buah hati ku …


Assalamualaikum  Wr.Wb ..
Saudara  ku semua,  pagi  ini  ku  ingin  berbagi  sebuah  perjalanan  hidup  yang  takkan  pernah  bisa  ku lupa ..

Semoga  berkenan ..

Buah  hati Ku

 

Pagi  minggu  yang  cerah  ini,  Riana  membelah  kota  Jakarta   dengan   hati  yg  riang,  jalan  tol  yang  biasanya  sesak  dan  membuat  stress  pagi  ini  sungguh  sepi,  coba  kalo  Jakarta  bisa  seperti  ini  setiap  hari  ( mimpi  kaleee ..  hehehe ..).  Oya ,  Riana  mau  kemana ? . Liat  aja  Riana  baru  melewati  tol  karang  tengah,  terus  melaju  kencang  melewati  Pertamina , terus  lagi  dan  belok  kiri  masuk  Islamic,  terus  melaju  masuk  ke arah  Karawaci.  Ternyata  Riana  menuju  Karawaci  Tangerang  Banten.

Di  kampung  Cijengir  Binong  Riana  memarkir  sedannya  di depan  sebuah  rumah  yang  sederhana,  rumah  itu  gak  berubah  sejak  setahun  yang lalu  ketika  Riana  berkunjung  terakhir,  satu  perbedaan  di  depannya  sekarang  ada  warung  kecil.  Dari  dalam  warung  keluar  sosok  yang  membuat  Riana  datang  ke  tempat  ini,  Yuli  si  cantik  berlari  dan  langsung  memeluk  Riana.

” Kamu  dah  enak  sekarang  lupa  ma  ku ….” . Kata  Yuli  setelah  cipika – cipiki  melapas  kangen .

” Ku  gak  lupa  ma kamu,  oya  katanya  kamu  baru  melahirkan,  mana  si mungil  ?”.  Tanya  Riana  langsung  masuk  ke dalam  rumah  Yuli.

” Bukan  di kamar ku,  tapi  di kamar  Ira …”.  Jawab  Yuli  ketika  melihat  Riana  nyelonong  masuk  ke kamarnya.

” Kok  di kamar Ira ?.  Tanya  Riana  bengong ,  dan  ikut  duduk  di samping  Yuli.

” Ira  dah  nikah  7  tahun, tapi  belum  punya  anak,  sedang  aku  dah  punya  empat,  jadi  ketika  hamil  anak  ke lima  ini  ku  niatkan  untuk  Ira ..”  Jelas  Yuli  membuat  Riana  bengong.

” Kamu  kok  tega  kasih anak  kamu,  biar  Ira  adik  kamu  tapi  itu kan  bayi  kamu,  darah  daging  kamu ..?”.  Kata  Riana  penuh  tanda  tanya.

” Suami  dia  Aku  dan  suami Ku  yang  cariin,  jadi  kami  merasa  bertanggung  jawab  juga ,  lagian  sebagai  pemancing lah,  sama  adek  sendiri  kenapa  gak  bisa  berbagi ,  anak  dia anak  ku  juga  iya  khan ?”.  Jawab  Yuli  semakin  membuat  Riana  bengong.

” Oya  , ku  mau liat  dong …  “. Kata  Riana  lagi,  dan  langsung  di bawa  oleh  yuli  ka kamar  Ira.

” Ih  Cakep  amat ,  putih ,  gak  kayak  kamu ma anak – anak  kamu  yang  lain,  pada  item  semua ..”.  Kata  riana  nyerocos .

” Itu lah  kuasa  Allah ,  ku  di  beri  anak  kelima  ini  beda  dari  yang  lain,  mungkin  ujian  buat  ku  juga  kali ..?.  Kata  Yuli  tersenyum,  dan  kembali  menggandeng  tangan  Riana  keluar  karena  si  bayi  lagi  bobok.

” Kamu  gak  nyesel,  kasih  anak  cakep  kaya  gitu , oya  si Ira  bukannya  tinggal  di Batam ..?. Tanya  Riana  lagi.

”  Iya  Ira  tinggal  di Batam ,  tunggu  beberapa  bulan  lagi , kasian  masih  terlalu  kecil.  Aku  gak  nyesel  ..  hehehe ..”.  Jawab  Yuli  sambil  tertawa.

“Kamu  mau makan  ma  minum  ambil  ndiri  yah,  bukan  tamu  lagi  tau …  “.  Kata  Yuli  meninggalkan  Riana  karna  ada  yang  mau  belanja  di warung nya.

