Bersikaplah Lembut Kepada Kaum Wanita


KDRT  kebanyakan  membuat  perempuan  menjadi  korban.  Sayangnya,  karena  terlalu  percaya  mitos  ( misalnya  hanya  perempuan  dari  kalangan  bawah  yang  mengalami  KDRT )  perempuan  atau  keluarga  justru  jadi  memaklumi  kekerasan.

Dalam  rekaman  sejarah,  ketika  ajaran  Ilahiah  mulai  sirna  dari  panggung  kehidupan  masyarakat  sepanjang  sejarah,  setiap  masyarakat  atau  bangsa  akhirnya  menetapkan  hukum-hukum  terkait  hak  perempuan  berdasarkan  egoisme  mereka.  Wanita  ditempatkan  tak  lebih  sebagai  sampah,  pemuas  nafsu  seksual,  bahkan  ada  pula  yang  memuja  serta  menuhankan  mereka.

Bagi  bangsa  Yunani,  wanita  adalah  kotoran  dan  setengah  dari  wujud  setan  karena  ia  harus  menanggung  dosa  moyangnya,  Hawa.  Karenanya,  wanita  diharamkan  dari seluruh  hak-hak  sipil,  seperti  jual  beli,  organisasi,  dan  lainnya.

Bagi  bangsa  Romawi,  wanita  dianggap  seperti  tawanan  yang  bisa  diperlakukan  seenaknya.  Seorang  wanita  harus  tunduk  dan  patuh  pada  suaminya  selama  sang  suami  masih  hidup.  Suami  memiliki  diri  istri  secara  penuh.  Tak  ada  jaminan  perlindungan  sedikitpun  atas  wanita.  Wanita  diperlakukan  layaknya  barang  kepemilikan  yang  bisa  dijual  maupun  dianiaya  kapan  saja  oleh  suaminya.

Diatas  sekelumit  tentang  fenomena  yang  hingga  detik  ini  masih  dan  terus  terjadi  dikehidupan  kita  sehari-hari.  Walaupun  era  sudah  berganti  menjadi  era  milenium,  tapi  kekerasan  terhadap  wanita  masih  sering  terjadi.  Banyak  yang  terangkat  lewat  media  koran  ataupun  televisi,  tapi  masih  banyak  yang  tidak  tercium.

Apa  yang  diberikan  Allah SWT  dan  Rasulullah  kepada  kita  para  “Wanita

{Dan,  bergaullah  dengan  mereka  secara  patut.}

(QS.An-Nisa:19)

{Dan,  Dia  jadikan  di antara  kamu  rasa  kasih  dan  sayang.}

(QS.Ar-Rum:21)

Dalam  sebuah  hadits  di sebutkan: “Perlakukanlah  kaum  Wanita  itu dengan  baik,  sebab  mereka  adalah  yang  membantu   kalian.”

Dalam  hadits  yang  lain  Rasulullah  bersabda:  “Orang  yang  paling  baik  di antara  kalian  adalah  yang  paling  baik  bagi  keluarganya,  dan  aku  adalah orang  yang  paling  baik  terhadap  keluargaku.”

Rumah  yang  bahagia  adalah  rumah  yang  dibangun  di atas  rasa  saling  mencintai,  yang  tegak  berdiri  diatas  pondasi  cinta  yang  penuh  dengan  takwa  kepada  Allah  dan  Keridhaan-Nya.

{Maka,  apakah  orang-orang  yang  mendirikan  masjidnya  diatas  dasar  takwa  kepada  Allah  dan  keridhaan(Nya)  itu  yang  lebih  baik,  ataukah  orang-orang  yang  mendirikan  bangunannya  ditepi  jurang  yang  runtuh,  lalu  bangunannya  itu  jatuh  bersama-sama  dengan  dia  kedalam  neraka  Jahannam?  Dan  Allah  tidak  memberikan  petunjuk  kepada  orang-orang  yang  zalim.}

(QS.At-Taubah:109)

&&&


Iklan

Qadha’ dan Qadar


Saat  aku  membuka  blog  ini,  aku  sedang  menonton  film  KETIKA  CINTA  BERTASBIH  2, di  You  Tube.  Pada  part  10,    ada  adegan  Anna  putri  Kiayi  Lutfi  memeluk  Husna,  dan  menghibur  Husna  yang  sedang  sedih  karena  Ibunya  meninggal  dunia  disebabkan  kecelakaan.  Di situ  Anna  mengatakan  ”  Tidak  ada  seorangpun  yang  bisa  menolak  takdir,  semua  sudah  tertulis  dalam  Lauh  Mahfuzh,  tanggal,  hari,  jam,  menit  bahkan  detik”.

