Menangis Sambil Menari


Assalamu’alaikum  Wr. Wb ..

Selamat  sore  sahabat  semua,  keinginanku  berbagi  cerita  bahagia  padamu  semua,  namun  apa  daya  saat  ini  hatiku  benar-benar  gundah,  sehingga  perasaan  dan  pikiran  benar-benar  mello,  di  arahkan  pada  keceriaanpun  rasanya  tidak  akan  alami.

Sebulan  yang  lalu,  Bundaku  masuk  rumah  sakit  karena  masalah  pencernaan,  dan  sekarang  saat  ini,  kakak  iparku   tengah  berada  di  Klinik  dokter  bedah,  setelah  kemaren  menjalani  operasi  pengangkatan  kista  di  rahim.  Aku  di  sini  di  Jakarta  dan  mereka  berada  di  Padang,  cukup  sulit  mengendalikan  perasaan  ini  mengingat  derita  keluarga  yang  jauh  di sana.

Sedangkan  aku  saat  ini  berada  dalam  keadaan  yang  tidak  begitu  bagus,  sehingga  keluarga  merasa  enggan  memberitahukan  padaku  lebih  awal  tentang  kondisi  mereka,  cukup  menyesakkan  dada  posisi  di  mana  aku  berada  sekarang.  Seperti  makan  buah  simalakama,  dimakan  ayah  hilang  tidak  dimakan  ibu  yang  hilang.

Aku  kembalikan  semua  pada  pemilik  kehidupan,  aku  percaya  Allah  SWT  tidak  akan  memberikan  cobaan  melebihi  kemampuan  umat-Nya,  dan  setiap    kesulitan  pasti  ada  kemudahan.   Kesulitan  yang  tengah  kami  hadapi  sekarang  masih  jauh  kalah  dibanding  kesulitan  Nabi  Yunus  A S,  beliau  dalam  keadaan  lemah  terperangkap  di  dalam  perut  ikan,  sesak  dan  tidak  berdaya,  hanya  karena  kasih  sayang  Allah  SWT  sehingga  Nabi  Yunus  A S  bisa  selamat  keluar  dari  perut  ikan  itu.

Keadaan  ini  juga  membawa  diriku  kembali  melakukan  intropeksi  diri,  kembali  mengingat  kita  diciptakan  untuk  apa,  mohon  ampun  atas  segala  kesalahan  dan  bersyukur  atas  nikmat  yang  masih  tercurah  hingga  saat  ini.

Kenapa  harus  bersyukur  padahal  dalam  keadaan  sulit?  Yah  …  sesulit-sulitnya  kami  sekarang,  untuk  urusan  makan  Alhamdulillah  kami  tidak  pusing,  masih  bisa  melihat  dengan  terang,  masih  bisa  mendengar  dengan  jelas,  masih  bisa  bernafas  secara  gratis,  dan  Alhamdulillah  pemahaman  ini   terpaku  kuat  dalam  hatiku,  menjadi  cambuk  di  saat  aku  lemah,  menjadi  penguat  di  saat  aku  mulai  merasa  putus  asa.

Sahabatku  semua,  walaupun  dalam  suasana  mello  aku  tetap  ingin  bernyanyi  dan  menari,  gak  ada  salahnyakan  aku  mencoba  meniru  adat  orang  India,  mereka  dalam  kondisi  apapun  selalu  bernyanyi,  sedih,  gembira,  perang,  putus  cinta,  bahkan  dalam  suasana  duka  meninggal  duniapun  mereka  tetap  menyanyi  dan  menari,  (itu  dalam  film-film  yang  aku  tonton,  kenyataannya  waktu  aku  tanya  pada  salah  seorang  pasienku  dulu  yang  berasal  dari  India,  jawabannya  hanya  tertawa …  hehehe  🙂  ).

Aku  pilih  dua  lagu  yang  menjadi  kesukaan  aku,  ayo  kita  bersedih  menyanyi  dan  menari …

Masih  kurang  hiburannya ?  Aku  pilihkan  beberapa  klip  yang  lucu,  semoga  kegundahan  di  hati  cepat  berlalu  dan  berganti  keceriaan.

Selamat  malam  sahabat  semua,  ternyata  postingan  yang  aku  mulai  sore  selesainya  malam  hari,  karena   di  tengah  postingan  ada  tamu  dari  pihak  Prudential  yang  menawarkan  produknya,  lihat  aja  nanti  aku  mau  masuk  yang  mana.