 

“Aku  kok  kayak  ketemu  sama  orang  lain ya,  si Yuli  temen  SMP  dah  punya  anak  lima,  walau  hidup  sangat  sederhana  tapi  Yuli  sepertinya  bahagia  menjalani  hidup,  terlihat  dari  senyum  yang  selalu  ada  di wajahnya.  Berbeda  sekali  dengan  Aku,  selalu  gelisah  dan  tidak  percaya  diri,  padahal  aku  sudah  punya  semua,  tentu  saja  kecuali  anak ….”.   Hati  Riana  mulai  melayang ..

” Hai,  kamu  kok  bengong  sih ?”.  Yuli  datang  lagi  dengan  membawa  teh  botol  yang  dingin  buat  Riana,  karena  Riana  tidak  mau  beranjak  dari  duduknya,  walau  sekedar  untuk  mengambil  minum.

” Nggak,  lagi  mikir  aja  hidup  kamu  enak,  bahagia …”.  Jawab  Riana  ngambang.

” Kamu  liat nya  dari  mana,  ketika  aku  hamil  pertama  dulu,  ingat  tidak ?”.  Tanya  Yuli  mengingatkan  Riana .

” Iya,  waktu  itu  kamu  frustasi  banget ,,  kenapa  ya ?”.  jawab  Riana  setelah  mengingat  kejadian  12  tahun  yang  lalu.

” Gimana  gak  frustasi ,  lagi  hamil  pertama  suami  gak  pulang – pulang,  malah  minta  ijin  kawin  lagi…”. Kata  Yuli  mengenang  masa  lalunya  yang   suram.

” Tapi  kamu  bertahan  sampai  punya  anak  lima ..”  Kata  Riana  heran.

“Aku  nggak  mau  anak  Ku  nggak  punya  bapak,  dan  Aku  mau  pernikahan  Ku  sekali  seumur  hidup,  sampai  sekarang  Aku  gak  bisa  percaya  sama  suami Ku ..” .  Kata  Yuli  dengan  tatapan  menerawang.

” Buat  apa  Kamu  jalanin  perikahan  seperti  itu ?”.  Tanya  Riana  lagi .

” Demi  anak – anak  Aku  masih  bisa  bertahan,  dan  satu  lagi  mertua  Ku  lebih  memilih  Aku,  itu  aja  yang  Aku  pegang..”.  Jawab  Yuli  membuat  Riana  semakin  tak  percaya .

” Kamu,  membuat  Aku  gak  ada  artinya  di  bandingkan  dengan  Kamu ..”.  Kata  Riana  pelan.

“Aku  percaya  Kamu  dah  lakukan  hal  yang  terbaik  dalam  hidup  Kamu”.  Hibur  Yuli  ketika  melihat  wajah  Riana  yang  berubah  murung.

“Aku  gak  bisa  bertahan  ketika  suami Ku  minta  ijin  menikah  lagi  dengan  alasan  ingin  punya  anak …”.  Kenang  Riana .

” Tapi  sekarang  kalian  sudah  kumpul  kembali,  walau  ada  wanita  lain,  dan  tetap  tidak  punya  anak,  sebaiknya  kamu  ambil  anak  sebagai  pemancing ..”.  Kata  Yuli  memberi  solusi.

“Aku  tidak  bisa ,  Aku  masih  sibuk  dengan  pekerjaan  Ku ,  dan  Aku  masih  mau  senang – senang ..”.  Jawab  Riana  ringan.

“O  gitu ,  pantas  Kamu  gak  di kasih  kepercayaan,  harusnya  Kamu  sedikit  meluangkan  waktu  untuk  masalah  anak,  suami  kamu  gak  salah,  dia  menginginkan  keturunan “.  Kata – kata  Yuli  sangat  menusuk  jantung  Riana.

” Yah  nanti  Ku pikirkan  lagi ..”.  Kata  Riana  seperti  menghindar  dari  masalah  itu.

” Sudah lah,  itu  juga  urusan  Kamu,  Aku  hanya  bisa kasih  solusi,  Kamu  mau  terima  atau  tidak  itu  hak  Kamu ..”.  Kata  Yuli  seperti  membaca  keadaan  yang  tidak  nyaman  buat  Riana.

Hari  itu,  adalah  hari  dimana  Riana  berada  terpental  jauh  ketempat  yang  tak  pernah  ia  kenal.  Ketika  langkah – langkah  kakinya  hari – hari  kemaren  terasa  begitu  getir,  kenyataan  yang  di hadapan  Riana  hari  ini  sangat  menampar  mukanya.  Yuli  yang  bergelut  dengan  kehidupan  yang  begitu  rumit  masih  bisa  tersenyum  dan  masih  bisa  berbagi  kasih  dengan  adiknya  yang  belum  mendapatkan  momongan.  Sedangkan  dirinya,  selalu  mengedepankan  harga  diri  dan  kepentingan  pribadinya  sendiri.