Padahal   dalam  hidup  kita  sehari-haripun sering kita  mengucapkan,  “Coba  kalau  tidak  pergi  kesana  hujan-hujanan  lagi,  gak  akan  terjadi  kecelakaan  dan  tidak  akan  meninggal”.

Maka  benci  dan  dendam  pun  timbul  pada  orang  yang  menyebabkan  terjadinya  kecelakaan  itu.  Tapi  itulah  yang  diangkat  di  film  ini,  keluarga  Khaerul  Azam  bisa  menerima  dengan  ikhlas  kematian  Ibunda  tercinta,  walau  dengan  cara  yang  mengenaskan.  Tanpa  rasa  benci  dan  dendam,  Khaerul  Azam  bisa  menerima  takdir  dengan  ikhlas.

Untuk  itu,  aku  ingin  menguak  apa  itu  Qadha’  dan  Qadar, hingga  kita  bisa  tenang  menjalani  hidup  ini.  Semoga  teman-temanku  semua  berkenan.

&&&&

{Tiada  suatu  bencana  yang  menimpa  di  bumi  dan  (tidak  pula)  pada  dirimu  sendiri,  melainkan  dia  telah  tertulis  dalam  kitab  (Lauh  Mahfuzh)  sebelum  kami   menciptakannya.}

(QS.Al-Hadid:22)

Tinta  pena  telah  mengering,  lembaran-lembaran  catatan  ketentuan  telah  disimpan,  setiap  perkara  telah  diputuskan  dan  takdir  telah  ditetapkan.  Maka,

{Katakanlah:  “Sekali-kali  tidak  akan  menimpa  kami,  melainkan  apa  yang  telah  ditetapkan  oleh  Allah  bagi  kami.}

(QS.At-Taubah:51)

Apa  yang  membuat  Kita  benar,  maka  tak  akan  membuat  Kita  salah.  Sebaliknya   apa  yang  membuat  Kita  salah,  maka  tidak  akan  membuat  Kita  benar.

Jika  keyakinan  tersebut  tertanam  kuat  pada  jiwa  Kita  dan  kukuh  bersemayam  dalam  hati  Kita,  maka  setiap  bencana  akan  menjadi  karunia,  setiap  ujian  menjadi  anugerah,  dan  setiap  peristiwa  menjadi  penghargaan  dan  pahala.

“Barangsiapa  yang  oleh   Allah  dikehendaki  menjadi  baik  maka  ia  akan  diuji  oleh-Nya.” (Al-Hadits)

Karena  itu,  jangan  pernah  merasa  gundah  dan  bersedih  dikarenakan  suatu  penyakit,  kematian  yang  semakin  dekat,  kerugian  harta,  atau  rumah  terbakar.  Betapapun,  sesungguhnya   Sang  Maha  Pencipta  telah  menentukan   segala  sesuatunya   dan  takdir  telah  bicara.  Usaha  dan  Upaya  dapat  sedemikan  rupa,  tetapi  hak  untuk  menentukan    tetap  mutlak  milik  Allah.  Pahala  telah  tercapai,  dan  dosa  sudah  terhapus.  Maka,  berbahagialah   orang-orang  yang  tertimpa  musibah  atas  kesabaran  dan  kerelaan  mereka  terhadap  Yang  Maha  Mengambil,  Maha  Pemberi,  Maha  Mengekang  lagi   Maha  Lapang.

{Dia  tidak  ditanya  tentang  apa  yang  diperbuat-Nya  dan  merekalah  yang  akan  ditanyai.}

(QS.Al-Anbiya:23)

Syaraf-syaraf  Kita  akan  tetap  tegang,  kegundahan  jiwa  Kita  tak  akan  reda,  dan  kecemasan  di dada kita  tak  akan  pernah  sirna,  sebelum  kita  benar-benar  beriman  terhadap  qadha’  dan  qadar.

Tinta   pena  telah  mengering  bersamaan  dengan  semua  hal  yang  akan  Kita  temui.  Maka,  jangan  biarkan  diri  Kita  larut  kesedihan.  Jangan  mengira  diri  Kita  sanggup  melakukan  segala  upaya  untuk  menahan  tembok  yang  akan  runtuh,  membendung  air  yang  akan  meluap,  menahan  angin  agar  tak  bertiup,  atau  memelihara  kaca  agar  tak  pecah.  Adalah  tak  benar  bila  semua  itu  dapat  terjadi  dengan  paksaanku  dan  paksaanmu,  karena  apa  yang  telah  digariskan  akan  terjadi.  Setiap  ketentuan  akan  berjalan  dan  semua  keputusan  akan  terlaksana.  Demikianlah  “orang  bebas  memilih;  boleh  percaya  dan  tidak”

Kita  harus  menyerahkan  semua  hal  kepada  takdir  agar  tak  ditindas  oleh  bala  tentara  kebencian,  penyesalan  dan  kebinasaan.  Dan,  percayalah  dengan  kebenaran  qadha’  sebelum  Kita  dilanda  banjir  penyesalan!  Dengan  begitu,  jiwa  Kita  akan  tetap  tenang  menjalani  segala  daya  upaya  dan  cara  yang  memang  harus  ditempuh.  Dan  bila  kemudian  terjadi  hal-hal  yang  tidak  Kita  inginkan,  maka  itupun  merupakan  bagian  dari  ketentuan  yang  memang  harus  terjadi.  Jangan  pula  pernah  berandai,  “Seandainya  saja  aku  melakukan  seperti  ini,  niscaya  akan  begini  dan  begini  jadinya.” Tapi  katakanlah,  “Allah  telah  menakdirkan,  dan  apa  yang  Dia  kehendaki  akan  Dia  lakukan.” (Al-Hadits)

****

Kiat-Kiat untuk Bahagia


Apapun  yang  kita  lakukan  dalam  hidup  ini,  bermuara  pada  keinginan  untuk  memperoleh  kebahagiaan,  namun  kadang  kita  tak  mengerti  bagaimana  kebahagiaan  itu  kita  dapatkan.  Ketika  kita  memiliki  harta  yang  berlimpah,  apakah  kita  sudah  bahagia?.  Apakah  orang  yang  susah  itu  tidak  bahagia?.  Atau  seorang  yang  cantik  yang  dipuja  banyak  orang  sudah  marasakan  kebahagiaan?.  Sepertinya  tidak,  kadang  seorang  yang  hidup  serba  kekurangan  lebih  bahagia  daripada  orang  yang  kaya  raya  sekalipun.

Kali  ini  aku  ingin  menuliskan  dan  sekaligus  belajar  juga  tentang :


