RSS

mengapa … ?

26 Nov

Assalamu’alaikum  Wr.Wb..

 

Kemaren  ketika  aku  ikut  pengajian  ibu-ibu  di  Mesjid  dekat  rumah,  ibu  di  sebelahku  menanyakan  beberapa  pertanyaan.

Ibu  :  “Tinggal  di  mana ?”.

Aku  :  “Di  depan  bu,  bengkel  uda..”.

Ibu  :  “Sudah  punya  anak  berapa ?”.

Aku  :  “Belum  punya ..”

Ibu  :  “Pengantin  baru  ya ?”

Aku  :  “Gak,  udah  sebelas  tahun “.

Ibu  :  “Wah,  bisa  kawin  lagi  tuh  sama  orang  Jakarta ..”

Aku  :  ” #$%@^$$$$%%%%%%###”

 

Pemikiran  aku  sebagai  wanita  paling  muda  yang  menjadi  peserta  pengajian  ibu-ibu  di  Mesjid,  sangat  tidak  pantas  seorang  ibu  yang  sudah  berumur  melontarkan  kata-kata  seperti  itu,  di  Mesjid  pula,  yah  pantas  saja  gak  ada  yang  mau  datang,  lah  omongannya  seperti  itu.

 

Banyak  saudara  atau  temanku  yang  ditinggal  suaminya  hanya  gara-gara  tidak  punya  anak,  alasan  klise,  bahkan  ketika  sudah  punya  anakpun  seorang  suami  rela  meninggalkan  istri  dan  anaknya,  tentu  saja  karena  ada  orang  ketiga.  Dan  pemikiran  aku  sebagai  seorang  perempuan  yang  tidak  memiliki  anak,  kalau  memang  mau  menikah  lagi  yah  silahkan,  tentu  saja  ada  perhitungannya,  ada  itungan  rugi  labanya.  :)

 

Kemaren  aku  berkunjung  ketempat  adek  ipar,  dan  ketemu  dengan  ponakan  yang  baru  berumur  6  tahun,  percakapan  yang  sadispun  terjadi.

Ponakan  :  “Bagusan  gendut  tante ..”

Aku  :  “Kenapa?”

Ponakan  :  “Gendut  kaya  mama  punya  anak,  kurus  gak  punya  anak  kaya  tante  “.

Aku  :  ”  ***********”

 

Begini  ya  jadi  seorang  perempuan  yang  tidak  punya  anak,  kiri  kanan  cercaan  semua  yang  aku  terima,  seakan  sebuah  kesalahan  atau  dosa  besar  bagi  yang  tidak  memiliki  anak.  Bahkan  seorang  bocah  saja  mampu  melontarkan  kata-kata  yang  tajamnya  melebihi  sembilu.

 

Sakit  hati,  ya  sakit  sekali …  Tulisan  inipun  mengalir  dengan  asap  yang  mengepul  dari  kepalaku,  makanya  aku  selalu  menjauh  dari  kalian  semua  (keluarga  dan  lingkunganku),  karena  energi  yang  kalian  berikan  itu  adalah  energi  negativ  yang  membuat  aku  down  ke  level  terendah.

 

Pertanyaan  MENGAPA  memberikan  jawaban  yang  nyata,  tapi  pada  prakteknya,  sangat  menyesakkan  dada.

MENGAPA  mereka  punya  anak  sedangkan  aku  tidak   …

MENGAPA  mereka  kaya  sedangkan  aku  miskin …

MENGAPA  mereka  bahagia  sedangkan  aku  menderita ..

Dan  beribu  MENGAPA  lainnya  akan  berakhir  pada  jurang  keputus  asaan.

 

Selamat  Pagi.

Salam  Sukses.

 

 

About these ads
 
10 Komentar

Ditulis oleh pada November 26, 2011 in my diary, Potret Kehidupan

 

Tag:

10 responses to “mengapa … ?

  1. ceritabudi

    November 27, 2011 at 9:08 am

    Mengapa kita mengeluh dan mengeluh
    Mengapa kita selalu merasa kurang
    begitu seterusnya mbak yach…pertama kah??

     
  2. asti

    November 28, 2011 at 11:03 am

    Allah mempunyai rencana lain yang tak dapat kita prediksi. Hanya kesabaran dan harapan serta doa yang dapat dipanjatkan kepadaNya.
    Salam Sukses juga…. N salam kenal…

     
  3. fitr4y

    November 30, 2011 at 10:16 am

    iya kang,, sifat manusia asli .. hehehe

     
  4. dunia otan

    November 30, 2011 at 4:49 pm

    mengapa? karna semua yang ada di dunia hanyalah ilusi, perbedaan antara yang kaya miskin tua muda cantik jelek laki-laki perempuan bahkan perbedaan keempat negara, api,air,tanah dan udara hanyalah ilusi karna sebenarnya mereka sama

     
  5. yoyo

    Desember 1, 2011 at 2:44 pm

    ehm sy enggak kenapa napa kok.. khan sy enggak ngapa-ngapain situ ..jd kita enggak kenapa-napa kan… hehehe semangat lagi goyangnya….

     
  6. fitr4y

    Desember 2, 2011 at 12:16 pm

    ok dunia,, trims y .. :)

     
  7. Masbro

    Desember 2, 2011 at 11:02 pm

    Ada satu kata yang mudah di ucapkan, cenderung sulit diterima oleh yang ditancapi kata, sulit juga untuk melaksanakan satu kata ini.

    Tapi semua tahu, kata yang hanya terdiri dari dua suku kata dan lima huruf ini saktinya luar biasa.

    Sabar

    Uni, yang sabar ya.. Doa saya bersama Uni.. Semua sayang Uni,,

     
    • Apikecil

      Desember 2, 2011 at 11:08 pm

      Saya juga sayang Uni fitr4y. Doa kita bersama Uni

       
  8. Budi

    Desember 3, 2011 at 11:44 am

    Semua orang punya masalah mba,,yg kaya dgn kekayaannya,,mengapa ko bgni bgtu..yg miskin dgn kmsknannya,mengapa ko g bs ini,itu,,yg cacat dgn ktdaksmpurnaannya.,yg bnyk tman dgn bnyknya isu2 yg menjngkelkan.,yg pendiam,dgn ksepiannya..yg janda dgn hdupnya,,yg tdk pnya pndmping,dgn prasaannya..dan yg yg yg yg laennya..jadi,intinya hdup itu pnuh msalah.hee..
    Mksdku tanpa mslah apalah arti hdup.,aq pun jg mrasa g mamp menghdapi mslhku,namun,,q cba brusaha,mga ada haslnya..good luck

     
  9. aan s arkadiea

    Februari 7, 2012 at 2:47 pm

    memang hidup itu selalu ada gaya Aksi Reaksi uni. manusia itu selalu berkeluh kesah. tapi maha suci Allah yang telah mengjarkan kita kesabaran. kalau menurut ilmu fisika tekanan itu berbanding terbalik dengan luas permukaan bidang yang mengalami tekanan. artinya kita harus lebih berlapang dada dan memperluas ilmu, agar senantiasa menghadapi tekanan dalam kehidupan ini. sharing aja ini mah…

     

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 63 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: