Puisi tuk mu cinta


Tak terasa hari bergulir begitu cepat, mei 2016, langit Jakarta masih biru, sebentar lagi memasuki bulan suci, hujan mulai membasuh bumi, menyegarkan, memberikan nuansa yang berbeda. Baca lebih lanjut

Iklan

Angkat Anak, Sebagai Pancingan …


Assalamu’alaikum  Wr..Wb..

 

Anak …  Lagi-lagi  topik  ini  kembali  menggelitik  hati  dan  pikiranku,  yah  tepat  8  November  2012  akhir  tahun  ini  usia  pernikahanku  memasuki  angka  12.  Suatu  angka  yang  cukup  dramatis  dalam  sebuah  pernikahan,  apalagi  ditambah  dengan  embel-embel  tidak  memiliki  anak  sebagai  keturunan.  Banyak  teman  dan  saudaraku  yang  rumah  tangganya  tumbang,  atau  berakhir  dengan  perceraian  dengan  satu  alasan  tidak  memiliki  keturunan,  cukup  menyedihkan …

 

Bukan  berarti  aku  tidak  punya  rintangan  dalam  mengarungi  mahligai  rumahtanggaku,  banyak  bahkan  sangat  banyak  sekali,  tapi  tetap  prinsipku  kalau  memang  hancur,  itu  bukan  karena  alasan  tidak  memiliki  keturunan,  toh  di luar  sana  sudah  memiliki  anak  tetap  mereka  bercerai,  jadi  anak  bukan  satu-satunya  alasan  sebagai  penghacurnya  rumah  tangga. Baca lebih lanjut

fantasiku, tentangmu cinta …


Tukmu  cinta,  ku  mainkan  mellodi  cinta  yang  indah,  dentingan  dawai-dawai  tua  mengalunkan  irama  sendu,  ku  ingin  tersenyum  tapi  nyanyian  ini  justru  mendatangkan  titik-titik  embun  dimataku.  “Setelah  kau  jauh  dariku,  terasa  sepi  nian  kini,  kehangatan  tiada  lagi,  hari  demi  hari,  bunga  mawar  yang  kau  berikan,  telah  tertanam  di hatiku,  kini  mulai  berguguran,  helai  demi  helai,  kuberjalan  di  dalam  kesunyian,  ku  tertawa  di  dalam  kesedihan,  ku  tak  mau  seorangpun  tau,  biarlah  ku  derita  sendiri..”. Baca lebih lanjut