Kiat-Kiat untuk Bahagia

  1. Sadarilah  bahwa  jika  Kita  tidak  hidup  hanya  dalam  batasan  hari  ini  saja,  maka  akan  terpecahlah  pikiran  Kita,  akan  kacau  semua  urusan,  dan  akan  semakin  menggunung  kesedihan  dan  kegundahan  diri  Kita. Inilah  makna  sabda Rasulullah: “Jika  pagi  tiba,  janganlah  menunggu   sore;  dan  jika  sore  tiba,  janganlah  menunggu  hingga  waktu  pagi.”
  2. Lupakan  masa  lalu  dan  semua  yang  pernah  terjadi,  karena  perhatian  yang  terpaku  pada  yang  telah  lewat  dan  selesai  merupakan  kebodohan  dan  kegilaan.
  3. Jangan  menyibukkan  diri  dengan  masa  depan,  sebab  ia  masih  berada  di alam  gaib.  Jangan  pikirkan  hingga  ia  datang  dengan  sendirinya.
  4. Jangan  mudah  tergoncang  oleh    kritikan.  Jadilah  orang  yang  teguh  pendirian,  dan  sadarilah  bahwa  kritikan  itu  akan  mengangkat  harga  diri  Kita  setara  dengan  kritikan  tersebut.
  5. Beriman  kepada  Allah,  dan  beramal  salih  adalah   kehidupan  baik  dan  bahagia.
  6. Barangsiapa  menginginkan  ketenangan,  keteduhan,  dan  kesenangan,  maka  dia  harus  berdzikir  kepada Allah.
  7. Hamba  harus  menyadari  bahwa  segala  sesuatu  berdasarkan  ketentuan  qadha’ dan  qadar.
  8. Jangan  menunggu  terima kasih  dari  orang  lain.
  9. Persiapkan  diri  Kita  untuk  menerima  kemungkinan  terburuk.
  10. Kemungkinan  yang  terjadi  itu  ada  baiknya  untuk  diri  Kita.
  11. Semua  qadha’  bagi  seorang  muslim  baik  adanya.
  12. Berpikirlah  tentang  nikmat,  lalu  bersyukur.
  13. Kita  dengan  semua  yang  ada  pada  diri  kita   sudah  lebih  banyak  daripada  yang  dimiliki  orang  lain.
  14. Yakinlah,  dari  waktu  ke waktu  selalu  saja  ada  jalan  keluar.
  15. Yakinlah,  dengan  musibah  hati  akan  tergerak  untuk  berdoa.
  16. Musibah  itu  akan  menajamkan  nurani  dan  menguatkan  hati.
  17. Sesungguhnya  setelah  kesulitan  itu  akan  ada  kemudahan.
  18. Jangan  pernah  hancur  hanya  karena  perkara-perkara  yang  sepele.
  19. Sesungguhnya  Rabb itu  maha  luas  ampunan-Nya.
  20. Jangan  marah,  jangan  marah,  jangan  marah!
  21. Kehidupan  ini  tak  lebih  hanya  sekedar  roti,  air  dan  bayangan.  Maka,  tak  usahlah  bersedih  jika  semua  itu  ada.
  22. {Dan,  di langit  terdapat   (sebab-sebab)    rezekimu  dan  terdapat  (pula)  apa  yang  dijanjikan  kepadamu.} (QS  Adz-Dzariyat:22)
  23. Kebanyakan  dari  apa  yang  Kita  takutkan  tidak  pernah  terjadi.
  24. Pada  orang-orang  yang  tertimpa  musibah  itu  ada  suri  tauladan.
  25. Sesungguhnya,  jika  Allah  mencintai  suatu  kaum,  maka  Dia  akan  memberikan  cobaan  atas  mereka.
  26. Ulangilah  doa-doa  untuk  menghapuskan  bencana.
  27. Kita  harus  melakukan  perbuatan  yang  baik  dan  membuahkan,  dan  tinggalkanlah  kekosongan.
  28. Tinggalkanlah  semua  kasak-kusuk,  dan  jangan  percaya  kepada  kabar  burung.
  29. Kedengkian  dan  keinginan  Kita  yang  kuat  untuk  membalas  dendam  itu  hanya  akan  membahayakan  kesehatan  kita  sendiri.  Lebih  besar  dari  pada    bahaya  yang  akan  menimpa  pihak  lawan.
  30. Semua  musibah  yang  menimpa  diri  Kita   adalah  penghapus  dosa-dosa.

Semoga  kita  semua  bisa  belajar  untuk  memulainya  dari  sekarang.


Bersikaplah Bijaksana Terhadap Harta, Orang yang Hemat Tidak Akan Sengsara


Ada  seseorang  mengatakan,

Kumpulkanlah  uangmu  karena  kemuliaan  itu  ada  dalam  harta,  dan  engkau  bisa  melakukan  apa  saja  tanpa  paman dan  bibi.”

Falsafah  yang  mendorong  untuk  menghambur-hamburkan  harta,  membelanjakannya  pada  tempat  yang  tidak  benar,  atau  justru  tidak  ada  niatan  untuk  mengumpulkan  harta   sama  sekali,  merupakan  falsafah  hidup  yang  salah.