Salam  Fitr4y.

Iklan

52 pemikiran pada “Menangis Sambil Menari

  1. Uni semoga di berikan kesabaran menghadapi semua ini, seperti yang uni blang kemarin jika mengharap melihat pelangi maka biarlah mendung & hujan menghiasi, aku yakin setelah ini pasti ada rencana indah untuk Uni & keluarga semuanya…… aku semangati uni darisini, aku doain Juga Uni darisini, semoga semuanya akan baik-baik saja uni,,,,

  2. Semoga cepat terselesaikan semua permasalahannya Kak,,memang tidak mudah untuk membuat suatu pilihan disaat kita sedang terpuruk,,,tapi yakinlah setiap kesulitan pasti ada kemudahan…

  3. alhamdulillah, dapat mensyukuri apapun yang diberikan Tuhan
    dan itu tidak mudah
    tetap semangat yaaaa
    teruslah berkeyakinan Tuhan akan terus mendampingi melewati masa susah dan senang … insya Allah, aamiin!

    eh Prudential? kami sekeluarga besar pakai itu semua 🙂

  4. puh ada Khusiya Argam di sini… ehm lagu yang begitu mrekes ati Uni…

    sabar Uni.. semua ini mungkin cobaan.. saya temani main game FB tah biar terhibur,,,

    semoga Bunda ama kakak ipar Uni lekas sembuh ya

    • sudah mulai sembuh dek,, trimakasih,, tapi kamu malas bgt ngurus kampungmu,, udah gk ke urus th..

      lagu itu aku susah nyarinya dek,, tapi keren bgt lagunya..

  5. Betul Mbak.. setiap kesusahan pasti mengandung hikmah didalamnya…

    Eh Mbak itu film MANN yg India itu ya? Wah saya suka bnget lagu-lagu di film MANN itu Mbak..
    Mbak punya link download film MANN ga, mau dong…..

  6. Bersedih itu akan terasa nikmat ketika kita mulai berusaha menikmatinya, dan kemudian mengikhlaskannya, bukan begitu? 🙂
    Dengan menari atau bernyanyi, mood bisa kembali jadi baik… semoga segera kembali ceria lho…

  7. Assalaamu’alaikum wr.wb, Fitray…

    Allahu Akbar, bunda membaca tulisanmu di atas dengan hati yang menghadirkan gerimis di mata. Bunda mendoakan keselamatan dan kesembuhan buat ibu dan kakak iparmu. Bunda turut merasai kesedihan Fit di sana.

    Mudahan kedua-duanya disihatkan Allah dengan izin-Nya dan berbunga kembali keceriaan di wajah Fitray juga keluarga di Padang. Biarpun jauh pandangan mata, tapi hati Fit tetap bersama mereka. Berdoalah Fit. Hanya doa sahaja yang bisa mendekatkan kita kepada ihsan Allah.

    Benar Fit, kita harus bersyukur walau dilanda musibah kerana banyak lagi nikmat yang Alklah telah kurniakan kepada kita saat lapang dengan kebahagiaan mengelilingi hidup kita. Ingat Allah sepatutnya dalam semua kondisi bukan hanya dilanda sedih sahaja. Tabah ya, Fit.

    Orang yang tetap tabah menghadapi ujian Allah akan sanggup menghadapinya walaupun dalam jangka masa yang panjang. Senyum ya Fit, walau sedang dilanda kesedihan. Nggak usah menari lho, cukuplah dengan tenangkan diri dan berdoa kepada Allah. 😀

    Bunda pernah menonton filem Mann dan filem itu mampu membuat bunda menangis teresak-esak. Fiemnya sangat bagus dan bermesej cinta sejati walaupun gadis itu sudah cacat kakinya tapi setianya tidak pernah luntur. Aksi anak kecil itu sahaja yang mampu menggembirakan kembali bunda. 😀

    Semoga berbahagia ya Fit.
    Salam sayang dan rindu selalu buat Fitray dari bunda di Sarikei, Sarawak. 😀

    • Wa’alaikumsalam Bund..

      kehadiran Bunda sangat mengembirakan hati, semua sudah kembali nrmal Bund, benar kita harus selalu ingat baik suka ataupun sedih, dan jangan ingat waktu sedih saja, kebanyakan begitu BUnd .. hehe 🙂

      Film Mann asik Bund,, cinta sejati dan lagunya luar biasa Bund.. aku tidak pandai menari Bund.. hehehe

      Salam rindu selalu buat Bunda..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s