  berdaya.  Tiap  hari  aku  hanya  di  temani  oleh  seorang  istri  dan  cucu ku  yang  lucu,  membosan kan.

Beberapa  tahun  lalu,  aku  masih  gagah  dengan  pakaian  dinas  ku  yang  putih,  beberapa  suster  cantik  selalu  mendampingi  ku,  dan  pasien – pasien ku,  semua  wanita  yang  berhubungan  dengan  kandungan.  Ada  yang  sekedar  konsultasi  mengenai  keinginan  punya  anak  yang  belum  tercapai,  atau  memasang  alat  kontrasepsi,  ada  juga  yang  selalu  datang  untuk  memeriksakan  kehamilannya,  sampai  membantu  persalinan  bayi  yang  sudah  ingin  melihat  dunia  ini.  Semua nya,  menyenangkan  bagiku,  senang  ketika  menyaksikan  si  ibu  yang  keletihan  tapi  tersenyum  bahagia  melihat  bayi  mungil  yang  di  nantikan nya.

Ada  satu  yang  membuat  ku  tak  tenang,  membuat  ku  selalu  bangun  di  tengah  malam,  menghantui ku  di  setiap  aku  sendiri.  Permintaan – permintaan  wanita – wanita  yang  tak  punya  hati,  tapi  mereka  mempunyai  duit  dan  kuasa.  Dengan  berbagai  alasan,  mereka  meminta  ku  untuk  mengeluarkan  janin  yang  ada  di  dalam  rahimnya,  ketika  aku  menolak,  mereka  lebih  keras  memaksa  ku  dan  menekan ku.

“Dokter,  kasian  putri  saya,  dia  masih  terlalu  muda,  masih  kuliah,  dan  pacar nya  itu  juga  masih  kuliah,  mau  jadi  apa  anak  ini  nanti  kalau  di  biarkan  lahir,  pokok nya,,,  berapa pun  biaya  yang  dokter  minta,  saya  sanggupi….  “

Itu  salah  satu  contoh  pemaksaan  terhadap  ku,  dan  aku  tidak  berdaya,  walau  hati  kecil ku  berontak,  tapi  perbuatan  laknat  itu pun  aku  lakukan.  Janin  yang  masih  berupa  gumpalan  darah  itu  pun  keluar,  si  nyonya  yang  berkuasa pun  tersenyum  puas.

Entah  berapa  banyak  wanita  malam  yang  mencari ku,  mereka  semua  meminta ku  untuk  melepaskan  mereka,  dari  hal  yang  membuat  mereka  tak  bebas.

Pernah  juga  seorang  ibu  muda,  dengan  wajah  yang  memelas,  dia  memohon  pada ku  untuk  menggugurkan  kandungannya,  alasannya,  dia  hanya  seorang  penjual  jamu  gendong  yang  penghasilannya  tidak  seberapa,  suaminya  nganggur  yang  kerjanya  mabuk  dan  judi,  anak nya  sudah  tiga,  hingga  kehamilan  yang  ke empat  ini,  akan  menambah  bebannya  yang  sudah  berat.

Ketika  ku tanya,  dia  punya  uang  berapa,  dia  meletakkan  uang di  depan ku, tidak  lebih  dari  Rp. 200.000.-  ,  yang  terdiri  dari  uang  receh,  setelah  aku  memintanya  mengambil  beberapa  lembar  dari  uang  itu  untuk  ongkos  pulangnya,  aku  pun  beraksi,  tidak  makan  waktu  lama  bagi  ku  dan  seorang  suster  yang  membantuku.  Pekerjaan  ku  selesai,  dan  itu  suatu  bukti  bagi ku,  kalau  pekerjaan  ku  ini  bukan  hanya  semata  untuk  uang.

Ketika  kasus – kasus  Aborsi  mulai  di  ungkap,  aku  pun  mulai  menolak  setiap  permintaan  pasien – pasien  ku  yang  meminta  ku  untuk  melakukan  pekerjaan  laknat  itu.  Di  tambah  satu  kejadian  yang  membuat  ku  sangat  terpukul,  anak  perempuan  ku  satu – satu  nya  hamil  di  luar  nikah,  enam  bulan  kandungannya   dan  aku  tidak  tau  sama  sekali.  Bagai  di  sambar  petir,  aku  berasa  di  palu.