Masalah  buah  hati,  itu  adalah  impian  terbesar  bagi  Riana,  sungguh  suatu  penyiksaan  yang  luar  biasa  ketika  ada  keluarga  atau  teman  yang  menanyakan  , “Momongannya  sudah  berapa ..?,  kok  masih  belum ..?,  kenapa ..?,  …..”. dan  berjuta  pertanyaan  lainnya  yang  membuat  Riana  selalu  menghindar  datang  ke  pesta – pesta  keluarga,  atau  pertemuan  dengan  teman – teman  lamanya.  Ketika  Riana  melihat  berita  di  TV  atau  di  koran – koran  tentang  ibu  yang  tega  membuang  anaknya  yang  masih  bayi,  hati  Riana  menjerit …  “Ya  Allah ,  mestinya  bayi  itu  di  berikan  pada  Ku,  bukan  pada  perempuan  yang  tidak  menginginkan  anak  itu …”.Tak  jarang  Riana  menyesali  hidupnya  yang  tak  mampu  memberikan  keturunan  pada  sang  suami,  semua  itu  di simpan  jauh  di lubuk  hatinya  paling  dalam.

Ketika  malam  mulai  menyapa,  Riana  meninggalkan  Cijengir  dan  sahabatnya  Yuli  kembali  menuju  Jakarta.  Riana  selalu  mencari  pelampiasan  akan  kegundahan  hatinya,   sekedar  melepaskan  beban  bathinnya  hingga  bisa  memejamkan  mata  di saat  kantuk  mulai  datang.  Pikirang  Riana  masih  tertinggal  pada  sosok  Yuli ,  jalanan  yang  sepi  membuat  angan  Riana  melayang  bebas.  Riana  ingat  Adit  si brondong  manis  yang  telah  lama  menjauh  dari  ingatannya.

“Tante   belum  punya  anak  ya ..?”.  Tanya  Adit  lewat  chat  di  FB.

” Beloem …”.  Jawab  Riana.

“Aku  mau  donk  jadi  anak nya  Tante ..”.  Kata  Adit  ketika  itu.

Dan  Riana  selalu  tertawa  kalo  ingat  akan  hal  itu,  bayangkan  kalo  si  Adit  jadi  anaknya,  berapa  biaya  yang  harus  di keluarkan  untuk  anak  yang  udah  besar  begitu,  capek  dehhh ….  Riana  terseyum  sendiri,  ketika  wajah  Adit  hadir  di  depannya.  Tapi  lamunan  Riana  di hentikan  oleh  lantunan  lagu  yang  sedih  dari  Hp nya  yang  menandakan  ada  SMS  masuk.  Riana  memelankan  laju  mobilnya  dan  menepi  sejenak  untuk  membaca  SMS  yang  baru  masuk.

MMS .” Malam  Makin  Sunyi”…

Bukan  maksud  ku tuk  merayu

Hanya  sekedar  bertanya

Kakak  yang  berbibir  sexy

Sedang  apakah  gerangan …..???

 

&&&

 

qu  bi5a  terima,

kopi  tanpa  5u5u …

malam  tanpa  Lampu …

roti  tanpa  madu …

burger  tanpa  keju …

Tapi,

qu  tak  bi5a  terima,

kalo …

S E P I …

tanpa  5m5  dari  moe …

&&&

Dua  pesan  dari  David …

” Ha ha ha ha ha …  dasar  tuyulllllllllllllllll  …”

Riana  ketawa  ngakak  sendiri,  yang  di bayangin  Adit  yang  muncul  David .

“Sudah lah  , Ku  mau  pulang ,  Ku mau istirahat ,  semoga  malam  ini  ku dapatkan  mimpi  indah …”  Bisik  hati  Riana,  dan  mulai  tancap  gas,  meninggalkan  kegelapan  malam  yang  semakin  mencekam.

 

***

 

Salam  sayang  Ku  tuk  mu  sahabat  nun  jauh  di sana.



15 pemikiran pada “buah hati ku …

  1. Assalaamu’alaikum Fitr4y…

    Hmmm… kisah yang mengasyikkan dan bisa menggugah rasa hati untuk mengingati seseorang yang jauh di sana.

    Iya Fit… terkadang saat kita mengingati orang lain, saat itu juga ada orang yang mengingati kita yang tidak ada dalam ingatan kita ketika itu. Sesuatu yang tidak terduga sering berlaku dalam hidup kita, kan.

    Salam manis dari bunda di Sarikei, Sarawak😀

  2. hahaha…dasar tuyul. mbak yul anaknya udah lima yg satu dikasihkan adiknya, hehe…
    kapan david sms begitu tant? aku kok blm dikasih liat? wkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s