Islam  menyeru  kepada  para  pemeluknya  untuk  mencari  harta  dengan  cara  yang  baik,  mengumpulkan  harta  dengan  cara  yang  wajar  dan  membelanjakannya  pada  hal-hal  yang  mulia,  agar  terangkat  menjadi  mulia  karena  hartanya.  Rasulullah  pernah  bersabda,  “Sebaik-baik  harta  yang  di dapat  dengan  cara  yang  baik  adalah  harta  yang  ada  di tangan  orang  yang  salih.” (Hadits hasan)

Suatu  hal  yang  menyebabkan  kegusaran  dan  keresahan  adalah  banyaknya  hutang,  atau  kefakiran  yang  berkepanjangan  dan  menghancurkan.  Rasulullah  bersabda, “Apakah  kalian  hanya  menunggu  kekayaan  yang  membuat  kecongkakan  atau  kafakiran  yang  manjadikan  lupa  (kepada  Allah).” Oleh  sebab  itulah  Rasulullah  memohon  perlindungan  kepada  Allah  dari  hal-hal  seperti  itu  seraya  bersabda,  “Ya  Allah,  sesungguhnya  aku  berlindung  kepada-Mu  dari  kekufuran  kefakiran.”

Dalam  sabdanya  yang  lain  Rasulullah  mengatakan,  “Hampir  saja  kefakiran  menjerumuskan  manusia    kepada  kekafiran.”

Ini  semua  sama  sekali  tidak  bertentangan  dengan  hadits  yang  diriwayatkan  oleh  Ibn Majah:  “Ber-zuhud-lah  engkau  terhadap  dunia niscaya  Allah  akan mencintaimu,  dan  ber-zuhud-lah  engkau  terhadap  apa   yang  ada  pada  sesama,  niscaya  mereka  akan  mencintaimu.” Hanya  saja  dalam  hadits  ini  ada  unsur  dha’if-nya.

Namun  maknanya  adalah  bahwa  anda  harus  merasa  cukup  dengan  terpenuhinya  kebutuhan  dasar.  Anda  juga  harus  merasa  puas  dengan  terpenuhinya  kebutuhan  yang    tidak  mengharuskan  meminta-minta  dari  orang  lain.  Anda  harus  menjadi  orang  yang  mulia  dan  cukup  dengan  yang  ada,  berarti  menjaga  diri  Anda  untuk  tidak  meminta  kepada  orang  lain.  “Dan  barang  siapa  merasa  cukup  dengan  apa  yang  Allah  berikan  maka  Allah  akan  mencukupkannya.”(Al-Hadits)

Tak  pernah  tanganku  menadah  kecuali  pada  Penciptanya.

Tak  pernah  aku  memohon  dinar  kepada  sang  Pencipta.

Dalam  sebuah  hadits  sahih  disebutkan,  “Sesungguhnya,  jika  engkau  meninggalkan  para  pewarismu  dalam  keadaan  kaya  jauh  lebih  baik  dari  pada  engkau  harus  meninggalkan  mereka  dalam  keadaan  miskin  dan  meminta-minta.”

Seorang  penyair  menegaskan  tentang  harga  diri  ini,

Perkataan  yang  paling  baik  dariku  untukmu  adalah  “ambillah”

dan  ucapan  terburuk  adalah  “tidak”  dan  “semoga.”

Dalam  hadits  sahih  di sebutkan:  “Tangan  yang  di atas  lebih  baik  dari  tangan  di bawah.” Tangan  yang  di atas  adalah  tangan  yang  memberi  sedangkan  tangan  yang  di bawah  adalah  tangan  yang  mengambil  dan  meminta.

{ Orang  yang  tidak  tahu  menyangka  mereka  orang  kaya  karena  memelihara  diri  mereka  dari  meminta-minta. }

(QS.Al-Baqarah:273)

Ayat  ini  mengandung  arti,  jangan  menjilat  orang  lain  hanya  untuk  mendapatkan  rezeki  atau  penghidupan.  Allah  telah  menjamin  rezeki,  kematian,  dan  kehidupan  semua  makhluk.  Kemuliaan  iman  itu  adalah    keteguhan  hati,  dan  orang-orang  yang  imannya  mulia  adalah  orang-orang  yang  mulia.  Mereka  mempunyai  kemuliaan,  kepala  mereka  selalu  tegak,  dan  hidung  mereka  selalu  terangkat.