Tuhan  telah  menjewer  ku,  rasa  sedih,  malu,  bercampur  aduk  dalam  dada ku. Dan  masa – masa  kerja ku  yang  mendekati  pensiun,  aku  sudah  tidak  melayani  lagi  permintaan  yang  tidak  bermoral  itu,  banyak  yang  menelfon  ku,  menelfon  ke  rumah ku  hingga  yang  mengangkat  adalah  pembantu  dan  istri  ku.

“Bu ,   dokter  masih  terima  itu  nggak ?”. Suara  di  sebrang  sana.

”  Itu,  apa  ya ?”. Jawab  istri ku  pura – pura  tidak  tau.

“Itu  bu,  ngeluarin  ,  aborsi,  masa  ibu  tidak  tau,  dulu  temen  saya,  dokter  ini  yang  bantu..”. Suara  dari  sebrang  sana.

Seperti  itu  lah,  hingga  saya  memutuskan  untuk  pensiun  lebih  awal.  Walau  pun  aku  bukanlah  seorang  manusia  yang  taat  kapada  Tuhan,  tapi  jujur  aku  sangat  takut  pada-Nya.

Sekarang, aku  menikmati  masa – masa  tua ku,  dengan  keluarga  ku  dan  dengan  kenangan  yang  dulu  pernah  ku  toreh.

 

&&&

 

 

Sepenggal  kisah  seorang  Dokter  kandungan.

Semoga  kita  mendapat  sedikit  pelajaran  dari  hidupnya.

Salam .


42 pemikiran pada “kenangan masa lalu

  1. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    ——
    Maf mbak baru mampir..semoga bisa istiqomah..

    Astagfirulloh..

    Noda-noda masa lalu pati begitu mengelut ya..
    Ya ALLAH…jika ini nyata..hamba mohon maafkanlah semua pelaku di atas….

    Segala rasa sesal memang datangnya belakangan..dan itu sungguh menyakitkan…

    Berapa yaa jumlah hamba tak berdosa yg wafat itu?

    Semoga LALAh senantiasa mencinta dan merindu para pelakunya..memaafkan..amin
    ——

    صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد – صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم

  2. Salam Sahabat Common Cyber
    *****************************************

    Mampir..

    Membaca ini serasa meohok hati..
    Miris..Sebegitu mudahkah janin-janin tak berdosa itu usai gara2 rasa malu? malu karena tak mampu bertangung jawab?

    Semoga dia dijauhkan dari fitnah kubur dan hisab yg berat..
    Amin.
    Ya rabb..
    jagalah2 wanita2 di dunia ini..amin..amin

  3. sungguh cerita ini harus dijadikan kaca, refleksi & introspeksi bagi penjabat profesi terkait. Sebab dosa yang Allah berikan atas kesalahan kita, kadang tak diakumulasi di akhirat saja, tapi juga di dunia, pada saat yang kita tidak pernah ketahui datangnya. Sip. Wslm.

  4. Subahanallah, Alhamdulilah sang dokter sudah menyadari dan memutuskan untuk berhenti melakukan kegiatan laknat itu. Tidak ada kata terlambat untuk bertobat dan memohon ampunan kepada Allah.🙂

    Salam BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  5. Semoga lebih banyak lagi dokter kandungan yang meneladani, sikap tidak mentolerir orang-orang yang ” berani berbuat tetapi tidak berani bertanggung jawab ”

    Salam dari Solo

  6. assalamu a’alaikum…
    wah seperti yang kita ketahui setiap anak cucu Adam tentu memiliki jkdar dosa yang masing-masing di miliki. dan manusia adalah tempat nya salah dan lupa kan…maaf

  7. AKhir-akhir ini Mbakku yang cantikini membagikan cerita2 yang touchy bgt🙂

    Makasih Mbak, semog akita bis abelajar dan bisa lebih bijak dalam menilai suatu masalh, bertindak🙂

    *peluk sayang*

    • kebetulan qu menjadi saksi secara tak langsung, dan tidak ada salahnya untuk berbagi kisah ,, smoga kita bisa mengambil pelajaran dr kisah ini..

      peluk sayang tuk mu dek .. 🙂

  8. Ah, semoga tak ada lagi kenangan2 buruk semacam itu..🙂
    semoga akan lebih banyak oknum yang akhirnya sadar akan perbuatannya.. dan kita semua dijauhkan dari perbuatan laknat semacam itu ya mbak..🙂

    trims sudah berbagi ceritanya, bagus..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s