{ Apakah  mereka  mencari  kekuatan  di sisi  orang  kafir?  Maka  sesungguhnya  semua  kekuatan  adalah  kepunyaan  Allah.}

(QS.An-Nisa:139)

—————————————————————————————————————-

Poin  yang  terpenting  :

  1. Mencari  harta  secara  halal.
  2. Mengumpulkannya  dengan  wajar.
  3. Membelanjakannya  pada  hal-hal  mulia.
  4. Harus  merasa  cukup  dengan  terpenuhinya  kebutuhan  dasar.
  5. Memelihara  diri  dari  meminta-minta.
  6. Jangan  menjilat  orang  lain   hanya  untuk  mendapatkan  penghidupan.

&&&

Jangan bersedih 1


Jangan  bersedih,  karena  Anda  telah  melalui  kesedihan  itu  kemarin  dan  ia  tidak  memberi  manfaat  apapun.  Ketika  anak  Anda  gagal  dalam  ujian  dan  Anda  bersedih  karenanya,  apakah  kemudian  anak  Anda  lulus  karena  kesedihan  itu?  Saat  bapak  Anda  meninggal  dan  Anda  bersedih,  apakah  ia  akan  hidup  kembali?  Manakala  Anda  merugi  dalam  suatu  bisnis  dan  kemudian  Anda  bersedih,  apakah  kemudian  kerugian  itu  berubah  menjadi  keuntungan?

Jangan  bersedih,  sebab  bila  Anda  bersedih  gara-gara  satu  musibah,  maka  musibah  yang  satu  itu  akan  menjadi  berlipat  ganda.  Ketika  Anda  bersedih  karena  kemiskinan  atau  kesengsaraan  yang  Anda  alami,  bukankah  kesedihan  itu  hanya  menambah  kesusahan  Anda  saja?  Saat  Anda  bersedih  karena  cercaan  musuh-musuh  Anda,  pastilah  kesedihan  itu  hanya  akan  menguntungkan  dan  menambah  semangat  mereka  untuk  menyerang  Anda.  Atau,  ketika  Anda  mencemaskan  terjadi  sesuatu  yang  tidak  Anda  sukai,  ia  akan  mudah  terjadi  pada  Anda.

Jangan  bersedih,  karena  kesedihan  itu  akan membuat  rumah  yang  luas,  istri  yang  cantik,  harta  yang  melimpah,  kedudukan  yang  tinggi, dan  anak-anak  yang  cerdas  tidak  ada  gunanya  sedikit pun.

Jangan  bersedih,sebab  kesedihan  hanya  akan  membuat  air  yang  segar  terasa  pahit,  dan  sekuntum  bunga  mawar  yang  indah  tampak  seperti  sebongkok  labu,  taman  yang  rimbun  tampak  seperti  gurun  pasir  yang  gersang,  dan  kehidupan  dunia  menjadi  penjara  yang  pengap.

Jangan  bersedih,  karena  Anda  masih  memiliki  dua  mata,  dua  telinga, dua  bibir,  dua  tangan, lidah  dan  hati.  Anda  masih  memiliki  kedamaian,  keamanan  dan  kesehatan.

{Maka,  nikmat  Rabb  kamu  yang  manakah  yang  kamu  dustakan.}

(QS. Ar-Rahman:13)

Jangan  bersedih,  karena  Anda  masih  memiliki  agama  yang  Anda  yakini,  rumah  yang  Anda  diami,  nasi  yang  Anda  makan,  air  yang  Anda  minum,  pakaian  yang  Anda  pakai, dan  istri  tempat  Anda  berbagi  rasa.  Mengapa  harus  bersedih?

—————————————————————————————————–

Malam  ini  aku    membuka  kembali  lembaran  yang  sudah  lama  tak  kusentuh,    banyak  pelajaran  hidup  yang  sering  sekali  kita  semua  alami.  Bahkan  tak  jarang  kita  larut  dalam  kesedihan, kita  lupa  pada  diri  yang  tercipta  sempurna,  mata,  hidung,  bibir,  telinga,  tangan, ,kaki, sepertinya  kita  harus  kembali  memulai  langkah  untuk  mensyukuri,  segala  yang  kita  miliki.